Aug 31, 2007

Kenapa saya susah endut?

Temen2ku bilang aku itu kurus, mosok sih di cubit masih ada dagingnya kok. Ada lagi yang bilang 'raida kamu tu gak makan yah?' orang dah maem setiap ari gini..3 kali lagi loo itu yg pokok lom lagi yg sampingan

Alhamdulillah aku gak pernah punya masalah ama keberatan badan, kalo ke kurusan kayanya iyah, ni juga my husband yg agak2 protess, dianya khawatir kalo di liat keluarga dikira akunya gak di kasih makann hahhahah...uhukss. aku sendiri sebenarnya sangat enjoy dengan beratku sekarang, kegemukan malah bikin lambat ber aktivitas, lha emang pernah gemuk? pernah..mo endut, sumpeee rasanya bener2 gak segesit dengan berat standar yg biasa aku miliki. kok bisa mo gendut? nohhh..maem pil penmbah nafsu makan hhahaha..

taukah anda kalo ampir saban malam dan hampir tiap pagi saya minum susu fullllllllll fat, pagi gak kalah ma bule makan roti bakar kadang dua pasang (yg berarti 4lembar roti), siang ma malammm jelass maem nasi, porsinya nyaris sama ma suami ku porsi cowok gitu lo, tapi pas maem di luar sih harus jaim2 gitu deh biar lebih keliatan peyempuannya. Cemilan ampir tiap ari, coklatt? walah..kalo gak di cegat ma suami juga bisa di embat tiap jam. Boboku standar 8jaman, kadang lebih malah :D Alhamdulillah aku lom ada pantangan sama makanan, hanya saja aku sangat menghindari spageti, burger dan pizza, kenapa? karna lidah saya gak begitu suka menerimanya, masih lidah indonesia asli :P Alhamdulillah juga makanan selalu tersedia apa lagi kalo pas lagi rajin masak, ini buat yg makanan pokok itu.

wokeh, kira2 apa aja lagi yg bisa bikin pemasukanku itu susah menjadi daging?
* suka beraktivitas, apa ja yg bisa gerak2 in badan, kalo diam perasaan ada yg aneh dalam diriku :D, sstt..aku juga suka nari hihiii..
* yoga ala Ronney ley, belajarnya dari youtube :P, biasanya sih yoga buat energi.
* suka maem buah.
* setiap ngantor bawa air botol gede ukuran 1 setengah litar, rata2 habis setiap malamnya berdurasi sekitar 7jam an. selain ngemat di kantin kantor juga gak ada botol gede, makanya dari pada 3botol=300filis perhari, kan mending dari rumah 1botol=100filis doank, tapi kalo gi males sih yah beli aja di kantin.
* sangat amattttt jarang sekali minum2 an bersoda, teh ato kopi, kalo gak ada mineral milih jus aja.
* no smoking no drug no alkohol, tapi panadol iya :P

catatan; mau gendut, kurus, langsing, montok ato begimanapun bentuknya yg penting sehatttt... jadi enjoyyy men..


Aug 29, 2007

Cerita di balik 'Sang Jawara'

waktu ada pengumuman lomba di blogfam dalam rangkat memeriahkan agustusan, dengan semangat sekali aku ikutan daftar. Disana ada 3 kategori yaitu lomba poto, entry, dan ungkapan hati gombal. Tak ada sedikipun bahan yg terlintas saat itu yg penting daftar aja dolo begitu pikirku.

Terus setelahnya aku cuba ngingat2 kira2 buat lomba entry masukin cerita apaan yah, mengingat aku gak pernah ikutan lomba di acara 17an, terusss di ingett..hingga akhirnya memoryku jatuh pada kegiatan di kampung yg mungkin org2 di kampungku saat itu sampai sekarangpun gak akan pernah melupakan peristiwa itu. sempat ragu kan temanya '17an paling seru' nah yg mo ku angkat itu seru gak yah? malah bisa di bilang sangat dramatis :(, cuwek pikirku yg penting bikin dulu. eh aku mo iseng mo bikin sejenis cerpen dengan bumbu2 lebih dramatis pas ta tanyain ke panitia boleh di tambahin cerita tepu2 gak alias di bumbui yg gak sebenarnya? katanya sih gak boleh.harus cerita sebenarnya hanya boleh 'pembuasan' kata2. yo wess cuba2 di perbuas aja kata2 nya hahhaa..

teruss..di kantoku kan mate lampu, selama beberapa jam kami gak ada kegiatan, lha aku kalo gak ada kegiatan di kantor kalo gak nulis yah ngenet, lha kalo mati ngenet piye, nulis di kompi juga gak bisa jadi deh pun aku nulisnya di kertas aja di keremangan lampu cadangan. Dapat 3 lembaran kertas dengan penuh coret2 kala itu. Sebelum lampu nyala akhirnya aku bisa menyelesaikan cerita. besoknya dah langsung tak tulis di blog tapi masih kategore draf.

pertama kali aku nulis nama si anak dengan sebutan 'Udin' karna jujur aku tak tau nama sebenarnya tu anak. hingga aku terlintas tuk nanyain langsung ke bapakku tuk nanyain lagi ke kakak dan kakak iparku. karna kakak iparku ini asli orang kampung di sana. aku sms in.. dan bener kan...mereka semua masih ingat dan tau persis kejadiannya..hingga cerita si anak yg 'hanya makan mie dan panta itu'

dan Alhamdulillah..cerita 'Sang Jawara' tlah mengantarkanku menjadi Juara ke dua, seneng udah pasti mengingat aku masih baru, dan yg paling berkesan lagi..di kala itu tak satupun dari rekan2 di sana yg milih ceritaku hikss..tapi Dewan Juri yg terhormat yg sangat baik hati itu menjadikanku pemenang ke Dua di antara sekian banyak peserta (terdapat 23karya) yg karyanya ku akui bagus2 juga..

karna lagi gak ada yg milih ceritaku, akhirnya aku pilih cerita sendiri deh..hehhe, untuk kategore ungkapan hati gombal keknya aku salah tema, aku di tujuin buat Indonesia, sedangkan yg lain kebanyakan tuk seseorang dengan tulisan berbau nasionalisme gitu, aku sendiri gak milih punyaku milih punya orang yg ku anggap bener2 menarikkk trus keknya juga aku rada susah nulis kata2 gombal hahhaha, tuk bagian lomba poto menjelang hari H aku kirim mesege ke panitia tuk mengundurkan diri berhubung gak punya potonya :P kan di kuwait perayaannya bulan september.

ni yg ku tulis buat ucapan2 terima kasih di blogfam (harap baca kek di karpet merah yak ;))

alhamdulillah...horayyy...

terima kasih buat dewan juri semuanya, para sponsor, donator, temen2 yg udah berkenan mampir meluangkan waktu tuk membaca cerita saya.. yg semuanya tidak bisa saya sebutkan satu persatu..(walopun tak satupun yg nge voete saya hikss ) jujur saya sangat terharu sekali.., terima kasih sekali atas hadiahnya apapun bentuknya nanti akan saya terima dengan sangattttttttttttt bahagia sekali dan menjadi barang terindah yg pernah saya miliki..

pas buka blogfam, tiba2 dapat mesege dari om iwok..duarrr...seneng sekali hatiku karna ini adalah lomba pertama di dunia perblog an mengingat saya masih bau kencur banget dalam hal beginian.. dan setuju banget buat om noertika 'Kemenangan adalah tamparan yang sesungguhnya' semoga setelah ini saya bisa menghasilkan karya yg lebih baek lagi..

buat ibu bapak, my habibi, dan keluarga di kampung atas dukungannya... ikutan repot2 buat konpirmasi kebenaran nama anaknya juga tambahan ceritanya.

tak lupa buat Sahrul yg tak pernah bisa aku temui lagi di dunia ini, terima kasih sekali dik, karna mu lah aku dapat menuangkan cerita ini, semoga Arul bener2 sedang dan ikut berbahagia di sana amin..


Insya Allah hadiah yg bakal aku terima:
Juara 2 : Banner Exclusive + Tshirt (Indahjuli) + Buku (Amril) + Pictorial book (Ryu)

yg aku alamatkan ke rumah ortuku di kalsel.

btw, pictorial book itu apa yah?

