Sep 2, 2007

Kuwait=Negara seribu satu apartemen yg (sering) lupa bikin parkir

tetttt...tet..tettttttttttttttttt.... bunyi klakson yg kenceng dan bersaut2 an memancingku tuk mengetahui ada apakah gerangan di luar? segera ku sibakkan tirai dan meninggalkan masku yg sedang sarapan pagi siap2 berangkat ke hospital. Waktu tlah menunjukkan jam 6.15am.

Sebuah mobil tangki pengisian air terlihat bersusah payah menerobos ke luar jalan sempit yg di ampit2 mobil di sebelahnya. Di belakangnya tlah antri mobil yg pengen lewat juga di jalan itu, di depan nyaris sebelahnya ngantri si bus mini. Mobil di belakang itu gak akan bisa lewat selama ada mobil tangki itu begitu pula yg di depannya, sedangkan di seberang mobil tangki tlah nangkring duluan mobil sedan kuning yg entah kemana pemiliknya.

si tangki ini rupanya kesulitan keluar karna telah nyenggol bak sampah. supirnya tangki semula masih maksain diri tuk terus menerobos, beberapa kali ku liat bak sampah itu terseret2 tapi tak juga berpindah karna terhalang mobil sebelahnya lg. Akhirnya si supir tangki keluar dan memindahkan dulu bak sampahnya, kalo gak bisa sama2 ringsek tuh, tapi ya jelas bak sampah yg jadi korban.

setelah bak sampah terpindah, mobil tangki air bisa melaju ke depan, dan mobil di belakangnyapun dengan sukses meneruskan perjalanannya jg yg di sebelahnya tadi.

kasus tidak berakhir sampai di situ, si tangki ini rupanya harus memarkirkan mobilnya tepat di seberang sedan kuning, kalo gak di sana selang pengisian airnya gak sampai, ini berarti secara resmi dia harus menutup jalan itu tuk sementara waktu sampai air di isinya. bagaimana kalo dia gak ngisi tu air, makaaa..satu gedung yg tidak dia isi itu bakalan protes ke haris (penjaga apartemen) dimana pagi hari berarti kebanyakan aktivitas pekerja baru di mulai.

Dengan sangat berat hatipun si tangki memarkirkan di tempat itu. Deruan klaksonnpun kembali bersaut2 an dengan nada yg gak kalah panjangnya, kali ini dari depan, terlihat sedan putih yg sok sibuk juga harus melalui jalan itu. karna si supir tangki sedang dalam proses menjalankan tugasnya, akhirnya dia terpaksa mengindahkan klakson si sedan putih. supir sedan putih turun, terlihat adu mulut, si sedan putih maksa harus lewat dan gak mau ngalah untuk berputar arah, lha supir tangki ini juga maksa harus selesai dulu dan tentu dia gak punya pilihan lain lagi pokoknya haruss kelar dulu TITIK, dia kan gak punya jalan lain lagi:P

karna si sedan putih gak mau putar arah di tongkrongin tu jalanan, yg udah sempit jadi semakin sempit saja.

Di belakang sedan putih mo lewat lagi bus angkutan perawat yang tentu harus tepat waktu mengantarkan perawat2 nya, dia juga harus melewati jalan itu mungkin untuk menjemput perawat lainnya, klaksonpun bersaut2 an tapi si mobil sedan tetap tak peduli..akhirnya supir perawat turun dan terjadi negosiasi. hasilnya? bus perawat harus berputar arah dan dengan susah payah memutar badan busnya yg gede di tengah himpitan parkir2 lain, untungnya masih ada spacae buat mutar badannya, 'parkir' yg barusan di tinggalkan pemiliknya.

