Jul 21, 2007

Cerita pantai dan ikan2 nya


Kurang lebih seminggu yg lalu mas kukuh dan kawan2 bertandang ke tempatnya bang Aidil, terus katanya abis maem ikan bakar gede hasil penangkapan plus penjalaan sendiri, pas pulangnya rencananya sebagian mau di kasihkan ke aku, tapi pas pulang beneran entah kenapa tu ikan lupa di kantongin yah..gak kebagian deh diriku ini.
Nyampai ruman mas kukuh dapat sms dari bang aidil katanya kelupaan ngingetin ikannya, trus langsung deh aku yg balasin 'gak papa bang lain waktu, ntar kalo jala ikan lagi ajak2 ya bang *raida*

Kamis kemaren mas kukuh bilang insya Allah besok (jumat) mo njala ikan lagi, dann..jumat kemaren tibalah saat2 yg di nantikan itu, lettts..gooo...

Ba'da asyar dah pada kontek2 an, mastiin jam dan tempatnya. Ada usul mo ke pantai Doha tapi katanya kejauhan, mana tu pantai sepi banget lagian mereka kan bawa satu 'perawan' jadi takut jg, makadehpun di ganti ke pantai yg deket2 saja yaitu pantai Shuwaikh tepat di depan gedung DPR nya kuwait yg ada sedikit kolamnya.

Pasukan keberangkatan terdiri dari bang aidil, hendri, slamet, mas kukuh, saya tentunya dan dan dua org yg belum saya ketahui namanya (maaf2 saya mang gak tau nama anda :D), sebenarnya yudi jg dah siap2 mo pergi namun tepat pas mau masuk mobil ada telpon dari kelurganya di indonesia yg sepertinya urgent banget akhirnya diapun batal karna harus konsentrasi lagi ngomong ma keluarganya.

Sekitar 15 menit kamipun sampai tujuan, nurunin perlengkapan perang, mompa perahu2 an, dan saya sok sibuk jeprat jepret bagian pendokomentasian acara (alasan biar gak di suruh macem2 wakakakka). Bang aidil sama itu sapa yg baju kuning langsung deh pasang jala, yg lainnya ada sibuk berenang dan mas kukuh maen perahu2 an yg jaraknya sekitar 30meteran dari tempat jala dan lokasi penurunan barang. sebenarnya aku khawatir juga melepas masku ke laut lha kok aku yg khawatir seh, soalnya beliau gak bisa renang opsttt..ho oh makanya kalo ada nape2 begimana gitu lo kan daku jadi cemas n was2, berulang kali ku bilang ke dia hati2 ya cintaku..(eh iyah gak pake cinta kok bilangnya, mas saja).

Beberapa saat setelah jala terpasang, dan si baju kuning yg ikutan pasang jala itu pergi tinggal bang aidil di tepi laut dan aku di atas tebing, tiba2 ada kakek2 yg mendekati bang aidil, ngomongnya pake basa arab yg intinya kakek itu ngira kami ngejala ikan buat di jual, dia ngelarang kami pake jala bolehnya pake pancing doank, tapi setelah di kasih penjelasan bahwa kami di sana bukan nyari ikan buat di jual tapi buat dimakan sendiri aja, trus si kakek mulai mengerti tapi tetap aja lagi bilang lain kali jangan pake jala lagi, padahal sebelumnya ketika si baju kuning ini masih ada, beberapa gerombolan anak arab tebakanku umurnya 12tahunan, jg mo ngejala di sana tapi keburu kami duluan maka mereka nyari tempat lain. Dan jg sebenarnya yg bawa jala itu gak kami sendiri masih banyak yg lainnya yg kuperhatikan, hanya saja tempatnya beda2.

Hari semakin sore, kembali ke posisi semula, orang2pun mulai semakin banyak berdatangan pantai terlihat semakin rame, ketika ku lihat di parkiran mulai terlihat penuh bahkah mulai memadati ruas2 jalan.