Juara 2 Lomba Entry 17 Agustus 2007

Aug 25, 2007

Ayooo berhemattt

Barusan nyampe kantor dah di cegat ma temenku 'go home go home..'
'why' tanyaku ke heranan
'ga ada listrik' katanya lagi
'serius lo' mosok sih kantor segede gini gak punya listrik, aslinya sih begini...'beneran pulang lo' :P


Beberapa hari terakhir ini dan mungkin bulan2 ke depan nanti PLN dan PDAM nya kuwait tengah gencar2 nya mensosialisakin buat ngemat listrik dan air. Tak tanggung2 di koran2 pengumuman hampir terpajang setiap hari, di bus2, juga di jalan2 seperti yg terlihat di atas. Di televisi, di pusat perbelanjaan dan di tempat2 umum lainnya, juga lewat pemplet2 yg dibagi2 kan. Tapi keknya yg lebih di tekankan tuk ngemat listrik, ada apakah gerangan?

kek nya mereka baru sadar kali yah cadangan SDA di sini tu gak akan bertahan selamanya apalagi kalo pemakaian yg teramat sering dan boros.

contoh kek gedung yg kami tempati ini, kalo pengen balas dendam bisa banget neh berhubung tak ada batasan pemakaian air dan listrik, jadi kami bisa makai sepuasnya, ngapain cuba hemat2 lha wong bayarnya sama aja kok, kalo bisa sih semuanya pakai listrik aja, mayan kan ngemat biaya. Tapi di pikir2 lagi sih itu hanya akan bikin mental kami jadi terlalu manja, gak apa deh kita juga ikutan hemat, walopun jujur lom hemat banget juga paling gak buat latian diri sendiri, entar kalo tinggal di tempat di mana2 udah di patok ma biaya pemakaian entar gak kaget lagi dan tentu juga dah biasa.

semenjak itu pula, dulu lampu2 yg banyak menghiasi pepohonan di malam hari mulai jarang aku temui, ada sebagian ruas jalan yg malah di biarkan remang2.

jadi ingat di tempatku (kalimantan) kalo ada acara penghematan listrik pasti saban minggu ada aja pemadaman listrik bergilir, nah kalo di sini? Dulu aku pernah baca juga tulisan someone. di tempatnya mati listrik. trusssssss...langsung tulisannya di muat yg kasarnya gini 'kuwait itu negara kaya minyak masak gak punya listrik sih' beruntungnya pemerintah di sini belum tuli, baru di tulis gitu aja dah langsung berbenah diri...lha di tempat kita..walo tereak2 sampai serakk..bahkan sampai putus pita suara yaaa tetap aja akhirnya tinggal ngurut dada dan menikmati malam bersama lampu teplok.

temenku juga pernah cerita waktu mati lampu, pa lagi di musim panas di mana ac sangat amat di butuhkan sekali. Dia harus ngungsi ke tempat temennya di hostel (apartemen yg di sediain dari pemerintah), gedung2 tipe kek gini biasaya mang luput dari serangan pemadaman listrik.

selama dua taon lebih aku hidup di kuwait, aku baru nemuin satu kali mati lampu di gedung lama, gedung sekarang yg kami tempat tak pernah sekalipun mati lampu semoga aja selamanya, yg kedua yah di kantor sendiri.

Berhubung di kuwait teramattt sangat jarang mati lampu maka gak heran kalo nyaris gedung yg aku temui bahkan kantor sendiri tidak memiliki ginset (gini gak tulisannya).

kembali ke kantor yg mati lampu. dari jam 10 gedung tak berlistrik, hanya ada dua komputer yg nyala di ruang server gak tau aku pakai apa itu. selama berjam2 kami terombang ambing, ada yg menyibukkan diri dengan rapat dadakan, maen2, jalan2,dan ada juga yg ngambil notebook dari rumah. Pas jam 5 sore si big bos datang katanya kalo sampai jam 6 gak nyala juga maka kami di persilakan tuk pulang ke rumah masing2. teng..teng..teng..waktu berjalan sangat lambat, 90persen responden menyatakan dan berharap lampu nyala setelah mereka pulang saja hahahha.. mendekati jam 6 sore..detikk..detik itu.. trus si big bos ngasih tau ke aku yg kebetulan kala itu ketemu di lantai bawah 'raida bilang ke temen2 10 ato 15 menit lagi lampu nyala, bilangin juga mereka tuk siap2 yah' huwaaaaaaaaaaaa...pas aku kasih tau ke mereka banyak sekali muka yg kecewa..katane bad news. usut punya usut ternyata pemadaman listrik di kantoku bukan karna sedang penghematan listrik tapi mang ada perbaikan jaringan listrik :D

poto dokomentasinya kantor

Aug 22, 2007

Kalo ke bengkel atas nama perusahaan

Mobil kantor rusak, terus di bawa ke bengkel besar di kuwait yg berinisial 'A' mobil tersebut di vonis mengalami kerusakan yg cukup serius dan di perkirakan biayanya 1300 KD lebih (-+39jute rupiyah) busetttttttttt..

katanya si calon yg mo benahin tu mobil karna kelamaan gak di service pa lagi sering di pakai di musim panas, Pak munir drivernya kantor ngasih tau ke big bos harga servicenya itu, si bos langsung nolakkk..mosokk ampe semahal itu sih. Pak munir datang ke bengkel atas nama kantor biar entar kuwitansinya lebih gampang urusannya.

Mobil belum di ambil di bengkel tersebut, juga lom di perbaiki. Big bos sempat punya rencana mo ngambil mobil baru, lha piye dengan harga segitu udah bisa dapat mobil kelas sedeng, kalo kelas bawah malah bisa dapat dua. Ya sih mobil yg sekarang di pakai mayan mahal, mungkin karna itulah biar ongkos perbaikannya mobil2 selanjutnya gak terlalu gede perlu di pikirkan tuk ngambil mobil yg lebih sederhana.

bagi aku peribadi mobil apapun nanti aku tetap seneng kok ngikutnya, gak terlalu masalah. taon dolo karna rusak pake mobil yg atunya yg gak ada ac nya mana musim panas, penumpang pada kelepek2 aku mah tetap enjoyyyyyyyy hahahha..(aslinya juga berusaha enjoy) sekali ikut itu temenku langsung nyari alternatif lain, ada yg bertahan cukup lama tapi jg cuman 3 kalian abis tu mengundurkan diri, pa lagi kalo siang hari, malam hari mendingan lebih adem. bagiku yg penting nyampe selamat sukurrr deh..

Selama mobil di bengkel, 20harian aku harus menyesuaikan diri berangkat kerja, Kasian Pak munir, kuperhatikan selama hari2 itu mukanya keliatan sedih banget, kesian juga masku abis dines pagi cape2 maem buru2 di susul ngantuk abis tu nganter bininya berangkat gawe dan yg terakhir lagi kesian diriku hiks..kalo ikutan masku dines siang otomatis aku berangkat awal jam 1 siang..mendem di kantor ampe jam setengah sebelas, padahal normalnya jam 3 ampe jam setengah 10 malam aja. sebenarnya gak apa2 juga sih cuman sayang aja dari pada kelamaan dikantor mending aku beberes di rumah (halah sebenarnya mo nonton tivi :P)


karna merasa ketinggian matok harga (alias ngerasa di pinterin juga) akhirnyua perbaikan mobil di pindahkan ke bengkel lain, dan atas nama pribadinya pak munir, jadi dia tidak membawa surat2 apapun dari kantor dia ke bengkel yah seperti orang mo baikin mobil biasa aja gitu. mobilpun dah beress..berjalan mulus seperti sedia kala, total biaya serveicenya cuman -+250 KD.

Gempa di Kuwait

kirain kuwait itu bencana alamnya cuman badai debu doank, ternyata di sinipun ada bakat gempa, lha kok bakat? iyah, tgl 17 kemaren dimana indonesia sedang perayaan agustusan di sini di 'guncang' gempa, eh gak sampai berguncang bgt dink..tapi menurut badan meteorologi dan geo fisika, jam 1;46 dini hari tgl segitu gempa kekuatan 4.3 skala R mampir di kuwait, tepatnya di perbatasan menuju ke saudi arabia tapi masih wilayah negara kuwait

ada beberapa temen yg bilang kalo dia ngerasain guncangannya, tapi kami sendiri dimana jam segitu di perkirakan lom bobo tidak merasakan apa2. bener sebagian kerasa sebagian engga, katanya goyang2 gitu.

Alhamdulillah gak ada yg porak poranda apalagi sampai ada korban jiwa,
jadi ngebayangin..
kami tinggal di gedung lantai 4, seandainya Allah mauuuuu..ngambil kami semua tentu malam itu bisa saja Dia ngasih kekuatan gempa yg lebih Hebat, kuwait negeri kaya minyak inipun dengan mudah di luluh lantakkan-Nya, berita tentang kuwait jadi berita utama di surat2 kabar terkemuka termasuk surat kabar kami sendiri (masih bisa cetak gak yah. Subhanallah..



sorry..