15menit si tangki ngisi air lom kelar2 juga. KEMBALI klaksonnnnnnn bersaut2 an. aku yg sedari tadi ngira kasus tlah selesai ternyata masih ada sambungannya (halah dasar kurang kerjaan) sekarang di belakang mobil tangki airpun kembali ngantri beberapa mobil. karna klaksonan mobil gak di tanggapi akhirnya supir paling depan turun, nyari supirnya tangki. ternyata supirnya tangki ini tlah melarikan diri entah ngumpet di mana hahhahahhaha...baru setelah isian airnya kelar dia nyamperin lagi mobilnya. satu persatu mobil di belakangnyapun tlah memutar jalur lain.

kenapa kasus tersebut di atas harus terjadi? nyari sapa yg salahpun kayanya mang pada salah? tapi nyari yang benerpun tentu semua ngerasa paling bener. Nah pokok permasalahannya itu ada di mana? KARNA KETERBATASAN TEMPAT PARKIR.

bayangin gedung2 yg terlihat di belakang, tidak ada satupun yg menyediakan tempat parkir, hanya ada sepetak halaman itupun gak bisa/gak boleh di isi mobil, kalopun bisa paling banter 3 or 4 mobil saja. beli mobil di sini jauh lebih murah dari negara kita karna bebas bea cukai. semakin hari mobil tentu bertambah semakin bertambahnya jumlah pendatang. apartemenpun di bikin semakin banyak tapiiiiiiiiiiiiiiii...entah kenapa mereka gak bikin tempat parkir ato lebih tepatnya jarang, ya gak salah kalo akhirnya mereka memarkirkan mobilnya di ruas2 jalan. Kalo apartemen kelas nengah ke atas tentu gak akan mengalamin kejadian seperti sekarang ini :D, tapi buat pendatang yg lebih banyak bertujuan tuk gawe, tentu lagi..mau gak mau harus menerima :P

dimalam hari sangat sulit untuk mendapatkan space jalan yg kosong kecuali tengah2 nya jalan yg kadang hanya bisa di lewati satu mobil saja. Maskupun markir mobil di gurun pasir, kenapa? bahayanya markir seperti yg di atas2 itu, sering ke gencet2 ma mobil gede ato supir yg rada brutal. Di gurun tersebut pun sebentar lagi dan sekarang sedang dalam proses pembuatan gedung baru, embohlah entar mo markir di mana lagi mobil, pikirkan nanti saja lah hehehe..

kalo di tempat kita mobil bagus dikit mungkin tempat parkirnyapun gak kalah bagusnya, di sini? mobil harga ribuah bahkan puluhan dinarpun akan kita temui nangkring di gurun saharanya kuwait yg di musim panas kadang bikin perakpun melepuh.

kesulitan mencari tempat parkir bukan hanya di apartemen2 kelas menengah kebawah saja, tapi juga pusat perbelanjaan apa lagi kalo menjelang hari libur dan bertepatan hari libur, tempat parkir menjadi kegiatan antrian yg bener2 membosankan :(

8 comments:

didats said...

hahaha...

si mba kurang kerjaan! wakakak...
tapi keren eung...

ikram said...

kok nggak bisa donlot mbak? mau template yg mana emang?

cuma gak bisa donlot aja? atau ada kesulitan yang lain?

raida said...

didats;
jarang hunting poto makanya hunting yg deket2 aja..:D

ikram:
dah bisa kramm..kemaren keknya internetnya yg bermasalah..btw thanks yah..

windede said...

wah liputan yang menarik. bisa dimuat ga di kuwait times? hehehe...

angin-berbisik said...

wah mbak raida emang jago ngeliput ala wartawan...:P

Raida said...

Pak Win:
kesusahan nulis beritanya booss..soale kudu pake basa english, kalo basa blog mungkin bisa :D

mba Tia:
mungkin ini dampak dari kelamaan hidup bareng wartawan ;))

Pinot, Dita, Arwen & Leia said...

Jadi sebenarnya mobil mbak yang mana? Yang kuning? :D *ngacir naik onta*

mumtazanas said...

Biar orang akan berpikir 1000 kali utk beli mobil