Aug 5, 2007

Hutang uang dapat di bayar, hutang budi...?

Sejak di lahirkan kita gak pernah lepas dan terpisahkan dari bantuan dan kebaikan orang-orang sekitar kita, orang tua, bidan, nenek, tetangga dan kroni2 nya. Tanpa mereka apalah artinya kita, tapi silsilah dari kakek dan nenek buyut2 kita sebelumnya mungkin kurang lebih begitu jg adanya. Ketika kita meninggalkan dunia yg katanya fana ini pun kita tetap butuh uluran bantuan mereka (mang bisa gali lobang sendiri :P.)

*****

Beberapa bulan silam..
Aku mendapatkan sebuah tiket gratis plus tiket special tuk 6 org dari seseoarang yg tidak usah di sebutkan nama dan propesinya, berpelancong ke intertaiment city (IC), pusat hiburan sejenis Dupannya Jakarta, dan tentu jangan samakan Dupannya jakarta ma Dupannya made in kuwait yak, katanya sihh..jaohh mah, bagusan yg di Jkt, secara aku gak pernah ke dupannya Jkt makanya gak bisa nyebutin perbedaan aslinya. yg pasti lagi Dupannya ala kuwait udah keliatan tua. Karna gratis tentu kita sangat senang sekali, sapa sih yg gak suka gratisan. Tiket yg seharusnya di bayar 3.5kd (-+100rebu rupiah) per orang diberikan kepada kami. Sungguh aku tak meminta sebelumnya, itu terjadi secara tidak sengaja. Karna tu orang mang ada kerabat dekat dengan kru IC, makanya jalan menuju ke sana lebih mudah.

Aku ke sana cuman sama mas kukuh doank, karna kebetulan di hari yg sama temen2 dah pada punya acara masing2. Setelah menikmati IC, pulang dan bertemu lagi dgn org yg ngasih tiket gratis tersebut, mengucapkan terimakasih dan bla2. Tidak berapa jam kemudian dia mengasihkankan secarik kertas berisi resep obat2 an. Walo caranya jg gak maksa tapi sungguh itulah timbal balik dari tiket yg pernah kami dapatkan. Bukan rahasia lagi memang staf rumah sakit lebih mudah mendapatkan obat ketimbang orang luar. Aku sendiri tidak begitu mengerti berapa harga obat2 an tersebut, bisa lebih mahal ato jg lebih murah, bukan maksud gak mau bantu dia, tapi di perlakukan kek gitu rasanya begimanaaaa gitu loo. kalopun bisa milih aku gak mau tiket gratis tersebut di bandingkan harus nyuruh masku tuk ngemis2 ke RS demi mendapatkan obat2 an tersebut, kalopun harus bisa beli di luar mending beli saja, tapi kadang beli obat keras kudu punya resep dari dokter jg. nasi udah jadi kerak, yah di makan aja tu kerak2 nya.

Beberapa tahun silan..
Sebagai anak kost dengan biaya hidup yg pas2 an tentu kalo ada orang (biasanya sih cowok yg sok royal, yg ngerasa jgn tersungging yaaaa..) yg nraktir kek kita2 gini dengan sumringah dan senang sekali menyambutnya. Di ajak ke tempat makan yg mayan elit lagi..puihh..sungguh berat untuk menolaknya. Maklum jg kita bukan anak asli perkotaan, maka kondisi kota dan seluk beluknya masih belum kita pelajari secara seksama. Pa lagi di awal2 tahun masuk kota. Di dunia ini mang dah langka sesuatu hal yg di berikan itu bener2 gratis..ujung2nya tu cowok2 minta pamrih....huhuuu..apa itu pamrihnya, coba anda2 tanyakan saja pada para cowok2 tersebut yakkk...

seseorang lagi berkata, pokoknya kamu harus bantu aku, aku kan udah begini..begitu..sama kamu kalo ada apa2 sapa yg bakal bantuin kamu. kalo orang baik, dia (yg anda tolong itu) nalurinya pasti ingat segala bantuan anda dan akan segera merespon kesulitan anda tanpa harus 'diminta sekalipun' tak perlu disebutkan satu persatu apalagi sampai mendetail hari tempat dan waktunya, itu sangat menyakitkan teman..