'turun duluan yah mas markir mobil' kata masku ketika nyampe whole centre buat belanja, aku langsung beranjak dari tempat dudukku, segera ku tuju tempat pengambilan troley. Beberapa orang ada yg menatapku , whusss GE ERR.. 'kecil2 kok bawaan troleynya gede seh..' hahhaha..

aku cuwek beibeh, ku seret troley yg mayan berat tuk ukuran tenagaku, aku agak kesulitan menariknya dari troley yg di depan, seorang pria berjubah yg menurut tebakanku dari arab menolongku, troleypun terlepas, say tengkyu..udah deh..

masuk dalam arena, terlihat kesibukan orang2 milih2 bahan pangan, di tengah jalan yg sempit di apit oleh beberapa tempat stand buah berdiri dua orang cewek arabic stlye eropa, jalanku mulai mendekati mereka, entah kenapa saat itu aku males banget bilang 'eskiyusme2 an' aku berusaha pelan2 agar tak menyenggol mereka, pelannnnnnnnnn banget..tapi drukk..kena juga ama sikunya salah satu dari cewek tersebut, dia langsung menolehku menatapku dari ujung rambut sampai ujung kepala dengan tatapan yg sangatttttttttttt gak bersahabat, di tatapin seperti itu sebenarnya gak enak juga, mungkin jg bagi mereka penduduk asia adalah penduduk mayoritas tenaga pelayan dan merekalah tuan rumahnya (mang bener seh), aku gak begitu pedulikan dengan setenang2 nya aku bilang 'sory..' seraya berlalu. mang napa situ jg masa jalan sempit di pakai sendiri :P

menjadi penduduk asia kadang mang sering dpt perlakuan yg kurang terpuji dari pada penduduk berdarah eropa, apalagi kalo mereka mendengar kata dari indonesia, pun begitu aku tetap bangga kok menjadi warga asli Indonesia, MERDEKAAA

Aug 20, 2007

Tempat tinggal impian

pernah kepikiran enak kali yah kalo tinggal itu di suatu negara yg damai tentram, dengan sistem pemerintah yg baik, melindungi para warganya, mempunyai pekerjaan yg layak, bahan pangan dan tetek bengeknya murah. Tetangga yg rukun, teman2 yg bersahabat, masyarakat yg ramah, tindak keriminalnya minimmm kalo perlu gak ada sekalian, trus..trus..rumahnya damai banget ada pepohonan ijo rindang, halamannya luas di hiasi taman bunga, akses kemana2 mudah..dan banyak lagi deh pokoknya yg indah2 lom lagi di dukung cuacanya yg sangat enak, kalo bisa cuacanya kek di daerah garut gitu keknya enak deh..adem2 am bisa hanimunnn trus..uhuyy..

tapi kenyataannya, kami tinggal di apartemen yg gak ada halaman pribadi nya, boro2 kebon liat hehijo an (yg bener2 ijo gak di selimuti debu) aja amat sangat jarang, ada sih tu puun2 tapi empunnya orang. trus negrinya bergurun dan berpasir (yaelah kalo di gurun pasti berpasir) kalo musim dingin kedinginan, kalo musim panas..kegosongan. ama tetangga kadang seperti bener2 ma orang, gak ada ikatan rasa kekeluargaan sama sekali, lom lagi sistem pemerintahan sini bener2 meanak tirikan penduduk asia, ho oh kalo ku tulis penduduk asing, jelas enggak lah, mereka ma wong merah2 gitu (baca eropa) teramat hormatnya.

impian memang kadang gak selalu harus jadi kenyataan, di pikir2 di tempat bagaimanasih yg bener2 indah. Jepang? ampir saban taon juga gempa. Amerika? gila tingkat kriminalnya itu lo ngeriii sayah. liat di tivi aja sih. Belanda? bujubuneng, ampe telanjang aja dah gak ada malunya.. Africa? banyak aids nya, trus mana lagi, Iraq? buset mo bunuh diri? aduh..kalo di pikir2 gak ada deh negara yg bener2 aman damai sejahtera semua pasti ada sisi indah dan ngerinya (n kebetulan negara yg tersebut di atas nampak sisi hitamnya aja :D), termasuk negara kita sendiri. Jadi dimana letak indahnya?

Jadi ingat sebuah kata pujangga (asli ini bukan kata saya) katanya kalo orang yg lagi patah hati kalo di masukin ke gudang gandum dia akan kelaparan, trus kalo orang yg gi jatuh cinta kalo di ceburin ke laut di bakal bawa pelampung eh salah ikan maksudnya, sukur2 putri duyung hahhahha..lha apa hubungannya?

tempat indah ato gak indah bukan tergantung dari sikap mereka yg nerima kita, atopun tempatnya yg begitu mempesona dimata kita, tapiiiiii..ini menurutku be getoo..tempat akan terasa lebih indah jika kita menerima mereka dan tempat yg kita diamin sekarang apa adanya dengan segala kekurangan dan kelebihannya..jadi nikmatin sajah.

orang yg terbiasa hidup jauh dari ke indahan, tentu suatu saat ketika dia di sana akan tau betapa nikmatnya karunia yg Tuhan berikan (halah khotbah), gimana kalo orang yg udah terbiasa hidup dengan segala kenyamanan, ketika dia harus tinggal di negeri yg gersang..bisa2 sekaratt.. dah..

Adakalanya kita iri dengan keindahan tempat tinggal orang lain apa lagi kebahagian dan kesuksesannya yg dia punya (kan katanya rumput tetangga mang keliatan lebih ijo), tapi..rasanya aku jauh lebih iri dan malu dengan mereka yg hidup dalam kesusahan dengan segala keterbatasan tapi masih bisa berbahagia dan menikmati hidup dengan mulia..

semoga saja tempat tinggalku sekarang ini bisa membuatku jadi lebih dewasa dan lebih mengerti arti hidup yg sebenarnya. Besok suatu hari, dimanapun, dengan siapapun dan bagaimanapun tempatku nanti..semoga aku selalu bisa mensyukurinya dan menikmatinya...

Aug 19, 2007

Karna ku tak mengerti

"ayo maen ke rumahku" ajak salah satu temen akrab se almameter denganku.

"malu ah, takut aku" jawabku cengengesan

"takut kenapa? mereka gak galak kok" temenku meyakinkan

"takut aja penampilanku kan preman, entar mereka kira apaan lagi"

"ah nyantei aja, ada temenku tuh yg dulu sering maen kerumahku tapi karna dah jarang ibuku selalu menanyakan, kok dia gak pernah maen lagi, aku kan pengen ngenalin kamu ma keluargaku juga"

"beneran, ibumu sampai nanyain gitu"

"iyah" jawabnya mantab

"insya Allah yah..tapi tidak dalam waktu deket ini" kataku mengiyakan

Jauh dari rumah tentu jadi kangen keluarga, pa lagi di masa jaman-nya kos2an ada sebuah keluarga yg menawariku tuk maen2 ke rumahnya membuatku senang sekali. Tapi aku masih ragu2 karna aku mang org nya kadang masih susah beradaptasi.

Akhirnya akupun janjian maen ke rumahnya. Gak tanggung2 bersama sodaranya mereka menjemputku. Aku datang tepat di jam makan siang, berkumpul disana bersama ayah bundanya, aku masih merasa sangat kikuk sekali. Mereka sangat welcome denganku, dan yg sangat membuatku terharu mereka menjamuku dengan sajian yg bagiku kala itu termasuk mewah, ada gulai kambing, sayur beranega ragam, dan hidangan penutup lainnya. Ditempatku masak gulai kambing itu sangatttt jarang sekali kecuali ada acara special semacam akikahan anak gitu, pa lagi harga daging kambing yg mahal tentu ngeluarin gocek yg tidak sedikit.

Kami bercanda bersama di jamuan itu, aku sangat berterima kasih sekali di pertemukan dengan keluarga itu, acarapun di sambung dengan nginap bersama, sebuah kasur dengan seprey yg seperti baru berganti tlah di siapkan untukku..

Karna pandangan pertama itu akupun jadi terlena, aku jadi sering maen kerumahnya dan bercanda bersama adik2 nya juga orang tuanya. Di saat liburanpun kadang aku gak pulang kampung tuk ngemat biaya, aku menghabiskan liburanku di rumah temenku yg baek hati itu.

musibah menimpa keluarga temenku, aku tak bisa bantu apa2 selain doa saja, dan bodohnya aku masih pula sering berkunjung ke sana, maksud hati apapun yg terjadi dengan mereka aku masih tetap seperti yg dulu. sikap mereka yg mulai berubahpun tidak begitu aku pedulikan, aku pikir wajar mereka begitu mereka masih berduka. Sampai suatu hari tak sengaja ku denger pembicaraan orang tuanya dengan temenku "barusan kemaren raida nginap di rumah kok mau nginap lagi" derrrrrrr...... serasa ada batu yg menghantam dadaku, ingin ku berlari sejauh mungkin saat itu juga..ingin ku maki diriku sendiri yg bener2 tak tau diri ini..aku sedih sekali...dan aku tersadar..aku bukan siapa2 buat mereka, aku tak ada hubungan apa2 dengan mereka hanya sebatas temen..tidak..tidak lebih dari itu..

aku kembali ke kamar yg pernah di sediakan untukku, terdiam sejenak..meratapi diri, hari tlah sangat malam sekali tak mungkin bagiku tuk pulang.

Temenku datang tanpa memperlihatkan bahwa sesuatu tlah terjadi di malam itu wajahnya terlihat biasa saja, ku bujuk dia untuk mengatakanya..kalo kamu ingin marah kalo kamu ingin caci maki aku plss lakukan sekarang jangan sembunyikan semua itu dariku, jangan bohongi aku, dan akhirnya diapun mengaku juga namun dengan nada yg sehalus2 nya, aku tau dia tak ingin menyakiti perasaanku. Aku berusaha tetap tersenyum, dan aku yakinkan ini memang kesalahanku.

Semalaman aku tak bisa tidur menunggu segera bergantinya malam..agar ku bisa cepet2 pulang dari tempat itu. Setiap detik terasa lamaaa sekali, dan di saat lelah menyelimuti pikiranku akhirnya aku terlelap juga.

