Aug 10, 2007

welcome in the world 'Yahya & Navis'

Perkenalkan, namaku Yahya mahmud, bapakku yg ngasih nama sebenarnya sih ibuku mo nambahin jadi Yahya Abdurahman Mahmud, berhubung dah jadi akta n agak ribet ngurusnya kembali jadi make nama awal aja. Mahmud itu nama abiku kalo umiku namanya Husnaine tante raida sering memanggilnya neni saja, umurku sekarang dah lebih dari tiga minggu, tepatnya aku lahir tgl 16 july 2007 kemaren di rumah sakit farwania. si tante ni barusan aja updetin mukaku yg imut2 plus cute ini di sini ah..si tante ini mang sok sibuk, eh tapi si tante raida ma om kukuh ini tante dan om yg paling baek hati lo yg pernah menjengukku...wekssssssssss....

Sebenarnya kelahiran si buba di perkirakan dokter tgl 4 july, tapi ketika tgl tersebut di atas si buba lom ada ngasih sinyal bakalan keluar. Menjelang detik2 itu neni ampir tiap malam kudu olahraga, jalannnnn ampe secape-capenya. Sekali aku pernah ikut nemenin dia jalan malam, sungguh lumayan cape jg. kenapa ngambil malam berhubung di sini gi musim panas kalo siang tentuuuu sangat panasss sekali.. (dah tau :P)

menurut peraturan pemerintah hospital kuwait, buba hanya buleh kelebihan ampe 9 hari dan kalo ampe batas itu lom mo keluar jg maka akan diadakan induksi. maaf2 soal kata2 tekhnis about kelahiran sungguh saya tidak begitu paham jadi sepeingat saya aja yah.

Tepat di kelebihan 9 hari pada tgl 14 july akhirnya neni siap2 ke hospital. kata dia sebenarnya dari pada di induksi di mana buba dipaksa keluar dan tentu neni akan merasakan sakit yg luar biasa ketimbang tanpa iduksi dia cuba nanya2 kepada seniornya apa bisa buat sesar, katanya gak bisa kecuali kalo induksi udah di lakukan namun tidak berhasil baru sesar di laksanakan.

sebelum neni masuk hospital di sore hari aku hanya bisa kasih dukungan dan doa, setelah itupun komunikasi nyaris aku putuskan aku takut ganggu dia saat ngeden2 hehehe..tentang info dah keluar or belum aku hanya nanyain ama suaminya ajah.

kok aku gak langsung nengok n temenin dia di hospital, nahhhh...di sini ada letak ke anehan jg menurutku. jangankan temen, suami, orang tua yg pengen nungguin di saat detik2 perjuangan berdarah2 itu gak diperkenankan masuk, semuaaa di luar, bahkan di luar batas jam pengunjung mereka gak boleh bertamu yg jam limitit nya 8malam, jadi pas ngelahirin tengah malam kerabat hanya bisa ngasih soport dan bedoa dari rumah.

jadi lagi kalo pengen ngelahirin di sini kudu siap2 mental jg berjuang sendiri dengan orang2 yg mungkin nyaris gak di kenal, tapi kadang perawatnya ada jg kok dari indonesia. gimana cuba kalo sama2 asing terus yg mo ngelahirin gak ngerti basa asing mana lagi sakit2 di suruh ini itu gak ngerti wadoww..temenku ada yg kapok ngelahirin di sini ketika dia dah siap2 kelahiran yg kedua dia milih ngelahirin di indonesia aja.

Enaknyya kalo ngelahirin di sini mo induksi, normal ato cecar sekalipun bayarnya sama cuman 2kd doank (setara 60rebu rupiah saja) yg fasilitasnya sudah nyaingin rumah sakit ala indonesia tipe melati 1 ato kalo mo lebih nambah dikit bayar 5 kd dapat kelas vip, cuman karna saking murahnya tipe ini sangat amat cepat penuh ketimbang kosongnya.

Aku pernah nanyain ke mas kukuh kan sesar gak cecar kan kita bayar sama kenapa mereka gak langsung megiyakan ketika mo cecar, katanya sih mang secara pinansial ke kita gak ngaruh tapi buat rumah sakit termasuk makan biaya jg jadi semua pasilitas rumah sakit kan di subsidi jd biar pemerintahnya gak rugi sering2.

trus semisal pasien dah gak kuat ngeden nanti pasien jg bakal di kasih pilihan mau di vakum ato di cecar? seandainya pasien minta di cecar jg dah boleh hayoww dari pada di vakum kan kasian pala anaknya, kebanyakan baby yg di vakum palanya lebih lonjog iyah kalo gak apa2 tapi di sana kan pusat syarafnya :(

ada lagi uniknya di sini, kan orang kalo dah tahap pembukaan pasti sedang merasakan sakit yang udah mayannn berattttttttt..sampai..kagak bisa jalan lagi, semisal baru pembukaan tiga or dua apalagi baru satu si pasien bakal di suruh pulang lagi, mereka hanya mau menerima pasien yg pembukaannya udah di atas 4, kenapa? biar gak kelaman di rumah sakitnya soalnya mang banyak pesertanya.

Tepat tgl 16 july pagi, Alhamdulillah..akhir si buba keluar jg dengan selamat begitu pula emaknya tanpa di dampingin suami tercinta :(

dua hari kemudian baby dan emaknya langsung di bawa pulang, neni gak mau lama2 di sana karna sering kesepian pa lagi jam bertamunya yg sangat di batasin, rata2 wanita yg udah ngelahirin di rumah sakit di sinipun pengen cepet pulang yah alasanya itu, ada yg sehari baru ngelahirin langsung cabut deh.

Di akhir bulan July kalo gak salah tgl 28 july bukan yah, purta musliadi dan Rosa teman sebuiding kami nyusul Yahya, namanya Navis..hemm..lupa, potonya lom dapat nee..

selamat yahh..moga Yahya dan Navis, jadi anak yg soleh berbakti pada umi dan abinya, berguna bagi umatnya..moga di berikan umur yg panjang dan kesehatan selalu..di murahkan rejekinya..di lancarkan segala usahanya..amin...


kalo ada yg nanya raida kapan???? mohon doain aja yah.....

8 comments:

Resta said...

semoga si bayi menjadi anak yang soleh dan berguna bagi bangsa dan negara

Bakhrian syah said...

Di doakan deh semoga juga cepat menyusul... jangan lupa di posting juga ya... hehehe

angin-berbisik said...

pasti didoain mbak supaya cepet menyusul juga...:) sabar yah..
wah bayinya kembar ya, lucunya.....

didats said...

tante raida kapan punya anaknya? :P

raida said...

om lesta, om bahliansyah..tante tia ma acih yaa doanya..

buat om didats..tante dah punya baby kok tu di lumah atu dah gede pula..mo kenalah gak.. :P

didats said...

apanya yang gede tanteh?

hihihi :P
*mengendap-endap pergi*

mashuri said...

semoga mendapat berkah dari Allah....

harusnya githu fasilitas kesehatan gak boleh mahal. gimana bu Menkes?

kapan nyusul*latah*?

Eva & Hady said...

Selamat Datang ke Dunia ya..
Salam dari Arkan Hafiizh Thooriqi

Rgds,
evahady