Sep 25, 2007

Ngomong itu mudah, memulainya itu yg sulit

Andai saja Nurul bisa ngomong duluan kalo dia menyukai Fahri, mungkin mereka bisa bersatu, sayang Nurul telat mengatakannya n itu juga kudu muter2 dulu lewat pamannya, yg kemudian sang kekasih pujaan keburu di ambil orang, sebenarnya lagi jawaban yg paling pas lugas dan gak bisa di bantahkan oleh orang karna.. mang tukang nulis ceritanya gak bikin mereka berjodoh :P >== ayat2 cinta

ingat filem jomblo? dimana seorang pemuda bertahun-tahun tlah memandam asa kepada seorang wanita, dia menyiapkan begitu matang ketika hari yg tlah di nanti tiba, yah..sayang kembali beberapa hari sebelumnya sang wanita juga udah keburu di gaet orang

sebenarnya yg ingin kuceritain disini bukan masalah cinta2 an di atas, hanya saja mang seharian tadi aku muter2 nyari perbendaharaan kata yg pas bangaimana mengungkapkan kalo aku sudah gak bisa datang awal lagi selama ramadan ini seperti yg di minta Manajerku. Aku tau sebenarnya dia (manajer itu) ingin memberiku kebijakan2 dan juga kesempatan padaku tuk berkumpul dengan keluarga lebih lama di rumah apa lagi ketika menjelang iftar, mungkin dia ngerasa sendiri betapa 'pahitnya' buka puasa tidak bersama keluarga. Tapi di lapangan memang situasi tidak bisa di jalankan sesuai dengan yg diharapkan.

Selain karna aku harus nyari transport sendiri yg otomatis ngeluarin dinar dari kantong sendiri, beberapa editor juga udah mulai pada molor tidak sama ketika di awal2 ramadan, pekerjaanku sangat less sekali. Ketika mengerjakan halaman 'what's on in kuwait' yg datangnya lebih dari jam 4 an kadang nyaris setengah 5 dimana seharusnya aku keluar 4.45pm, tak pernah aku bisa ngerjain dengan nikmat, kalo sudah jam 4 lebih yg ada kerjaan jadi terburu2 semua, ngejar ini dan itu, hasilnya? tentu tidak seperti yg di harapkan, kurang rapih.. dah kurang menyentuh kaleeee :P kalo aku gak ngerjain halaman itu sama halnya aku telah mencuri uang kantor lbh banyak lagi dengan kerja yg amat sedikit sekali. sedangkan aku gak mungkin nunggu halaman lain lagi karna udah gak ada jam segitu kecuali setelah berbuka, maka mau gak mau aku paksain tuk nungguin halaman tersebut (yg bukan org koran mungkin agak susah menangkap cerita ini :D)

sehari sebelum aku menjalankan keputusan itu, aku gak bisa ngomong. tepat hari H nya pula ketika aku bertemu beliau aku masih ke susahan ngomong.

apasih susahnya kita ngomong sebenarnya apapun itu permasalahannya dan kondisinya paling banter jawabannya salah satu tersebut di bawah ini;
1. ok, no problem
2. why?
3. hemm....biar saya pikir2 dolo (ngambang) ato kasih saya waktu (ini jawaban seorang perempuan biasanya kalo abis di tembak cowok :P)
4. tidak (singkat, padat dan jelas tidak berbelit2)
5. mendapat 'khotbah' bisa panjang bisa pendek, yg ujung2 nya juga ya or tidak

jadi apa yg harus dikhawatirkan kalo mo ngomong sesuatu, nah loo buktinya di lapangan walo masalah gak terlalu rumit malah di bikin berumit2 dan berbelat belit kudu muter2 lapangan dulu, apa yg di tunggu? nyari waktu yg pas? toh juga harus di ungkapkan.. kecuali mang pengen di umpet sendiri ajah..

akhirnya keluar juga kata2 ku itu menjelang iftar, alasanku cuman atu gak punya transport sirr..beress dah..
ugh... begini saja kok repotttt yakkk...

4 comments:

ikram said...

Akhir cerita, Mbak Raida dikasih mobil dari kantor :D

w@hyu said...

kirain tadi mau nulis resensi novel ayat2 cinta :D

betul Mba.. dalam banyak hal, termasuk ngomong, memulainya itu yg sulit, kalo udah bisa mulai biasanya malah langsung bisa ceplas-ceplos..

nulis blog juga gitu, kadang ide udah banyak dan bertumpuk, tapi bingung harus mulai dari mana :)

Bakhrian syah said...

jadi dapat jatah mobil nih dari kantor? (enak beneeerrrr.....)

angin-berbisik said...

jangan takut utk katakan apa saja...heheh itu aja pesen2 dr sponsor...*garing banget yak komenku? hihihi*