Pagi hari tlah tersedia roti bakar di atas meja makan. Mengingat kata2 itu, berat sekali kerongkonganku tuk menelannya..

pulang kembali ke kosku masih dengan perataban diri yg tidak selesai2 juga..
Anganku jatuh ke dasar perut bumi yg paling dalam..tak henti2nya ku menatap sedih diri sendiri, kuyakinkan diriku lagi mereka memang bukan keluargaku...mereka hanya temen keluargaku..dan akupun ato mereka baru dan belum begitu mengenal satu sama lain.
mungkin ada baeknya kalo ku bawa sesuatu sebelum aku bertandang ke rumah mereka :(
seharusnya, aku tak berharap lebih dari mereka.
seharusnya, aku tak memanfaatkan pa lagi keseringan ke tempat itu, lebih baek sekali2 saja.
seharusnya..yah..seharusnya .. namun aku sudah terlambat, keadaan tak mungkin aku rubah lagi. Mungkin ini yg di bilang udah di kasih hati minta jantung pula.

semenjak itu aku sangat amatttttt jarang sekali kesana, kecuali memang mereka ada acara dan mengundangku datang.

semenjak itu pula karna aku mang senang dan sering merantau di dalam perjalananku sering kali ku temui keluarga-keluarga yg baik hati denganku, menerimaku dan menganggap layaknya keluarga mereka sendiri. Aku sangat senang dan terharu sekali ku doakan semoga mereka di panjangkan umur dan di murahkan rejeki nya selalu. Dan aku akan tetap menanamkan dalam hatiku..aku tak boleh terlena dengan semua itu, aku tak mau kejadian yg lebih parah akan menimpaku, aku tak boleh beraharap lebih.

Rumah yg paling indah..ternyata memang rumah sendiri,
keluarga yg paling bermakna..tentu keluarga sendiri
orang tua yg paling berharga..sudah pasti ibu bapak sendiri

***

sedetik di dalam gulita
kulihat dua bintang bercahaya
diantara redup berselimut senja

aku hanya seorang pendosa
dalam jiwa yang masih berkelana

disetiap untaian doa
kumohonkan beribu bahagia
untukmu 'mama dan abah' di desa

Aug 18, 2007

17an di kantor sajah

Telpon di deket komputernya berdering..kreingggggggg..begini kira2 bunyinya, tanpa buang2 waktu segera ku angkat "halo.."
"Happy independen day, Raida" ucap suara di ujung telpon itu, suara yg udah pasti aku kenali walo dia gak nyebutin namanya, editor halaman utama kuwait times, aku langsung tersenyum "tengkyuuu" ucapku sumringah..sesumringah2 nya.
ya, hari kemaren rgl 17 agustus yah, hari di mana hampir seluruh rakyat indonesia merayakannya, tapi aku yg seharusnya libur juga karna bertepatan dengan hari jumat harus ngantor bekaus..si big bos ma manajer lagi holiday ke luar negeri maklum in de samerrr boww..hohohoho..,banyak yg kabur biar tidak terpanggang di negeri yg super teramat panas ini..

sebelum hari kemaren juga kuwait time nerima fax dari kedutaan besar Indonesia, bahwasanya tgl 17 jam 10 ada acara getoo, trus sama si ungkel Mustapa di kasihkan ke Ben buat ngeliput. kalian orang indonesia rajin sekali yah, tgl 17 itu kan friday hari libur katanya unkel itu padaku, dengan gegap gempita ku jawab ya dunk sir..mang hari kemerdekaan bisa di tunda2 :P. ku bilang sih biasanya cuman ceremonial aja trus dikit hiburan, entar perayaannya biasanya bulan september (sok tau)

Ben ngajak aku turut serta, entar di jemput, aku bilang aja liat nanti yah walopun agak2 pengen gitu sih, trs aku kan belum bilang ke mas kukuh. pas aku kasih tau ke mas kukuh sih dianya oke2 aja, tapi pikir2 entar aku ngapain yah, mana acara resmi, emak2 atopun remajanya pasti pake kebaya super peminim gitu oh tidakkkk..aku masih anti pake kebaya..jalannya itu lo jadi kemayu banget dunk diriku..lagian aku gak punya kebaya jg kok :P. tapi dalam ati pengen juga sekali2 intipin org2 kita tgl segitu itu ngapain aja hehehhee..trus pasti entar ada tumpang ala indonesia raya dan pernak perniknya nah..bagian ini mungkin menggiurkan lidahku juga, tapi lagi kalo aku gak ada temennya piyee..pas acara aku ngapain ajah..trus si Ben kudu wawancara ma Ambasador aku di tinggal dunk..aduh..jadi kambing congek dah..yo wes..antara pengen dan tiada pengen itu..akhirnya aku pun di dukung suami..ya gak usah aja lah..kasian entar kamunya bengong di sana..lagian ma ambasador yg baru ini aku tak mengenalinya (makanya kenalan dulu dunk :P)

trus pas malamnya aku liat poto2 yg bakal tayang, benerannnnnnn resmiiiiiii bangettt.. aku tu paling anti dah ma acara berbau2 resmi gitu jadi kikukkkk..gak ada enjoynya euy...

Di sini setelah aku dua x dan entar yg ke 3 kali mang perayaan 17 an gede2 an itu dimana ngundang seluruh rakyat indonesia di kuwait biasanya di adain pada bulan september sebelum ramadan, katanya sih dulu biar abis masa holiday gitu, kan mang banyak yg cuti. tapi sih gak tau tuk taon ini, sampai berita ini di turunkan aku lom dapat kabar kapan dan dimana akan berlangsungnya acara. padahal bayangin empek2 palembang, bakso sapi, keripik tempe, emping belinjoo..hemm..nyam..nyam..enaknya...bikin dunk ah..

Aug 16, 2007

Sang Jawara

A true story, 9 years ago..di sebuah perkampungan kecil di kalimantan selatan

Bendera merah putih mulai terpasang di hampir setiap halaman penduduk desa, yang lebih mampu mulai menghiasi rumah mereka dengan lampu berwarna warni, indahnya...


Ini tak berlaku untuk rumah kami, tak ada yang berbeda dengan hari-hari sebelumnya, tetap sederhana. melihat segala pernah pernik itu membuat desaku terasa sungguh meriah. Pemuda-pemuda mulai sibuk membuat gapura, memasang umbul-umbul bertemakan merah putih serta perlengkapannya.

Puncak perayaanpun tiba, pagi hari di sambut dengan Apel bendera di lapangan terbuka 17mei di pusat kota di hadiri bupati dan wakilnya, pejabat serta kroni-kroninya tentu para guru-guru kami juga. Diakhir acara di hibur beberapa kesenian tradisional.

Disiang hari di kampung kami nyaris semua penduduk tak berbataskan umur tumpah ruah di sebuah halaman yang cukup luas. Terlihat Pohon pinang berlumurkan oli bekas di puncaknya terdapat beragam hadiah yg cukup mempesona. Tidak jauh dari pohon itu bergelantungan beberapa buah pepaya yang juga di lumuri oli bekas di tancapkan disekelilingnya recehan uang ratusan dan limapuluhan rupiah. Hadiah-hadiah lain berbungkus rapi layaknya kado pernikahan tlah siap di beberapa meja.

kalu ada yg tanya apa yang ingin kulakukan saat itu? maka dengan spontan aku menjawab 'aku mau ikutan panjat pinang' sayang karna ke-gander-an ku aku harus menguburnya. Tinggal di desa membuat aktivitas seorang perempuan berkecimpung seputar rumah dan dapur saja, yg sedikit berpunya tentu akan menyekolahkan anak-anaknya. kalau sering keluar akan mendapat cap kurang baik yang kerjanya keluyuran saja. D iacara Agustusan yang katanya perayaan kemerdekaan dimana awal saat itu para penjajah tlah angkat kaki dari negara kita bagi kami hanya simbol semata, kami hanya jadi penonton, beruntung kami masih dibolehkan menonton, ato mungkin yg pengen ikutan Agustusan (baca panjat pinang) itu cuman aku saja yah.. hemm mungkin..

Dibuka dengan sambutan Pak lurah alakadarnya tentu tanpa pemotongan pita segala dan...let's..do..it...eh ini kata saya saja.

Sesaat para penduduk melupakan segala rutinitasnya, bebannya, masalahnya, berbaur menonton suguhan atraktif dan berbagai permainan dari para peserta. Ada yang pamer kesaktian dengan memakan beling kaca, tapi mereka sedang tidak main kuda lumping yg biasanya kesurupan itu, tau darimana? karna gak ada kuda lumpingnya, mereka masih sadar dan masih bisa di ajak berbicara. Salah satu peserta malah keliatan mengeluarkan darah dari bibirnya ketika mengunyah kaca dari bekas lampu neon, mungkin dia salah ketika mengucapkan mantranya begitu pikirku.

Diantara puluan peserta itu Shahrul atau yg akrab di sapa Arul terlihat lebih mempesona. Bocah yg menurut tebakanku berumur sekitar 10tahunan itu terkenal nakal di kampungku, jujur aku tak begitu mengenal pasti tentang dia karna rumahnya cukup jauh dari tempat tinggalku, yg ku tau Arul anak yatim. Dia tinggal bersama dua sodara perempuan dan seoranga nenek yang sudah tua renta, tentang ibunya aku tak begitu mengerti kata tetangga masih ada. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari cucunya yang masih aktif bersekolah, nenek Arul bekerja sebagai tukang pijit di desa.