Si baju kuning itu baek banget ngajarin mas kukuh berenang loo..wuha..aku yg dah bingung mo jepret apa lagi akhirnya istirahat saja. Aku mang dari awal gak mutusin buat berenang di pantai karna dolo pengalaman pertama berenang aduh..gak enak banget, tu air asinnya..lom lagi berbasah kuyup, rambutku jeleket2 begitu jg kulit ku terasa gatel. Nyari kamar mandi ngantrinya lama, ganti ini itu..aduh..repot banget plus gak enak banget (yg kemaren itu kehujanan jg dink) belum lagi pulangnya pasti teler dah di rumah kagak bisa ngapa2 in lagi, maka harus nyimpan tenanga jg.

Senjapun tiba, saatnya sholat magrib, dimanakah pasukan mengadakan sholat? baru ku ketahui ternyata bukan cuman rombongan, yg di sekitarnya jg walo baju mereka basah kuyup mereka masih tetap menunaikan sholatnya, wudu pake aer laut. Sholat di pasir pantai dengan mengamparkan plastik dan beberapa helai kain. Sholat bergantian karna keterbatasan sarung. kuperhatikan sekitarnya jg ada cewek2 yg abis becebur ke pantaipun tetap sholat dalam keadaan baju yg masih basah, di sebelahnya lagi ada dua anak2 umur sekitar 7tahunan jg sedang solat dan yg lebih unik lagi si dua anak ini sholat tanpa baju jadi cuman celana kolor dari bawah pusat sampat tepat menutupi lutut.


Walo di tempat rekreasi kek pantai gini aku gak begitu punya nyali buat motret2 sembarang orang, kalo ada yg gak terima bisa berabe hasil jepretanku bisa di apus semua neh, makanya lebih ati2. Dulu pengalaman waktu di bandara di tegor ma petugasnya seh kalo temen malah sampai di introgasi, ada jg filemnya yg di ambil, lha kalo di pantai kan banyak yg lagi gonta ganti baju bisa jd lebih privasi. inipun ketika aku motret jalan trus ngarah ke pantai ada rombongan yg lagi buka baju (msh anak2 lho sebenarnya) trus emaknya noleh ke aku padahal sumpee aku gak ada motret mereka yg lagi nanggalin baju itu, dari tatapannya pun aku dah mengerti kalo mereka khawatir aku ambil potonya akhirnya ku arahkan kameraku ke lain trus kumasukin deh kamera ke tas. Ku tanggalkan tasku, ku singsingkan celana panjangku turun kepantai sambil menikmati pasir dan air laut seyg menyentuh kakiku, sesekali aku berlari..ah senengnya alam ini terasa begitu luas bebas.....(mang bebas dari apa sih)

Hendri sumringah menuju tempat peristirahat sembari mencari plastik, katanya ikannya dah mulai nyangkut. terus kembali ke laut balik lagi sambil menunjukkan beberapa ekor ikan hasil penjalaan, diapun udah di instruksi jangan terlalu menunjukkan kegembiraan takut jadi pusat perhatian.

Dunia semakin gelap, wanita2 cewek2 berjubah hitam mulai semakin banyak turun ke laut, nah loo ngapain, ternyata ikutan berenang juga. Ternyata mereka memang turun ke laut menjelang malam tiba tentu biar tidak begitu menjadi pusat perhatian lekak lekuh tubuh mereka, dan tentu akan terhindar dari jeprat jepretnya paparazi kalo pakai blitz kan pasti lebih ketauan. malam2 berenang gak takut masuk angin apa yah.

