May 29, 2007

Suddenly dusty

jam 11 siang sebelum nutup jendela dan korden kamar, langit masih sangat bersihnya cuaca masih begitu cerah. jam 1 siang setelah bobo ku buka jendela, oh my Goddd..dunia kembali orange. Jendelanya ku tutup rapat kembali, begitu pula kipas2 angin kecil dikamar mandi dan dapur langsung ku matiin. Angin berhembus cukup kenceng dari biasanya, mungkin ada badai lagi di sekitar wilayah kuwait.


untung masih ada masker atu, aman deh. tapi pas mas kukuh pulang beliau nanyain maskernya ada berapa, aku bilang cuman atuh, mas kukuh lebih membutuhkannya karna sore entar mo benahin mobil bareng mas eko pasti berada di luar cukup lama (walopun akhirnya batal juga), udahlah aku kasihkan ke mas kukuh aja dan akhirnya aku pake saputangan. tak lupa ku semprotkan 'oxigenated spray' ini pertama kali aku pakai, oleh2 abis mudik kemaren ternyata bener2 berkhasiyat kulit mukaku terasa lebih adem. Kulit mukaku mang sensitif jadi perlu hal2 beginian.

penampilan gaweku bak teroristnya kuwait, kalo dah gini penampilan gak di hiraukan lage (halah mang dari dolo getoo kok)yg pentingkan sehat.


owiyah, tadi malam neni ma mahmud bertandang ke tempat kami lagi sambil bawain oseng2 bihun, ni makanan kesukaan masku sebenarnya tapi jarang aku bikin habis sifatnya rada2 ke makanan pokok (nasi). tempatnya sengaja gak langsung aku balikin sambil entar di pikir lagi apa kira2 yg bakal kita sajikan buat mereka, yah begitulah bertetangga hahaha..Makasih yah neni, mahmud, masakannya enak sekali..besok2 jangan lupa bawa oleh2 lagi yakkkk...:P

2 comments:

angin-berbisik said...

wah di sana badainya , badai debu / pasir yah mbak? wah aku bisa 'sekarat' dunk...karena aku alergi banget ma debu :)

raida said...

pernah liat waktu perang irak-us dolo gak, ketika itu US kewalahan di irak karna badai debu, nah persis2 kek gitu, cuman di sini seringnya itu badai kiriman jadi gak separah di iraq dan karna di sini juga gurun pasirnya udah sangat berkurang sekali.