17an adalah moment yang sangat penting buat Arul, lebih mudah baginya mendapatkan rejeki bisa bantu nenek walau hanya cukup beli beras beberapa liter saja. Hampir semua perlombaan diikutinya, semangatnya patut diacungi ribuan jempol. ketika permainan lomba balap karung, Arul sempat terjatuh dan terluka, "Arul..Arul..Arul..." teriakan soport dari para pansnya seperti membuatnya lupa dengan kesakitannya, dengan cepat Arul bangkit dan melanjutkan perjuangannya.

Diperlombaan makan kerupuk dia menyantapnya dengan sangat lahap, dia makan kerupuk yang paling banyak. Arul memang selalu juara dan menjadi Jawara. ketika lomba ngambil uang di pepaya menggunakan mulut dengan tangan terikat bukan penghalang bagi dia, Arul kembali berhasil mengantongi uang yg lebih banyak dari perserta lainnya. Disimpan di kantong celananya yang sudah terlihat butut.

Arulpun tak kalah semangatnya untuk segera menaiki pohon pinang dengan hadiah-hadiah di puncak yang menggiurkan matanya. Tapi panitia belum membolehkan peserta lomba menaikinya, karna acara panjat pinang adalah acara puncak, setelah semua lomba selesai baru akan di mulai.

Disaat bersamaan ada juga lomba joget bersama. Joget yang paling heboh dan lucu dialah pemenangnya. lagi-lagi Arul menjadi juara. Ada dua lomba lagi sebelum puncak yakni tarik tambang dan lomba karaoke. Dengan semangat Pancasila Arul ikutan tarik tambang dengan dua orang temannya. Satu group terdiri dari 3 orang. Seorang panitia berdiri di tengah-tengah tambang, setelah meniup peluit 2 group peserta saling adu kekuatan. Arul memang yang paling kecil dan paling muda namun dia peserta yang paling tinggi semangatnya. Arul dan kedua temannya sekuat tenaga menyeret lawan hingga menyentuh garis finish, mereka berhasill..horayyy...Disaat bersamaan Arul roboh dia jatuh tersungkur. Beberapa orang membawanya keluar arena.

Sejenak kami menonton pertandingan tanpa Arul, tapi perlombaan terus berlanjut. kali ini tarik tambang di ikuti orang-orang yg sudah tua, lucu juga saat mereka adu kejantanan. Setelah itu lomba karaoke di panggung yg di buat asal, unjuk kebolehan, apalagi bagi yg berminat jadi biduan tentu ajang ini bisa jadi jalan pembuka, sapa tau ada produser liat hasil rekaman bajakannya hahahha..mimpi kali yee..

Beberapa saat kemudian seorang perempuan naik ke pentas, diambilnya micropon perlahan yang telah disediakan panitia. Sekilas dia nampak ragu, bisa jadi dia nervouse begitu batinku. Penonton mulai menghujani tatapan padanya, tak ada satupun yg tidak melihatnya, maklum satu-satunya 'peserta' wanita, berani juga dia yah... Pelan-pelan namun pasti dia memberanikan diri tuk bersuara "assalamualaikum warahmatulahi wabarakatuh" ucapnya dengan menundukkan kepala. Spontan di jawab penonton "WAALAIKUM SALAM WARAHMATULAHIN WABARAKATUH...."

Perempuan muda itu terlihat menarik napas panjang dan dengan masih menundukkan kepalanya "innalillahi waina ilaihi raziun...tlah berpulang kerahmatullah adik kami Arul pada hari ini pukul 4 sore, demikian pemberitahuan dari kami,wassalamualaikum warahmatulahi wabarakatuh." Ya benar perempuan muda itu adalah kakaknya Arul, Segera dia kembali menaruh mic dan berlalu meninggalkan pentas. Sesaat kami terhenyak, saling tatap dan saling tak percaya. Arul yang beberapa menit lalu masih ceria, masih tertawa, masih begitu lekatnya di mataku betapa gigihnya dia mengikuti berbagai perlombaan sekarang telah tiada. Saat itu tentu malaikat-malaikat sedang bersiap-siap mengambil nyawanya, namun kami tak merasakan apa-apa. Arul jatuh tepat di hadapanku, detik-detik itu masih begitu basah..tarik tambang itu ternyata menghantarkan nyawanya kembali ke pangkuan Sang Khalik. Ya Allah sungguh Engkau Maha segala-galanya, Engkau pemilik kuasa, penentu segala hidup dan mati kami semua.

Musik hiburan segera di matikan, perlombaan langsung di hentikan. Sejenak suasana terasa hening. Panitia langsung mengumumkan kepada kami semua sisa hadiah akan di lelang dan si sumbangkan kepada keluarga Arul. Panitia lainnya mengambil tangga dan menurunkan semua hadian di puncak pohon pinang. Dengan cepat semua hadian terjual, tak sungkan-sungkan mereka merogoh kocek yg lumayan besar saat itu. Panitian mulai menghitung-hitung jumlah uangnya.

Setelah itu berbondong-bondong kami menuju rumah Arul. Sekitar 300meter dari tempat berlangsungnya acara. Sudah ada beberapa orang di sana. Aku mencoba menerobos kerumunan di dalam rumah mungil itu. Inilah kali pertama aku melihat sosok jasad yang tlah di tinggalkan rohnya. Tubuh Arul terlihat kaku, kulitnya menguning, Arul benar-benar tlah tiada. Dari kerabatnya ku ketahui seharian itu Arul hanya makan mie dan minum panta saja. Jangan bayangin panta saingannya miranda ato coaccola itu, panta di sini adalah minuman manis yg biasa di racik penduduk lokal, harganyapun murah meriah mungkin 50rupiah segelasnya.

Arul..damailah engkau di sana, umurmu yg masih muda smoga membawamu langsung ke surga.

Dirgahayu bangsaku, dirgahayu negeriku..semoga semangat Arul akan selalu tumbuh di hati yg pernah melihatnya dan juga membacanya :)

Indonesiaku

Indonesia,
lihatlah darahku
warna bendera bangsaku
simbol keberanianku

lihatlah tulangku
putih seperti putihnya cintaku padamu
sesuci kasih sayangku untukmu

tak kan kubiarkan orang-orang menghinamu
tak kan kumaafkan orang-orang yg selalu mencelamu

engkau ibu pertiwiku
engkau tanah airku
engkaulah Indonesiaku


*dah keliatan belumm gombalnya yaa ..

Aug 15, 2007

Multy acara

Ngapain aja kemaren di saat detik2 ultahnya kang mas ku?? kerja..hohohooh..berhubung karna tabrakan waktu dan benturan sana sini dan alasan yg di ada2in makanyadeh pun kita kerja saja, di samping itu ku mang lom bisa bikin kue istimewa, tapi bikin kue tetap dunk..apa itu..?

di mulai di pagi hari tgl 13 kemaren, setelah melakukan pemanasan sementara sekitar jam 9an kali yah baru di mulai aktivitas bikin masak2 an. mas kukuh masuk pagi saat itu. Tepat di tgl 14 rasanya gak mungkin aku dan mas kukuh makan di luar atopun misalnya aku bikin masakan rada2 'berat' soale mas kukuh dines siang, dan lagi trasport dari kantor mengalami masalah trus aku berangkat kudu awalan (jam atu) dari biasanya (jam 3) barengan ma mas kukuh, akhirnya masak memasak yg rada2 berat itu kita majukan di hari sebelumnya tapi makannya yg menjelang detik2 tgl segitu jg. Tapiiiiii..ni juga di barengin sama penjamuan tuk ibundanya Neni yg akan kembali ke indonesia, lha kok udah pulang lagi kapan datangnya? satu bulan yg lalu sebelum kelahiran Yahya tentunya, dan beliau menggunakan visa kunjungan saja. Sebenarnya pengen ngajak maem bareng2 di luar, tapi teramat susah ngecocokin jam tayangnya pa lagi aku bener2 freenya sepulang kerja aja, sedangkan jam segitu dah pasti 'warung' pada mulai tutup, gimana dunk..

Masakanku sih gak terlalu istimewa tapi mang masaknya rada banyakan aja dari biasanya, aku bikin tom yam 'not' goong ama kepiting pocha porsi sekitar 7-8 org. potona pas mo jepret keburu abis batreynya pas di charge n mo jepret lagi dah keburu abis menunya heheh..Aku gak terlalu mamaksakan diri masak yg berlebih2an soalnya nyimpen tenaga lagi buat kerja berikutnya, juga memperkirakan waktunya biar bisa selesai di saat yg telah di tentukan.

berkutat di dapur yg bagiku mayan lama, untung dah di bantu ma kang blender, jadi urusan ulek mengulek udah di tiadakan. menu makan siang juga di bedakan, maksudnya biar tu si tom yam ma pocha nya gak di sentuh2 dolo getooo, maem siangnya sih goreng ayam ma sayur kangkung sajah..hahahha..sederhana buanget..

setengah 3 msh lom kelarrr, aduh..dasar daku masak masih sangat slowlee..mana lom mandi pula mas kukuh dah dateng ya udah di lanjut aja dulu sambil cepet2. mendekati jam 3 kelar deh, mandi bebek buru2 sekali, abis tu maem trus di anter ma mas kukuh ke kantor.

jam 10 malam pulang gawe, mas kukuh beli ciken tika buat tambahan menu, terus mulai siap2in bahan setelah melakukan negosiasi telpon sana sini akhirnya pasukan datang. Ada ibunda Neni, Neninya, Mahmud, si mungil Yahya, Yudi, Slamet dan mba Wahyu jg tetangga seberanngnya neni. Ternyata malam itu juga malam terakhirnya mba wahyu di kuwait. kan komplit deh..Mba wahyu memang dah mo pulang ke indonesia, tapi karna ada sesuatu hal jg agak di mundur2 in mungkin pas itu dah kelar jd deh dia berangkat barengan ma ibundanya Neni juga. Malam itu juga sebenarnya malam terakhir bersama hendri, tapi Hendri dah langsungin acara sendiri dink..