Jam 7 lewat, hendri kembali terus ngasih ancang2 secepatnya siap2 pulang, katanya kita dalam bahaya. Astagfirullah alazim, ada apa gerangan gak mau banyak nanya banyak kamipun berbenah2 sambil memendam rasa penasaran. 'Pulang..pulang..pulang' begitu instruksinya. kami mulai kelabakan, gak berapa lama perahu langsung di kenpiskan, bang aidil bawa jala, barang2 di tas langsung di tumpahkan di perahu dan jala di masukkan di tas itu. kunci, kunci mobilnya mas kukuh gak ada terus mulai meraba2 pasir pantai yg udah terasa gelapnya, di kantong2 tetap gak ada aku cuba ngecek ke tas yg ada jalanya itu yg udah di masukkan di mobil mas henrdi, alhamdulillah ketemu, eh pas dah siap2 pulangpun hapenya mas kukuh gak ada, aku cuba telpon ternyata udah 'ajian mutlag..' (ini cuman masyarakat kuwait aja yg ngerti hahahahha) pokoknya intinya tu hape udah gak aktif, hanya ada dua kemungkinan udah di temukan orang ato masih di tas tempat naruh jala, udah di cari2 tapi karna jala yg segitu gedenya agak susah pun kalo di sana mang bisa di pastikan kerendam dah ma basahnya jala.

Diperjalanan bang aidil cerita, katanya dia dapat ikan gede saking gedenya tu ikan pas mo di ambil sampai loncat2, trus ada beberapa warga yg katanya lg kemungkinan besar bekewarganegaraan iran, ngampirin mereka, kira2 begini intinya
dia; hey lo, gak boleh nagkap ikan itu
bang aidil; lha situ jg nangkap ikan (karna mereka jg nangkap ikan di wilayah sama, pakai jala jg)

dia; kami cuman nangkap anaknya doank, sedangkan kamu nangkap rajanya ikan, gak boleh itu.

bang aidil diam saja sambil berbenah karna dipikir2 mungkin gak ada habisnya plus gak ada gunanya ngeladenin ni orang.

dia lagi; hey..ikannya mau di jual gak?
bang aidil; nggak..(sambil terus beberbenah)

masih si dia; kami laporin lo yah...

halah cuekin saja, ngeladenin orang gak beres malah ikutan gak beres.

Bingung ikannya mo di apain, akhirnya di putuskan di bawa ke rumah kami dulu, sambil berbenah dan nyari hapenya mas kukuh. Sesampai di rumah dan di perlihatkan SUBHANALLAH ikannya gedeeeeeeeeeeeee bangettt gak bisa memperkirakan berapa kilo, Alhamdulillah ya Allah. Katanya bang aidil ni ikan terbesar yg pernah di jala sepanjang sejarah, gak heran kalo tu orang yg liat pada ngiri kali yah hihi..ikan apa jg itu namanya gak ngerti. Sebenarnya jg ikannya sih gak langka cuman hasil jerih payah keringat sendiri begimanaaaaa gitooo loo kesannya rasanyapun tentu beda.

Dibersihkan tu si ikan di tempat kami, sambil di rundingkan begimana kira2 kelangsungan plus akhir nasib hidup dan matinya ni ikan. kalo di goreng rasanya sayang banget, dannn akhirnya sepakat tuk di bakar, sedangkan kepalanya di gulai. karna kami lom belanja, bahan2 pengulaian nya kurang, jg kami gak ada tempat pembekaran. Setelah di bersihkan si ikan ma kepalanya di bawa ke apartemennya mas slamet. Kalo cowok semua mungkin dah dari tadi tu ikan di sana, cuman kalo di sana aku gak bisa ikutan masuk soale di sana gak boleh bawa cewek, jd abis di masak di sana di bawa lagi ke tempat kami buat di makan rame2, jadi merasa tersanjung banget ma om2 kita sampai mau bolak2 gini hanya karna satu si emak ini, hiks..makasih banyak yah....

Sisa ikan2 kecil dan sedang di serahkan ke aku, aku bersihkan dan nasibnya aku goreng saja, eh masih ada 3 kepiting gede, aku masak super cepet, nama masakannya yah 'kepiting masak cepat' hahaha..ini asli resep campur aduk saya sendiri, mo liat resepnya ada di dapur saya :P.

