Sep 25, 2007

Buka puasa pertama di kantor

waktu tlah menunjukkah 5.30pm, kerongkonganku terasa perih sekali selain karna cuaca luar yg masih panas, dikantor langsung di sambut hembusan dingin dari penyejuk ruangan yg bergelar AC, dan kondisi tubuhkupun sedang tidak begitu vit karna pergantian musim di bulan ini. Waktu berputar seperti sangat lambat, bahkan tebakanku mengira jam di kantor itu seakan gak berputar..lambat sekalii. Ada pekerjaan sebenarnya yg bisa ku lakukan di sela2 penantian tersebut hanya tinggal 15menitan, apa daya pikiranku udah nyaris gak konsen lagi dengan membayangkan seteguk minuman tuk membasahi teriakan dari bibirku yg mengering walo beberapa saat selalu ku uleskan vaselin, inipun hanya sedikit membantu beberapa menit kemudian bibirku kembali kering, kerongkonganku udah gak bisa di gambarkan lagi seperti terbakar. Bukan..bukan makanan yg mewah2 yg aku bayangkan..hanya seteguk minuman, iyah seteguk saja, klo tidak puasa mungkin air di kren pun akan lolos masuk ke perutku. seperti yg aku lakukan di zaman sd ketika uang jajanku tlah habis di istirahat kedua aku merasakan haus yg tiada terkira, aku akan ke kamar mandi, kumur2, dan kumuran yg kedua ato ketika aku akan menelannya hahhaha.. aku bisa aja minta air putih ke ruangan pak guru hanya saja aku mang bukan tipe peminta2 yg baek maka aku lebih suka pergi ke kamar mandi. Alhamdulillah air itu tidak membuatku sakit perut mungkin karna air keran di sekolahku tidak mengandung zat2 aneh yg bisa membahayakan perutku. yg aku sesalkan cuman atu, kenapa dulu gak bwa air sendiri dari rumah yakk..

nyamar jadi bu ustaz; puasa itu latian, latian hidup sederhana, latian menahan hawa nafsu yg menyesatkan, latian untuk berbagi, sekalian latian agar bisa merasakan hidup susah seperti sesama kita yg sedang ke susah di sana (dimana yah? Satu bulan kita di latih untuk menghadapi 11 bulan ke depannya yg tentu lebih dasyat cobaannya, Tapi kenapa selama di bulan ramadan ini kita seperti berlomba2 menghidangkan makanan yg istimewa yah.. padahal kita kan di suruh 'latian' kalo latiannya dapat yg istimewa mulu.. gimana ke depannya dunk.. Alhamdulillah selama ramadan ini aku tidak begitu menggembar gemborkan tentang makanan yg kusajikan, biasa aja gak terlalu beda dengan hari2 biasa (halahhh..alesan yg tepat sekali, mang dasarkan gak bisa nyiapin yg isitimewa kok :P) mas kukuh juga gak terlalu nuntut yg aneh2, jadi aku tidak harus memutar otak keras2 untuk menyiapkan menu buka dan tutup nya.

jam 5.40 pm
temen2ku mulai berbondong2 menuju gedung lama, yg duluan udah bawa bungkusan plastik mayan besar. Aku di ajak temenku lenin tuk ikut dia ke bawah, karna ini adalah buka puasa pertamaku di kantor jadi dia memperkenalkanku tujuan tuk mencapai dapur dadakan itu. sesampai di gedung lama, ketemu ma Mr Islam, dia mengasihkanku bungkusan itu sambil bilang sebenarnya zakir juga udah dia minta tuk membawakan bungkusan yg sama, nanti kalo ketemu kamu bisa kasihkan yg aku bawa itu untuk yg lain. >== salah satu bentuk perhatian di mana yg lain pada ambil sendiri.

belum sampai di atas aku ketemu zakir dan dia udah ngasih sinyal, pas kebetulan ketemu chidi aku kasihkan aja punyaku itu padanya. di meja yg biasa digunakan untuk rapat itu para 'pembuka2' puasa berkumpul sambil bersenda gurau. kami makan bersama tidak hanya yg muslim tapi juga non muslim. semua karyawan yg berada pada jam segitu mendapat jatah makan pembuka entah dia puasa ato tidak, dan terlepas dari dia muslim or tidak.