Cuman maem2 gitu doank kok bentar pula. terus cerita2 pa lagi ada para pelawak made in kuwaitnya si jon Yudi ma jonnya Slamet :P. Mas kukuh gak terlalu pengen jg perayaan2,jd mas kukuh jg gak mo ngaku kalo tu malam jg sebenarnya buat dia aku sih manut saja. taon2 dulu sih ada suprise nya sekarang mang biasa2 aja, maafin istrimu ini ya mass..lom bisa ngasih apa2 n buat yg lebih istimewa dari itu hikss..mohon di maklumin saja yah..okeh makasih :P

jd inget taon dulu, pulang kerja minta transport mampir dulu di whole centre, beli kue cepet2 trus di umpetin di dapur. pas jam 12 di keluarin tu kue, karna masnya dah ngantuk ngerayaainnya kaya di alam bawah sadar gitu deh. trus karna beliau jg dah kenyang maem kuenya cuman dikit, yg nerusin makannya ya aku sendiri dunk..ampe abis bowwww..eh gak bagi2 ama tetangga dikit, abis kuenya kecil sekali.

terima kasih ya sodara2ku sebangsa dan setanah air yg udah mau tengah malam buta maen ke rumah kami yg sangatttt sederhana ini, biarin sederhana yg penting kan rumah sendiri :P walo aslinya nyewa jg hehehhe..

Met jalan Bunda dan mba Wahyu, moga selamat ampe tujuan yah, moga kita bisa ketemu lagi di lain hari amin.. maafin ya kemaren gak bisa ikutan nganter, karna jam nya mepet banget dengan sibuknya kerja. padahal aku mo nyaksiin banjir bandang di bandara rencananya :D

Owiyah pas pagi tgl 14 itu aku bikin 2 kue, yakni roti bakar isi coklat made in toasterr. ma 2 cangkir teh manis, enak kan mas..kan..enak kann.. *maksa* sekali lagi Met ulang taon mas ku..moga di rahmati Allah selalu..aminn..

Suamiku titipan dari Surga

Pekerjaan rumahku numpuk, cucian piring yg gak abis2 nya..londrian baju seperti gak ada hentinya..kamar mandi lom di sikat..dapur lom di pell..mana sore ampe malam kudu berangkat kerja, duhh.., Ku lirik suamiku, dengan santai seperti tak berdosa nongkrong depan komputer baca website kegemarannya. setanpun mulai membisiki otakku..'ini sungguh tidak adil'

Berbeda dari beberapa suami temenku ku perhatikan sangat rajin di rumahnya, bahkan ikutan masak di dapur, masakannya gak usah di ragukan lagi dah nyaingin koki2 ala restoran indonesia. Gak sungkan-sungkan mereka ikutan nyuci baju juga, begitu pula dengan riang saat ngantar istrinya berbelanja, pulang kerja harus kerja lagi di rumah bantu istrinya, padahal istrinya ada yg gak kerja di luar rumah..sedangkan aku..? Suamiku...dia gak seneng masak, kalo nganter belanja banyak manyun nya..Hari-hariku di penuhi dengan rutinitas rumah, kantor, rumah kantor..yg seperti gak ada liburnya bahkan di hari liburpun aku tetap harus bekerja..kerja kerja terusss untukk apaaa....aku bukan pembantu rumah tangga, aku bukan robot, mesinpun sepengetahuanku ada istirahatnya...

sebentar....

suatu hari aku malas bangun, hingga boboku ampe siang dan sarapanpun beralih ke makan siang, itupun aku masak ala kadarnya cepet simple dan dikit pula karna aku juga buru2 harus berangkat kerja setelahnya. menjelang petang perutku terasa lapar aku order di deket kantor enak sekali, ku telp suamiku sekedar memastikan udah makan belum, segera ngambil hapee..keringggg..

"masku udah makan belumm?"

"udah sayang.." terdengar seperti abis kekeyangan

syukurlah "makan apa?"

"makan mie sayang"

"MIEE!!! kenapa gak order aja yg deket rumah mosok mie sih..entar keseringan makan mie gak bagus buat perut" mulai mengerutkan muka

"gak apa-apa sayang" suamiku sangat menikmati mie instan nya tanpa mengeluh sedikitpun istrinya gak masak banyak buat dia, hatiku sedih ingin rasanya ku titipkan separu orderan makananku tuk dia.

* kelamaan nonton tivi, kelamaan ngenet membuatku mulai menunda pekerjaan yg lebih utama, rumahpun jd berantakan yg terpenting aku udah masak masku gak akan kelaparan begitu pikirku. Sebenarnya aku sendiri aja liatnya rada sumpek, tapi gimana lagi dah gak sempet neh..suami pulang kerumah setelah dari pagi hingga sore mejalankan tugasnya. Pulang kerumah nyium istrinya yg masih bau gorengan mana lom mandi tersenyum dengan gembira, suamiku gak pernah marah liat aku yg gak sukses merawat rumahnya, rumah kami, kadang tanpa aku mintapun dia sendiri yg membersihkan semuanya, tangannya lebih lincah dari tanganku, pekerjaannya jauh lebih rapi. dia gak pernah ngeluh akan itu semua.

* suamiku gak pernah protes atas segala bentuk dan rasa setiap masakanku, dia selalu makan dengan lahapnya, dia teramat sangat jaranggg..kalo di tawari besok mau makan apa, dia selalu bilang seadanya aja dan sesempatnya aja.

* sapa bilang suamiku gak pernah bantu aku di dapur, walo dia gak pandai masak dia melakukan pekerjaan lain, nyuci piring yg setumpuk gunung, bersihin kulkas yg dah berbulan2 yg ampe mo bekarat, makum lantai ampe naek ke atap plapon rumah tuk memastikan ac nya berjalan dengan baik. dia juga nyuciin en nyetrikain bajuku kadang2 hehhee..

* Kerap kali suamiku harus bersusah payah mendapatkan obat2 an atas permintaan staf2 di tempatku bekerja, dia ingin memastikan bahwa aku menjadi lebih aman, profesinya membuatku lebih di segani di sana..walopun kadang ia harus diperlakukan seperti pengemis untuk mendapatkan pesanan2 itu.

* setiap liburan suamiku selalu menawariku "kamu ingin kemana?", sampai kadang aku sendiri bingung harus kemana.

*suamiku gak pernah maksa aku tuk bekerja di luar, sejak awal aku yg ngotot menginginkan itu semua, dia takut aku kecapean bahkan dia pernah menawariku tuk di bantu pembantu agar aku dapat konsen mencari kerja, hanya saja aku menolaknya karna ku bilang aku belum butuh..dan semoga aku gak akan butuh untuk selamanya. dulu sebelum bekerja di luar rumah aku lebih sering nganggurnya, dan itu membuatku jenuh di rumah saja. Diapun sangat selektif dan hati2 memilihkan pekerjaan yg terbaik untukku. Dia akan langsung menolak mentah2 jika perkerjaan itu terlalu merepotkanku apalagi sampai membahayakan nyawaku.

* suamiku gak pernah sungkan2 memijitiku ketika kukatakan punggungku terasa lelahnya, pijitannya gak adaaaa duanyaa.

* suamiku selalu melindungi dari orang-orang yg ingin menyakitiku, dialah orang pertama yg akan menghadapinya, dialah yg pertama akan marah dan takkan pernah terima bila ada org yg ingin merendahkanku.

* sepulang dari kantor aku menangis karna perlakuan beberapa org di tempatku bekerja, dengan ikhlas hati menaruhku di bahunya, mendamaikanku dan mengatakan aku akan baik-baik saja.

*jangankan memukulku, berkata kasar saja dia gak pernah padaku.

Banyakk lagi..banyak lagi, diantara segala kekurangannya dia memiliki beribuuuuuu..ribu kebaikan yg takan pernah habis bila ku menulisnya dan akan membuatku berlinang air mata, suamiku memang bukan makluk sempurna, suamiku memang bukan seperti suaminya tetangga, suamiku memang bukan gatot kaca juga tak seromantis serta setampan arjuna dewa pujangga,dan juga tak sealim Ulama, tapi sungguh Suamiku adalah titipan dari surga. kehadirannya membuat kehidupanku menjadi sempurna, adanya dia membuat aku menjadi lebih sebagai wanita.