Jam 9 si ikan di bawa, jam setengah 11 pasukan dah datang kembali, sekarang pasukan bertambah menjadi 11 orang, tapi inipun di perkirakan gak akan bisa ngabisin dari ikan2 ini, rumah kami jadi tambah ramee duh senengnya. Terlihat bapak2 yg sudah gak tahan liat ni ikan (apa mang pada kelaperan yakk termasuk saya). Dalam sekejap ikan gak berbentuk lagi mulai sobek sana sini. Kepala ikan di gulai ma mbah slamat, nyamm..nyamm..enakkk tenann..gulai kepala ikannya mas slamet masih terbayang sampai sekarang, ikan bakarnya..wuih...sedapppp rekk..betapa puasnya kami makan ikan, pa lagi rasanya yg masih segerr buegerrr banget. si kepiting dalam 2 menit jg dah ludes. Sebenarnya mas slamet awalnya jg bawa ayam 'cuang2' dan waktu ku cicipin pun gak kalan enaknya, cuman karna si Ikan gede lebih mempesona maka ayam cuang2 pun harus di anak tirikan, tapi tenang mas slamet..ayamnya tinggal seperempat lagi tuh..dah kami lahap buat sarapan ini. Konon mbah Slamet ini mang terkenal jago dalam dunia perkulineran, jadi buat yg mau nanya resepnya silakan hubungi beliau yakk..ato yg mau kenalan jg boleh kok..wekss..

Wokeh cerita saya tutup dengan mengucap wabilahitaufik wal hidayah wasalamualaikum warahmatulahi wabarakatuh...

sampai jumpat sodara2 di penjalaan ikan berikutnya....makasih semuanya..

buat om2 pasukan kemaren, mas2, pa'de2 yg mo liat ngesave hasil dokemtasi lebih lengkapnya nanti bisa di liat di bagian album poto saya..tapi gak sekarang lo..ijinkan saya rehat beberapa saat (hari) dolo yah..karna file2nya gede jd kudu di perkecil dulu biar mudah lodingnya.

7 comments:

mashuri said...

ganal banar iwaknya...nyaman banar tu dipais...eh...kayaknya dipanggang ya?...

nyam..nyam..

Slamet Widodo Kanapi said...

Da, bagus nian blognya...., btw makacih buat semuanya,jadi tersanjung ni di bilang master of kuliner,sebenarnya sih bisa karena terpaksa aja..he he..
main ke blogku ya...trus kasih masukan,www.beautifulindonesia.blogspot.com lagi blajar ni...salam buat Kang mas..

Anonymous said...

waduh ... waduh ... waduh ...ternyata si ladies cempluk ini pinter segala2nya ... ya nano-nao lah org ABG bilang.... pinter nyervice bojo ...pinter jeprat jepret ....satu hal lg yg bikin bulu kuduku merinding tuh merangkai kata di setiap event,nyesel seh ga ku kmrn ga ikut cma ada yg kulewatkan kenangan manis bersama JON KOPLO & LADIES CEMPLUK INI ...tp aku kmrn ga ikut bkn krn sebab lain melainkan itungan detik menentukan event lain ... segitu dulu comentku ...trs tuangkan karya ... salam buat JON KOPLO nya >>> klo ga berat mata mainlah di " culturalperformance.blogspot.com " ...

raida said...

mashuri;
di panggang di oven aja, padahal berhayal di panggang kaya kambing guling itu lo..yaman kalo lah sambil manungguinya haha..

slamet;
sama2, saya jg masih belajar kok :P, poto lainnya tunggu aja yah, eh itu toples2 ya jg nanti di antar mas kukuh ya..

yudi;
halah..jadi tersanjung banjung sayah..makasih..makasih..ekeehemm..hemm..

woi..aku kok di sebut lady cempluk sehh...gak mauuuuuuuuuu...piye toh :(

dah dari kemaren jg aku masuk ke 'rumah' situ tapi gak ada orangnya :D updatenya pun dah zaman bahari kala wakakaka..

azfaAZ said...

ayo makan-makan.... :)

angin-berbisik said...

wah ikannya gede bangettttt, duhhh pengennnnnnn, secara i really love ikan bakar

Bakhrian syah said...

Seru banget tuh kayaknya... terus ada yang nyampe nyender deh... (baju putih lengan hitam).. kekenyangan ya??? hehehhe