Azan berkumandang, tanda iftar telah tiba..Alhamdulillah..Subahanallah.. banyak sekali makananku, tak akan pernah bisa aku makan walo dengan dua orang. Satu kotak mayan gede nasi briayani lengkap dengan sebelah ekor ayam goreng, satu buah kubus, saku mangkok soup, satu tempat kecil tempat sayur (salad), satu mangkok mustard, satu mangkok lagi soup manis (emboh apa ini namanya), satu tempat jeruk yg di potong2 berbarengan dengan 5biji kurma, satu kardus kecil cemilan kering berisi terung ungu berbalut tepung serta kentang dan sejenisnya, satu botol kecil air mineral, satu gelas jus nenas, satu plastik kecil buah semangka dan melon dan terakhir sepiring manisan khas arab, dan tentu porsi yg di sajikan ini porsinya orang arab dimana porsi orang arab maximal 2 orang porsinya orang ina. jadi jangan heran kalo orang arab itu jauh lebih gede dari orang kita :P

Anganku langsung meluncur ke mas kukuh, segera ku sms in agar dia tak mengkhawatirkan menu bukaku, sambil membayangkan masku pasti kesepian di saat buka puasa seperti ini hikss... pripun meneh.. ini adalah pilihan yg harus di jalanin. Aku baru sadar, ternyata aku adalah wanita satu2 nya yg masih bertahan di kantor kuwait times jam segitu :(. pekerjaanku memang pekerjaan yg lebih di gandrungi kaum adam.

ku minum jus dan mineral serta kurma2 dan buahnya, juga mustard itu. sebagian ada yg langsung makan nasi, tapi aku belum terbiasa. setelah menikmati menu pembuka di lanjut solat magrib perutku masih terasa kenyang, lagian aku harus melanjutkan pekerjaanku, kalo terlalu kenyang akan membuatku malas tuk bekerja. tidak berapa lama mr Islam bawa kue cake coklat kiriman dari seraton hotel karna bulan ini adalah bulan ultahnya kuwait times. kami langsung menyerbu kue itu, beberapa lainnya seperti tidak berminat lagi karna udah kekenyangan.

menu bukaku masih banyak, nasi briyanikupun belum aku sentuh, karna kuenya juga masih banyak beberapa potong aku bawa pulang, jam 8pm aku udah siap di jemput mas kukuh. Di rumah aku makan nasi briyani dan kue ultah kuwait times bareng mas kukuh.

12 comments:

windede said...

handak kah bingka wan amparan tatak? kukirim nah asal kada basi sampai di sana hehehe...

Rita said...

asik...akhirnya raida bisa makan nasi & kue bareng mas.

w@hyu said...

menu buka puasa sebanyak itu?! ampuun.. itu mah balas dendam namanya, setelah berlapar2 seharian langsung dibalas dengan makananya segitu banyaknya :D

hm, si Mas pasti senang banget ya punya istri yg begitu perhatian sampai menu buka puasa pun dibawa pulang :D

Bakhrian syah said...

Romantis abis..... masih ingat sama suami... salut gasan acil...

raida said...

pak Win;
ditukar wan jatah buka ulun di kantor dengan sepotong bingka kantang..hakonnnnn banarrr ulun.. bujurannkah..

mba Rita;
kuenya di makan sendiri mba, gak suka dia :(

Wahyu;
tetap aja aku gak bisa ngabisin semuanya.. sebagian emang masih terlalu asing di lidah terlalu banyak sweet nya

Bahriansyah;
karna makanannya banyak jadi aku bawa pulang saja kan di rumah lebih nyantei makannya dari pada di kantor yg masih kepikiran gawe :D

Pinot, Dita, Arwen & Leia said...

Numpang lewat ah... sambil mukul-mukul gendang nyanyi "LEBBAARRAANNN SEBENNTAAARR LAGGGIIII!"

angin-berbisik said...

waduhh, saya mendadak jadi kenyang setelah tahu menu bukamu mbak :))

ichaAwe said...

wah dah ltularan orang kuwait yah mbak ... doyan makan seabrek2..hehehehe
lam kenal yah

Ocha said...

Wah baru tau adanya anggota blogger yang satu ini dari Kuwait, klo Kukuh nya sih dah kenal dari dulu.

Met berblogger ria deh... salam juga dari tetangga yang berada di Reggae juga!

anna said...

Wahhh... dengan menu sebanyak itu, jangan2 mba raida badan nya juga seperti orang2 arab itu.. Gedeeee....... banget

mashuri said...

lawas kada singgah nah. Bataku lah, kaya apa ramadhan di sana...banyakkah urang bajualan wadai?

Eva & Hady said...

Sore.. Mbak... hehehe met'puasa ya...