Bagaimana kalo yg menitipkannya itu kecewa dan Dia mengambilnya cepat kembali, ato Dia memindahkan ke tempat lain yg bisa merawatnya jauhhhh.. lebih baik tanpa berkeluh kesah...ya Allah...tidakkk..jangan Kau ambil titipan-Mu ini sekarang..pls..ku bersimpuh pada-Mu percayakan aku lebih lama tuk bersamanya, merawat dan memeliharanya, melayani segala kebutuhannya dengan segala batas kemampuanku..aku janji kan terus berusaha membuatnya bahagia. Aku tahu aku wanita yg masih sering banyak hilafnya sekali lagi..ku mohon..biarkan aku bersamanya..dan dengan ijin-Mu pula semoga kami bisa bertemu kembali di akhirnya..

aku gak butuh suami-suami seperti di luar sana, aku gak butuh tipe2 suami idola. Suamiku adalah primadonaku dengan segala keunikannya.

ketika kuliat cucian dapurku yg menumpuk, aku sadar barusan kami selesai makan..kami tidak merasakan kelaparan apalagi sampai kekurangan makanan.

ketika ku liat gunungan londrianku, semakin ku tau betapa banyaknya baju kami..hampir setiap hari selalu berganti..

ketika suamiku harus pergi meninggalkanku tuk menemui temen2 yg mengajaknya bersama..aku bangga..suamiku makluk sosial dia memiliki teman yg banyak yg sangat menghargainya, ada wakt├╝ dimana dia hanya ingin bersama teman2 nya saja..rumah kami bukan penjara yg akan membelengguny bukan pula tempat berkumpul para hakim dan jaksa, rumah kami adalah syurga tempat kami berbagi kasih dan cinta.

ketika ku liat suamiku tengah asyik di rumah dengan komputernya..aku sangatttttt bersyukur sekali..ternyata suamiku masih bersamaku, aku masih bisa melihatnya sampai detik ini tanpa kurang sedikit apapun..ku tersenyum..dan segera berlari memeluknya..

cintaku..sayangku..suamiku..belahan jiwaku..kekasihku..cah bagusku...ai lopp you..

Ya Allah. dengan segala kerendahan hatiku aku mohon, turunkanlah malaikat-malaikat-Mu tuk selalu melindungi suamiku..amin.

Met ulang tahun Masku, moga panjang umur, diberikan kesehatan dan kebahagian selalu yah.

Aug 10, 2007

welcome in the world 'Yahya & Navis'

Perkenalkan, namaku Yahya mahmud, bapakku yg ngasih nama sebenarnya sih ibuku mo nambahin jadi Yahya Abdurahman Mahmud, berhubung dah jadi akta n agak ribet ngurusnya kembali jadi make nama awal aja. Mahmud itu nama abiku kalo umiku namanya Husnaine tante raida sering memanggilnya neni saja, umurku sekarang dah lebih dari tiga minggu, tepatnya aku lahir tgl 16 july 2007 kemaren di rumah sakit farwania. si tante ni barusan aja updetin mukaku yg imut2 plus cute ini di sini ah..si tante ini mang sok sibuk, eh tapi si tante raida ma om kukuh ini tante dan om yg paling baek hati lo yg pernah menjengukku...wekssssssssss....

Sebenarnya kelahiran si buba di perkirakan dokter tgl 4 july, tapi ketika tgl tersebut di atas si buba lom ada ngasih sinyal bakalan keluar. Menjelang detik2 itu neni ampir tiap malam kudu olahraga, jalannnnn ampe secape-capenya. Sekali aku pernah ikut nemenin dia jalan malam, sungguh lumayan cape jg. kenapa ngambil malam berhubung di sini gi musim panas kalo siang tentuuuu sangat panasss sekali.. (dah tau :P)

menurut peraturan pemerintah hospital kuwait, buba hanya buleh kelebihan ampe 9 hari dan kalo ampe batas itu lom mo keluar jg maka akan diadakan induksi. maaf2 soal kata2 tekhnis about kelahiran sungguh saya tidak begitu paham jadi sepeingat saya aja yah.

Tepat di kelebihan 9 hari pada tgl 14 july akhirnya neni siap2 ke hospital. kata dia sebenarnya dari pada di induksi di mana buba dipaksa keluar dan tentu neni akan merasakan sakit yg luar biasa ketimbang tanpa iduksi dia cuba nanya2 kepada seniornya apa bisa buat sesar, katanya gak bisa kecuali kalo induksi udah di lakukan namun tidak berhasil baru sesar di laksanakan.

sebelum neni masuk hospital di sore hari aku hanya bisa kasih dukungan dan doa, setelah itupun komunikasi nyaris aku putuskan aku takut ganggu dia saat ngeden2 hehehe..tentang info dah keluar or belum aku hanya nanyain ama suaminya ajah.

kok aku gak langsung nengok n temenin dia di hospital, nahhhh...di sini ada letak ke anehan jg menurutku. jangankan temen, suami, orang tua yg pengen nungguin di saat detik2 perjuangan berdarah2 itu gak diperkenankan masuk, semuaaa di luar, bahkan di luar batas jam pengunjung mereka gak boleh bertamu yg jam limitit nya 8malam, jadi pas ngelahirin tengah malam kerabat hanya bisa ngasih soport dan bedoa dari rumah.

jadi lagi kalo pengen ngelahirin di sini kudu siap2 mental jg berjuang sendiri dengan orang2 yg mungkin nyaris gak di kenal, tapi kadang perawatnya ada jg kok dari indonesia. gimana cuba kalo sama2 asing terus yg mo ngelahirin gak ngerti basa asing mana lagi sakit2 di suruh ini itu gak ngerti wadoww..temenku ada yg kapok ngelahirin di sini ketika dia dah siap2 kelahiran yg kedua dia milih ngelahirin di indonesia aja.

Enaknyya kalo ngelahirin di sini mo induksi, normal ato cecar sekalipun bayarnya sama cuman 2kd doank (setara 60rebu rupiah saja) yg fasilitasnya sudah nyaingin rumah sakit ala indonesia tipe melati 1 ato kalo mo lebih nambah dikit bayar 5 kd dapat kelas vip, cuman karna saking murahnya tipe ini sangat amat cepat penuh ketimbang kosongnya.

Aku pernah nanyain ke mas kukuh kan sesar gak cecar kan kita bayar sama kenapa mereka gak langsung megiyakan ketika mo cecar, katanya sih mang secara pinansial ke kita gak ngaruh tapi buat rumah sakit termasuk makan biaya jg jadi semua pasilitas rumah sakit kan di subsidi jd biar pemerintahnya gak rugi sering2.

trus semisal pasien dah gak kuat ngeden nanti pasien jg bakal di kasih pilihan mau di vakum ato di cecar? seandainya pasien minta di cecar jg dah boleh hayoww dari pada di vakum kan kasian pala anaknya, kebanyakan baby yg di vakum palanya lebih lonjog iyah kalo gak apa2 tapi di sana kan pusat syarafnya :(

ada lagi uniknya di sini, kan orang kalo dah tahap pembukaan pasti sedang merasakan sakit yang udah mayannn berattttttttt..sampai..kagak bisa jalan lagi, semisal baru pembukaan tiga or dua apalagi baru satu si pasien bakal di suruh pulang lagi, mereka hanya mau menerima pasien yg pembukaannya udah di atas 4, kenapa? biar gak kelaman di rumah sakitnya soalnya mang banyak pesertanya.

Tepat tgl 16 july pagi, Alhamdulillah..akhir si buba keluar jg dengan selamat begitu pula emaknya tanpa di dampingin suami tercinta :(

dua hari kemudian baby dan emaknya langsung di bawa pulang, neni gak mau lama2 di sana karna sering kesepian pa lagi jam bertamunya yg sangat di batasin, rata2 wanita yg udah ngelahirin di rumah sakit di sinipun pengen cepet pulang yah alasanya itu, ada yg sehari baru ngelahirin langsung cabut deh.

Di akhir bulan July kalo gak salah tgl 28 july bukan yah, purta musliadi dan Rosa teman sebuiding kami nyusul Yahya, namanya Navis..hemm..lupa, potonya lom dapat nee..

selamat yahh..moga Yahya dan Navis, jadi anak yg soleh berbakti pada umi dan abinya, berguna bagi umatnya..moga di berikan umur yg panjang dan kesehatan selalu..di murahkan rejekinya..di lancarkan segala usahanya..amin...


kalo ada yg nanya raida kapan???? mohon doain aja yah.....

Aug 5, 2007

Hutang uang dapat di bayar, hutang budi...?

Sejak di lahirkan kita gak pernah lepas dan terpisahkan dari bantuan dan kebaikan orang-orang sekitar kita, orang tua, bidan, nenek, tetangga dan kroni2 nya. Tanpa mereka apalah artinya kita, tapi silsilah dari kakek dan nenek buyut2 kita sebelumnya mungkin kurang lebih begitu jg adanya. Ketika kita meninggalkan dunia yg katanya fana ini pun kita tetap butuh uluran bantuan mereka (mang bisa gali lobang sendiri :P.)

*****

Beberapa bulan silam..
Aku mendapatkan sebuah tiket gratis plus tiket special tuk 6 org dari seseoarang yg tidak usah di sebutkan nama dan propesinya, berpelancong ke intertaiment city (IC), pusat hiburan sejenis Dupannya Jakarta, dan tentu jangan samakan Dupannya jakarta ma Dupannya made in kuwait yak, katanya sihh..jaohh mah, bagusan yg di Jkt, secara aku gak pernah ke dupannya Jkt makanya gak bisa nyebutin perbedaan aslinya. yg pasti lagi Dupannya ala kuwait udah keliatan tua. Karna gratis tentu kita sangat senang sekali, sapa sih yg gak suka gratisan. Tiket yg seharusnya di bayar 3.5kd (-+100rebu rupiah) per orang diberikan kepada kami. Sungguh aku tak meminta sebelumnya, itu terjadi secara tidak sengaja. Karna tu orang mang ada kerabat dekat dengan kru IC, makanya jalan menuju ke sana lebih mudah.

