Jun 5, 2007

Serba Serbi Tinggal di Rumah Susun

Nyaris semua warga pendatang tinggalnya di Apartement nama kerennya, tapi kami lebih suka menyebutnya plat, namun sederhanya lagi rumah susun, yah rumah yg di susun susun terus di tingkat-tingkat.

Maaf..maaf sebelumnya tidak ada maksud pamer harga karna ini bukan pameran hanya berbagi info wae sapa tau ntar ada yg mo ke sini biar gak kaget lg ama sewanya. Sebagai patokan 1kd=30rebu rupiyah.

Kenapa nyewa, katanya bisa aja beli rumah layaknya kuwaiti (sebutan untuk orang kuwait) tuaapiiiiii seharga 1m aja baru dapat rumah tipe sangat sederhana sekali nah loo kalo mo dapat yg lebih kudu nyiapin uang yg ber em em or ber te te dunk.

Harga plat di sini yg sering di incer dari 80kd sampai 300kd, ni juga termasuk ambil plat tipe yg bejimana plus ukurannya. Sekarang susah tuk nyari plat seharga 100kd, ampe muter2 kuwait dulu kadang dapatnyapun secara kebetulan. Yg tipe 300 ampe ribuan keatas biasanya dilengkapi dengan minimarket, kolam renang, fitnes, sampai pelayanan security 24jam, dan pasilitas2 pendukung lainnya seperti line internet.

Tuk tipe 100 kebawah biasanya hanya di lengkapi serba satu, yaitu satu kamar tidur, satu kamar tamu, satu dapur dan satu kamar mandi, ada juga yg hanya satu kamar tidur merangkap ruang tamu, sedangkan tuk tipe 100 keatas sampai 200 terdapat 2 kamar besar, 1 kamar kecil (yg biasa di gunain buat pembantu) dan selebihnya ya serba satu juga, n tak lupa juga apa itu yah namanya tempat buat nyantai2 di luar plus jemur baju trus ada pagarnya, yah semacam teras lah. Sedangkan yg 300an udah bisa di bilang wah (yah terutama bagi sayah karna lom pernah ngambil tipe seperti ituh, berhayal plus berdoa, moga suatu hari salah satu perusahaan kami berbaik hati memberikannya aminn).

Enaknya kebanyakan di sini tuk pemakaian listrik, aer, ac central di gratisssss tiss kann. Ada memang beberapa listrik dan air yg bayar biasanya pertahun tapi juga gak terlalu besar. Tentang aer, setiap hari mobil2 tangki aer mengisi ke penampungan2 aer di tiap bangunan. Air berasal dari laut yg tlah di saring dan di sterilkan. Ada beberapa bangunan juga yg gak make tangki aer, mereka langsung dapat dari pusatnya kek PDAM nya gitu deh.

Setiap tahun harga plat naek, tapi di awal kita ngontrak rumah kita dah bikin perjanjian walo di tulis dalam basa arab juga yg sungguh tidak kita mengerti, jadi semisal pertama kali kita bayar seratus susah tuk pemilikknya naekin harga tapi tuk warga yg baru masuk biasanya mereka bakal naekin dari sebelumnya, jadi beruntung yg tinggal lebih awal biasanya kagak kena tambahan.

Setiap bangunan ada penjaganya yg di sebut Haris. Pertama kali kita positif ngambil plat biasanya kita di minta surat resmi telah menikah bagi yg bekeluarga tentu yg udah di translitin ke basa arab, tapi bagi yg rombongan single or 'duda' aku kurang ngerti. Dan pertama kali pula kita kudu ngasih pesangon yg resmi masuk kantong haris, normalnya sekitar 50KD.

Begimana mendapatkan plat? Bisa dengan bertanya ke setiap gedung yg diminati, tanya ke temen, masang diri di koran or internet, liat2 iklan di koran juga plus ngasih nomer pribadi kita ke Haris.

Tuk menekan harga namun bisa dapatin plat yg lebih menawan biasanya orang akan memilih hidup bersama dengan keluarga yg lainnya ato yg di sebut 'sharing', bisa juga nge kost in buat single2 yg tidak mendapatkan jatah tempat tinggal dari perusahaannya. Tuk biaya kost dari 25-50-100an, tergantung tipe kamarnya juga tipe kebaikan hati pemiliknya. Ada yg dengan makannya ada pula ngga.

