May 28, 2007

Musim panas

Kuwait dah mo nuju puncaknya musim panas, suhu tlah mencapai 45 degre C. Tapi di kantor ma di rumah kagak terasa karna ac central di mana2, tuaapi juga kalo keluar kudu bawa perlengkapan perang ato kulit muka bakal terkelupas kek dolo lage. Disetiap rumah makan yg terbuka biasanya di pasang kipas2 angin yg mengeluarkan semprotan aer.

Actualy, aku sangat gak demen ma ac, demennya kalo di mobil doank. Disini masang AC ma heiter (penghangat ruangan) adalah keharusan, kenapa..cubain aja ke sini dan tinggal di sini selama atu tahun, maka akan merasakan betapa pentingnya AC ma heiter

jadi inget zaman2 perjuangan dolo, masih training di KT, suami dines, mo naek taxi gak berani, temen2 pada sibuk semua sedangkan jam 1 harus pergi ngantor. mungkin kala itu suhu udah nyapai 50 degre. aku keluar nunggu bus dengan menggunakan topi dan sapu tangan yg tlah di cemplungin ke aer trus aku tutupin ke sebagian wajahku. mungkin 10 menit nunggu di luar. Sebelum bus datang sapu tanganku dah kering kerontang. ku semprotkan aer lagi yg aku peroleh dari aer minum yg tersedia di jalan2. menuju bus (ketika itu aku nunggu agak jauh dari tempat penungguan). Sementara berjalan saputangan ma topiku dah kering lage..owalah..

alhamdulilah rumahku teduh, kantorku adem, transportasiku nyaman. bisa di bilang dalam sehari aku bersapaan dengan matahari hanya ketika menuju transport jemputan ato kala nungguin mobil dah dingin. Gak bisa bayangin gimana panasnya bapak2 yg jualan tisu di samping jalan2, ato orang2 manapun yg bekerja di luaran. Tapi ampe sekarang mereka masih hidup juga, dan..aku berkesimpulan karna mereka tlah terbiasa. Orang kuwait zaman dolo jg kagak kenal yg namanya ac, heiter dsb tapi mereka masih memproduksi anak2 yg sehat dan sejahtera sampai sekarang berarti mereka juga dah terbiasa. Dan tugasku sekarang adalah juga membiasakan diri dengan lingkungan di sini. Tapi selama masih bisa dpt yg aman2 kenapa harus ambil yg susah2..betoll..

2 comments:

angin-berbisik said...

wah asyiknya mengenal dunia baru ya mbak :) banyak yah orang indo yg bekerja di kuwait :)

raida said...

alhamdulilah di beri kesempatan mba, kalo tentang orang indo yang di sini mayan banyak juga tapi penduduk kita termasuk minoritas. Kebanyakan wanita2 ina di sini kernya di bagian rumah tangga, yang lainnya (cowok+cewek) di perhotelan,rumah makan siap saji, rumah sakit dan dialer.