Oct 19, 2007

Telepon dari seberang

Jam 4an dini hari hapeku bunyi, kirain alarm liat ke layar 'no number', capa yahh.. pagi buta gene iseng2 nelpon? kalo ortuku biasanya gak pernah nelpon sepagi itu, mungkinkah orang iseng? ku pelototin sambil merem melek tu layar, mas kukuh yg ikutan merem melek tak suruh ngangkat, males banget klo org iseng, biasanya kalo dah gitu terus ternyata cowok en dia tau yg jawab cewek malah akan sering di kerjain. Mas kukuh mastiin itu telpon dari indonesia, yo wess deh nyaut sendiri.

raida; 'ha..loo..' persis kaya org lagi di seret2
si penelpon; 'raida? ini busu Dullah di bahaur'

weksssssssss..... tubuhku seperti kesetrum listrik dengan kekuatan 2000wattt.. langsung melekk semelek2 nya..'busu.. kaya pa habarnya? (pa kabar?) bla... bla.. bla.. yg di ujung sana juga nyerocos..gak ada henti2nya kadang ke doubel. katanya tu telpon gratis dari telkom mania (empunnya telkomsel) tapi kayanya si busu agak salah faham, buktinya dalam itungan kurang lebih 3 menit doank telponnya mateee tanpa ada kabarnya, kemungkinan besar pulsanya habis kesedot.


Ada rasa sungkan jg sebenarnya saat di telpon itu, bercampur seneng, sedih..etc. Dan kadang aku ngerasa m,enjadi anak kemenakan yg durhaka. Busu Dullah, sodara ibu yg paling kecil, dan panggilan Busu adalah panggilah khas keluarga di kalimantan, di ambil dari kata bungsu.. dan sudah mendapat modivikasi menjadi 'busu' saja. kalo basa indonesianya Busu= Om paling bungsu

Anganku langsung melayang2 menelusuri masa2 dulu, masa2 bersama si busu ini. Sebenarnya masa2 kami pernah bersama tidaklah sering malah bisa di bilang jarang, cuman setiap kali ketemu busu suka kasih moment yg sangat indah.

Sejak menikah busu tinggal di Bahaur, daerah di kalimantan tengah, tidak begitu mengerti aku apakah ini termasuk daerah kecil ato besar ketika ku cuba cari2 di internet tak da satupun poto yg menggambarkan tentang daerah itu. Dulu busu hanya ke banjarmasin ketika hari senin doank.

20tahunan yg lalu, menjelang lebaran dia membelikan baju baru untukku dan kakak perempuanku. Masih ingat banget aku baju trusan yg di bawahnya berstyle balon berwarna hitam bunga2 dengan atasan putih satih. sedangkan baju kakakku warnanya kuning.Itulah kali pertama aku mengenal istilah lebran=baju baru. Baju itu aku kenakan sampai tidak berbentuk lagi, dalam artian balonnya ampe pecahh deh.. sampai aku sesak memakainya.

Di lain hari, secara personal di mengajakku ke plaza, sebelumnya kami mampir dolo ke toko sendal, mungkin liat sandalku yg udah gak layak lagi dia membelikanku sandal baru berwarna putih krem, seperti sendal gunung tanpa tali. kami muter2 di plaza, dan di pusat penjualan snack2, dia membebaskanku membeli snack2 itu.. saat itu yg ku ambil TARO, dan kroni2 nya. Setelah jajan dia mengajakku k e tempat maenan mobil2 an, tentu saja dia yg nyetir aku gak pandai nyetir saat itu mungkin karna terlalu kecil juga :P

Semenjak aku merasa udah gede, dan rasanya tidak layak lagi ke tempat permainan2 seperti itu akupun mulai jarang melihatnya. Akupun udah lupa kapan terakhir kali melihatnya apalagi setelah kepindahan kami ke Rantau. Terakhir kali ku liat di video rekaman adikku waktu nikah.

Waktu masih kuliah, aku punya temen beda jurusan yg berasal dari daerah bahaur. Waktu dia menyebutkan asal daerahnya itu aku bilang ke dia kalo sodara ibuku jg tinggal di sana, di tanyain namanya yah.. aku bilang aja namanya Dullah, dia jualan barang pecah belah di pasar. Dia langsung memperjelas namanya apakah namanya Abdulllah? memang nama lengkapnya gitu..dia bilang kalo Dullah pedagang yg terpandang di daerah sana, semenjak itu pula tu temen jd sering deket2 denganku..huu.. kalo mo berteman yah berteman wae karna memang kau suka denganku, bukan karna suka dengan om ku :P. Paling males kalo udah bawa nama2 keluarga or org2 deket yg begini dan yg begitu toh keluargaku yg hidup di bawah standar jg masih banyakk... ihh gakk bangettt kalo pamerin sesuatu bukan punya sendiri, walo itu masih punyanya keluarga.

Semenjak mendapat moment indah dari Busu itulah, aku mulai terinspirasi betapa berharganya dan pentingnya tuk membahagiakan anak kecil. Bukan masalah anak kecil itu kelak kalo gede bakal balas jasa ama org yg memberinya, tapi Insya Allah kelak dia akan meneruskan tradisi itu ke anak cucunya..

3 comments:

abi asiya said...

Eid mubarak...
Kullu am antum bikhoir
malaisy takheer wajeed...
maaf lahir batin...
kalo ama masnya seh udah ketemu..

raida said...

sama2 bang..ied mubarakk yakk

saya jg ama uminya dah ketemu :P

didats said...

mba mba..
kemana aja atuuh...