Ada beberapa perusahaan yg memberikan jatah plat kepada kaaryawannya, namun ada juga yg aturannya kalo dah bekeluarga kudu nyari tempat tinggal sendiri. Nah ngomong2 tentang sharing bukan rahasia umum lagi kalo banyak yg berakhir kurang bahagia entah kenapa, biasanya sih masalah dari para emak2. Eh juga ini kagak semua layaww...karna masih banyak org2 sharing yg hepy ending, tapi sangat jarang sekali bisa di perkirakan 1 banding 10

Apa enaknya sharing:
1. harga bisa di tekan dengan biaya yg lebih ringan dan bisa dapatin dengan model yg lumayan.
2. Ada temennya, jadi jarang kesepian apa lagi ketakutan, jadi kek ada sodaranya gitu deh.
3. kalo ada apa2 pertolongan lebih mudah di dapat.
4. kalo gas abis ato apapun yg kepepet bisa saling tuker2 an dan juga tuker2 makanan.

Apa gak enaknya;
1. kalo bener2 gak pengertian dan saling mengalah kadang suka salah paham
2. karna ketemu tiap ari masing2 belang ketauan (mang zebraaa)
3. jadi kurang mempunyai pripasi
4. susah pake baju seksi (nahh looo, kan abis mandi gitu mosok sih harus pake baju lengkap aduhh ribett banget)
5. kamar mandi kalo lagi penuh piye, trus kita kudu make juga mo buru2 pergi, ato pas kita lagi ngeden di dalam, tapi di luar dah nungguin uh..tp kalo yg kamar mandinya byk sih gak papa2
6. gimana cuba satu seneng nyetel dangdut, yg satunya seneng nasyid kesian yg di tengah2 dengernya.
7. kalo naruh tivi di luar dan di pakai bersama, nah kan selera juga pasti beda2.
8. satu seneng keramean satunya lagi seneng mengheningkan cipta.
9. yg satu bersihan plus rajin yg satunya..embohh..
10. Satunya punya tamu yg di mana temen sharingnya gak kenal, yg satunya lagi ternyata kedatangan tamu juga, nah ni si tamu2 itu mo di taruh di mana..?
11. ketika sama2 punya anak, namanya anak2 kadang berantem, pas si anak udah baekan emak emaknya tetap aja dendam.
12. rebutan parkir, biasanya satu plat cuman di kasih jatah parkir satu, karna merasa sama2 bayar merasa sama2 harus dapatin dunk, ini sih masalah bapak2.
13. satu seneng dingin, satunya seneng anget gonta ganti gonta gatii akhirnya setingannya ac nya jebolll deh..
14. tuk yg kost biasanya kalo pemiliknya banyak anak di pusingkan ma masalah bisingnya.
15. dan lain sebagainya
16, eh ada lagi itu kalo pas ramadan , n kudu mandi subuh2 karna ada hemm..ada apa yah, nah kann hahahhahahaa...bayangin sendiri dah.
jadi kesimpulannya sharing itu banyak gak enaknya yakkkk...Dan menurut daku peribadi satu keluarga memang lebih baeknya satu rumah, walo haru bayar lebih tetap akan memilih satu keluarga sajah. Walopun harus deket harus ada dinding (bener2 dinding lo) yg bisa menjaga masing2 pripasi, ini juga tuk mencegah hal2 yg tidak di rencanakan.

Dan entah kenapa semisal dolo deketttttt banget, trus mereka sharing eh malah jadi renggang, padahal dah satu kampuangg pulaaa. Dolo jelek2 in temen sharing pertamanya ma tetangganya ampir tiap malam ngomongin temen sharingnya yg beginilah yg begitulah, trus ketika mereka akhirnya bersatu ehhh...tetap wae.

Plsss deh yg masih suka jelek2in temen bekas saringannya (mang kelapa) sampe ke seantero nusantara, walo kita manusia penuh dengan hilaf dan dosa tentu tidak sedikit pula sisi baiknya bejimanapun juga pernah bersama, Sebelum ngomongin orang cuba cek lagi apa anda udah lebih baek dari yg di omongin apa gak pernah nyakitin mereka jugakk.. (ceilah) semisalpun dah dongkol banget n kudu ngeluapin juga diceritain ama orang yg bener2 deket plus dipercaya yg gak bakal sebar luas lage.