Aku ke sana cuman sama mas kukuh doank, karna kebetulan di hari yg sama temen2 dah pada punya acara masing2. Setelah menikmati IC, pulang dan bertemu lagi dgn org yg ngasih tiket gratis tersebut, mengucapkan terimakasih dan bla2. Tidak berapa jam kemudian dia mengasihkankan secarik kertas berisi resep obat2 an. Walo caranya jg gak maksa tapi sungguh itulah timbal balik dari tiket yg pernah kami dapatkan. Bukan rahasia lagi memang staf rumah sakit lebih mudah mendapatkan obat ketimbang orang luar. Aku sendiri tidak begitu mengerti berapa harga obat2 an tersebut, bisa lebih mahal ato jg lebih murah, bukan maksud gak mau bantu dia, tapi di perlakukan kek gitu rasanya begimanaaaa gitu loo. kalopun bisa milih aku gak mau tiket gratis tersebut di bandingkan harus nyuruh masku tuk ngemis2 ke RS demi mendapatkan obat2 an tersebut, kalopun harus bisa beli di luar mending beli saja, tapi kadang beli obat keras kudu punya resep dari dokter jg. nasi udah jadi kerak, yah di makan aja tu kerak2 nya.

Beberapa tahun silan..
Sebagai anak kost dengan biaya hidup yg pas2 an tentu kalo ada orang (biasanya sih cowok yg sok royal, yg ngerasa jgn tersungging yaaaa..) yg nraktir kek kita2 gini dengan sumringah dan senang sekali menyambutnya. Di ajak ke tempat makan yg mayan elit lagi..puihh..sungguh berat untuk menolaknya. Maklum jg kita bukan anak asli perkotaan, maka kondisi kota dan seluk beluknya masih belum kita pelajari secara seksama. Pa lagi di awal2 tahun masuk kota. Di dunia ini mang dah langka sesuatu hal yg di berikan itu bener2 gratis..ujung2nya tu cowok2 minta pamrih....huhuuu..apa itu pamrihnya, coba anda2 tanyakan saja pada para cowok2 tersebut yakkk...

seseorang lagi berkata, pokoknya kamu harus bantu aku, aku kan udah begini..begitu..sama kamu kalo ada apa2 sapa yg bakal bantuin kamu. kalo orang baik, dia (yg anda tolong itu) nalurinya pasti ingat segala bantuan anda dan akan segera merespon kesulitan anda tanpa harus 'diminta sekalipun' tak perlu disebutkan satu persatu apalagi sampai mendetail hari tempat dan waktunya, itu sangat menyakitkan teman..

Seseorang dari negara entah berantah lagi berbicara, kamu itu udah aku kasih ini..udah ku begini..dan kembali ke begitu..dulu ku tolongin sekarang, mentang..mentang..(halah..capeeee..

Walupun begitu kita mang masih terlalu banyak hilafnya, tokh kejadian2 serupa masih sering terjadi, walo versinya sudah mulai berbeda. Apakah keikhlasan di dunia ini sudah teramat langka ato tinggal dongeng semata?

tengoklah ke kampung2 ato pelosok2 desa, ketika seorang pemuda jarang mengikuti dan bergotong royong di sebuah acara, maka ketika dia hendak melangsungkan acara harus mendapat sidang dari mahkamah desa. mungkin ini dah jadi hukum dunia 'dolo gak pernah nolongan, ngapain lo minta pertolongan'. Bisa saja kan ini karna kesalahfahaman kita yg tidak memahami kondisi dia sebenarnya. Apakah tolong menolong itu sebuah budaya ato hanya karna terpaksa?

Kita mang gak akan pernah lepas dari uluran bantuan orang lain, walo kita udah sukses sekalipun, kaya, bahkan menjabat suatu posisi yg di bilang tinggi, kita akan tetap memerlukan mereka. Kita tidak bisa menghilangkan itu semua, kita hanya dapat menguranginya, dengan meminimalisir 'kebaikan' mereka, ato sebaiknya (lebih di anjurkan lagi) menjadi bagian terpenting dalam hidup mereka. Kita harus mandiri, harus makan dari tangan sendiri, berdiri dari kaki sendiri bukan dari tangan dan kaki orang lain, ato memilih hidup dalam ikatan 'hutang budi' yg tiada hentinya, yg harus anda bayar saat itu jg. Hidup ini memang kejam men..

Aug 1, 2007

Perpisahan

Seperti takdir sebuah pertemuan, maka perpisahanpun menjadi keharusan. Kalo udah ketemu dengan siapapun apapun bentuknya, maka siap gak siap suatu hari cepat ato lambat kitapun akan perpisah hanya saja caranya beda-beda. Ada yg berpisah untuk ketemu lg, ada pula yg babay selamanya. Mengutip lagunya Megi z (kalo kagak salah) katanya sih 'bukan perpisahan yg kutangisi tapi pertemuan yg ku sesali' suwitt..suwitt..ketauan dah saya demen lagu dandutt..

*****

Di kantorku tidak mengenal kata kontrak kerja, tidak heran hampir tiap bulan, maksimal 3 bulan sekali ada aja orang baru, lama yg keluar masuk dengan berbagai alasan dan problema. Ada yg menyebutkan itu lah salah satu kelemahan kantorku, tidak mengikat seseorang secara hukum di atas kertas, tapi bagiku itu adalah sebuah kelebihan, di mana karyawan tidak bekerja di bawah tekanan kontrak, mo baik or ngga dalam bekerja tinggal bawaan dari individu masing-masing.

Dari sekian perusahaan (swasta) di kuwait yg pernah ku temui dan ku dengar minimal org akan mengadakan perjanjian kontrak kerja, parahnya lagi kertas kontrak di tulis dalam basa arab, mau gak mau karna kita butuh yaa kudu kita tanda tangani. Yg lebih nelongso lagi perusahaan menahan pasport karyawannya, ini biasa yg sering di alami para TKW.

ok back to kantor. seringnya melihat karyawan yg keluar masuk maka hal tersebut seperti menjadi menu kebiasaan. Ada yg udah deket terus mereka pergi, ada yg bilang jauh-jauh ari, namun ada jg yg sudenly. Ada yg pergi secara baik2 dan ada pula yg pergi dengan membawa kartu merah.

Alasan pergi macem-macem bunyinya, ada yg lanjutin study, mau kawin trus ikut suami, dapat gawean baru, yg parah tentu pergi karna PHK. Tapi sampai detik ini belum ada kasus PHK di tempat kerja aku. Dulu ada sih org mau resign tapi karna resign nya tidak memenuhi tata krama sopan santun dan aturan yg berlaku maka tu orang sebelum pergi dah di depak duluan.

Hari ini Velina, reporter KT merangkap editor tuk Friday times resign, Menurut info dia mau balik ke negara asalnya Belgia, alasan yg sebenarnya aku kurang tau. kata teman2 memang dia pergi mendadak sekali. Aku tidak begitu deket baget ma dia tapi secara personal dia memiliki kepribadian yg cukup baek, manis, ramah, setia, gemar menabung dan dapat di percaya..tepukk..pramuka..plok..plok..plok..nahhh loo..

Teman lain lagi mulai memberikan kepada kami sebuah amplop gede buat di isi pesan dan kesan plus nama kami, aku mah ngisinya nyontek yg ada2 aja tapi di potong2 getoo. dan beberapa temen yg lain lagi membawa 3 kotak kue, dari big bos bawa satu bingkisan kecil.

Tibalah saatnya upacara pe resignan. Velina di panggil, kami jg di suruh ngumpul di meja yg sering di pakai buat rapat. Ketika dia liat itu semua spontan dia menghujankan air matanya, dramatiss sekali. Tak satupun dari kami yg ikutan nangis, tapi bisa di tebak dari mata temen2 keknya sih ikutan berduka. Setelah ucapan sambutan dari pembawa acara (big bos), potong kue trus..dianya nangis lagiiii..Terus kami poto2 an, n maem kue deh. Berkali-kali dia ngucapin terima kasih dan tanda keharuannya. Tu amplop gede dia peluk, pas dia buka bingkisan sebelumnya big bos bilang itu semua dari semua staf (padahal itu pribadi punyanya big bos yg satunya barusan ku liat jg bawa), velina mengucapkan terima kasih yg tak terhingga, mungkin kalo di translitin ke basa indonesianya 'terimakasih yg sedalam-dalamnya dan sebesar2nya' begitu.

Udah maem kue, dia ngucapin perpisahan lagi atu2, aku jg kebagian pelukan ihikssss...erattt banget, jd berasa terharu. 'we'll miss u, we wish all the best for you'

Suatu hari, ketika aku melangkahkah kakiku tuk pergi meniggalkan KT, sama ketika aku datang baik2 ku harap pergipun dengan tersenyum, tak ada air mata (tak perlu kue dan hadiah istimewa tapi kalo maksa jg boleh deh). Aku ingin org yg aku tinggalkan bisa melihatku bahagia dan yg ku tinggalkanpun turut berbahagia.