Seseorang dari negara entah berantah lagi berbicara, kamu itu udah aku kasih ini..udah ku begini..dan kembali ke begitu..dulu ku tolongin sekarang, mentang..mentang..(halah..capeeee..

Walupun begitu kita mang masih terlalu banyak hilafnya, tokh kejadian2 serupa masih sering terjadi, walo versinya sudah mulai berbeda. Apakah keikhlasan di dunia ini sudah teramat langka ato tinggal dongeng semata?

tengoklah ke kampung2 ato pelosok2 desa, ketika seorang pemuda jarang mengikuti dan bergotong royong di sebuah acara, maka ketika dia hendak melangsungkan acara harus mendapat sidang dari mahkamah desa. mungkin ini dah jadi hukum dunia 'dolo gak pernah nolongan, ngapain lo minta pertolongan'. Bisa saja kan ini karna kesalahfahaman kita yg tidak memahami kondisi dia sebenarnya. Apakah tolong menolong itu sebuah budaya ato hanya karna terpaksa?

Kita mang gak akan pernah lepas dari uluran bantuan orang lain, walo kita udah sukses sekalipun, kaya, bahkan menjabat suatu posisi yg di bilang tinggi, kita akan tetap memerlukan mereka. Kita tidak bisa menghilangkan itu semua, kita hanya dapat menguranginya, dengan meminimalisir 'kebaikan' mereka, ato sebaiknya (lebih di anjurkan lagi) menjadi bagian terpenting dalam hidup mereka. Kita harus mandiri, harus makan dari tangan sendiri, berdiri dari kaki sendiri bukan dari tangan dan kaki orang lain, ato memilih hidup dalam ikatan 'hutang budi' yg tiada hentinya, yg harus anda bayar saat itu jg. Hidup ini memang kejam men..

7 comments:

ikram said...

Tulisan yang bagus Mbak.

Btw saya dan Bisri satu kos-kosan.

mashuri said...

manusia adalah makhluk sosial...tidak bisa lepas dari makhluk lain...

benar, perbuatan yang 'paling sulit' dilakukan adalah:ikhlas..

Bakhrian syah said...

Nah itu tuh... jadi ingat kata pepatah... hutang budi dibawa mati... emang yang kasih hutang si Budi ya? heheheh (larriiiiiii....)

angin-berbisik said...

ya kadangkala memang ada yg mengharapkan pamrih ketika membantu, ada juga yg nggak....pribadi manusia bermacam2 emang ya mbak :)

mel@ said...

wah iya tuh mbak... buntut-buntutnya pasti ada ajaa... ujung-ujungnya pastiii adaaa ajaaa...
lam kenal juga ya mbak...

windede said...

siapa nang rancak membawai ikam makan pas di banjar bahari? hahaha... ya itulah sebabnya, aku selalu ingat pesan orangtua:

1. tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah.
2. di saat tangan kanan memberi, maka tangan kiri pun sebaiknya ga tau.

raida said...

ikram;
wah satu kos2 an ma bisry yah ternyata kirain temen cyber doank :D

mashuri;
toel, ikhlas mang keknya dah sulit di lakukan..

bahkriansyah;
bukan namanya sih iwan :P

mba tya;
yah mba di antara tersebut di atas jg masih ada kok yg bener2 gak pamrih tapi mang dah mulai langka.

mela;
ya tuh..buntut2nya itu lo kadang bener2 gak nyenenangin

pak Win;
hahahhahhaa...ini kada kisah ulun waktu di radar bos walo ada ai pang yg nyerempet2 hihii..ini kisah waktu sebelum masuk radar jer.

bahari kada kahitungan pang sapa ja yg mambawai ulun maem, tamasuk pian kalo hahahha..tapi pas itu barombongan iya kalo. bahkan dulu ada yg sampai mambawaakan langsung dari tempatnya pas ulun kada hakun umpatan, karna barangnya menggiurkan yah habis haja jua paampihannya..

tapi bujuran ini nah bos, anak2 radar banyak yang ikhlasnya plus baeknya..sambil bedoa mudah2 yg di radar kata umpatan baca ini..:D