Wokeh, sekarang tetang plat yg kami tempatin ini. Kami tinggal di lantai 4 terdiri dari 6 lantai, dan terdiri lagi 5 petak rumah setiap lantainya. Singgle terdiri dari serba satu ruangan tanpa teras. Hari2 pertama tinggal di plat ini kami amat sangat terganggu dengan suara musik menggelegarnya tetangga sebelah. kalo pas melek sih gak terlalu pa2, tapi pas tidur wadoww pusing juga, ternyata bukan hanya kami yg terganggu tapi juga tetangga sebelah lainnya. Sedangkan di lantai atas kami, keknya banyak anak kecil dentuman langkah2 lari mereka seiring dengan dentuman jantung kita pas dan tepat di kamar bobo kita. Kalo dah jam 11 keatas pagi waktunya mereka olah raga, padahal jam segitu waktunya pula aku bobo.

Alhamdulillah setelah tetangga ganti pembantunya nyaris gak terdengar lagi suara musik yg menggelegar tersebut juga suara tangisan anaknya yg biasa dulu terjadi (ada apa dengan pembantu kemaren?). Begitu pula di lantai atas, entah mereka lagi cuti ato memang dah pindah orang. Dan alhamdulilah juga kita gak pernah di kompelen ma tetangga sebelah2.

Gak tau kenapa, walo satu gedung, bahkan satu lantai atopun cuman di pisah tembok alias sebelah kamar kalo kita beda negara silaturahmi kita amatttt sangat jaohhh dari kedekatan. Orang2 kita lebih memilih berkelompok. Orang ina yah tongkrongannya sesama ina juga begitu juga mereka. Kalo dah beda negara gitu paling banter say Hi, how are you bla..bla dikitt amat trus ngeloyorr deh, tapi ini dari beberapa pengamatanku sajah, gak tau kalo di tempat2 lain. Jadi semisal ada yg beranak or meninggalpun dan acara2 lainnya kemungkinan besar kita gak bakal tau karna kita juga gak di undang. Pernah sih dulu di undang, tapi ujungnya2 malah mereka pengen minjem tempat.

Gak enaknya di lantai atas, itu lo kalo lift matee wadowwww..kudu olah raga sebenarnya sih seneng2 aja, tapi begimana kalo pas bawa belanjaan sampai ngos2 an juga ni napas. hiii..geli sekaligus kasian cerita tetangga lantai paling atas abis beli gas, trus pas tau kalo lift lagi mati sontak dia kaget hahhh..gitu deh bunyinya akhirnya dia gotong juga tuh gas ampe ke lantai atas, yg sabarr ya pakkk.. tapi juga enaknya di lantai paling atas terhindar dari duplakk dupliknya suara orang berlarian.

Beginimana nasib lantai paling dasar? lantai ini di sebut mulhak, biasanya memakai ac window dan bawa sendiri alias beli sendiri, enaknya yah itu gak perlu berurusan ma yg namanya lift, abis belanja gak perlu mondar2 terlalu jaoh tapi gak enaknya, kadang suka di kira tempat haris, ato kalo pas dapat tetangga atas yg seneng jogingg..wah..repott.

Dan ada lagi cerita pada suatu hari suatu hari aku bener2 pengen bobo, berat banget ni mata. tepat di lantai atas kamarku sedang berjoget riya, akhirnya aku putuskan tuk bobo di ruang tamu. baru saja gelar tikar, dan mulai membayangkan mimpi indah sambil bedooaa, kemudiaa...terdengar suara ngenggggggg..ungg........ngengggg...ngengg ngengg.. tetangga sebelah sedang vakum lantai depan. Dan aku hanya bisa meratap diri, mimpi indahku hanya hayalan semata :(

4 comments:

angin-berbisik said...

hueheueheu, seruuu banget ceritanya mbak, aku suka, habisnya sering diupdate juga nih blognya...terusin ya ceritanya...

raida said...

hehehe, makasih makasih, ni cuman cerita kebanyakan dari orang2 kita jg yg tinggal di sini mba, tapi tidak semuanya mengalami seperti ini.

didats said...

huahahaha
ada versi curhatnya...!

:P

raida said...

dats; namanya juga blog :P