Sep 18, 2007

Pengemis dari Arab

tingtong... aku segera bergegas ke ruang depan, tidak seperti biasanya kali ini aku membukakan pintu tanpa bertanya. Seorang ibu cantik menggunakan jubah hitam panjang, kulit mukanya merah persis seperti orang jordania, menurut tebakanku umurnya sekitar 35an dia bersama seorang anak lelaki yg masih 10 tahunan (masih menurut tebakanku), kulitnya juga sama seperti ibu yg membawanya kulit seperti jordania, seperti kulit menejerku :D Pikiranku langsung meluncur...orang pengajian apa yak? dia berbicara dalam bahasa arab yg sungguh susah ku mengerti.

sesaat aku tertegun, mau apa mereka? sampai ada bait kata 'ana miskin' aku sedikit kaget, dia pengemis? ah mana mungkin? secantik gini jadi pengemis? aduh..salah kali aku. bukankah ibu2 seperti ini lebih sering ku jumpai di mal2 ato pusat perbelanjaan? Ibu itu masih seperti mengiba2 dan akupun masih susah mempercainya, beneran pengemis nih? begitu batinku, jangan2 entar aku salah nilai masak aku kasih sesuatu ke dia terus tiba2 dia merasa terhina begimana cuba. aku masih tertegun untuk memastikan bahwa ibu ini benar2 'pengemis' biar aku gak salah orang. sampai dia mengedahkan tangannya seperti meminta, barulah aku yakin.

aku memberi isyarat agar mereka menunggu, segera ke kamar dan membiarkan pintu terbuka (dasar ceroboh gimana kalo mereka perampok ato org yg mau membiusmu) sesampai di luar mereka masih di sana. Ibu itu terlihat begitu senang dan mengeluarkan kembali bait dalam bahasa arabnya yg masih tidak aku mengerti, mungkin doa. ku tutup pintu kembali sambil geleng2 kepala dan akhirnya ketawaa...hahahhhaaaa...kapan2 bisa ngasih uang ke orang arab jarang kan? hahahha..sekali2 begitu loo..mang orang arab aja yg nganggap orang indo pelayan ma pembantu..hihihi entar kapan2 kalo punya pembantu made in kuwait yahh...

suara ibu itu masih terdengar di ruanganku, dia seperti mendatangi dari plat ke plat dengan 'nyanyian' yg sama. tidak berapa lama mas kukuh datang dengan dompet yg terbuka? langsung ku tanya

raida; mas ngasih orang itu yah
mas kukuh; iyah, mang kamu nasih juga?
raida; hihii..cantik2 kok jadi pengemis ya..
mas kukuh; biasa mah, mungkin parkirannya juga bmw di bawah sana
raida; mosok sih..
mas kukuh; tapi kayanya yg ini sih beneran kere, anaknya aja keliatan lusuh
raida; anak pinjaman kalee mas...(mang di indo:P)

cerita tentang pengemis ala arabia memang tidak sekali dua kali aku denger, biasanya mereka mangkal dimesjid apa lagi menjelang jumatan. Aku pernah meliat langsung juga di daerah farwaniya, namun kala itu pengemisnya menggunakan burqa (penutup wajah), sayang saat itu aku gak punya nyali ngambil potonya, was2 sapa tau dia gerombolan terus liat aku jepret tiba2 jadi masalah hikss..

kali ini memang pengemis yg langsung mendatangi rumah ke rumah baru sekarang, berani juga yah dia melihatkan mukanya.

jadi ingat kembali kisah orang arab yg mengemis di mesir, menurut isyu2 nya malah uang habis ngemis buat di poya2 nya ke club ato diskotik.

kalo di Banjarmasin seingatku memang di bulan ramadan jumlah pengemis menjadi bertambah bisa jadi 10 kali lipatnya di bulan biasa, mereka datang dari pelosok2 desa bahkan temenku seorang supir pernah langsung mengenal salah satu pengemis yg ber 'kantor' di banjarmasin, bahwa rumah asli di kampungnya sangat bagus sekali.

kenapa yah orang harus jadi pengemis? bukankah dunia ini panggung yg sangat luas? masih banyak peran penting buat kita lakonin tanpa harus jadi pengemis? yaahh mungkin sama halnya kenapa orang harus jadi perampok? pencuri? toh mengemis mungkin di anggap lebih baik dari pada mencuri kan orang langsung ngasih :P

sejak dolo aku selalu bertekad..sesusah2 nya n selapar2 nya aku..aku tak akan jadi pengemis, dan tak mau jadi pengemis..bukan..bukan karna malu..tapi karna aku masih punya tangan tuk bekerja (kerja yg halal dunk), masih punya kaki tuk melangkah..kalopun dua2 nya itu gak ada..aku masih punya otak untuk berpikir..MERDEKAAA

7 comments:

rita said...

mungkin masih lebih etis mengemis drpd menjual diri (amit2). kirain di kuwait gak ada pengemis, apa kalo ketauan mengemis bisa dihukum sama aparat? sejauh ini yg saya liat cuma anak2 kecil jualan mainan di lampu setopan, tapi mereka gak maksa, mungkin takut dilaporin & malah jadi masalah.

Mohammad Bakhriansyah said...

hmm.. kalo pengemisnya pake rok mini... kujamin acil akan lebih heran lagi... hehehehe

w@hyu said...

bener juga Mba.. selagi masih mampu kenapa harus mengemis.. masih banyak hal lain yg bisa dikerjakan.. tapi ya pemikiran setiap orang beda2 sih..

btw gak nyangka lho kalo ternyata di negeri arab yg mayoritas negara kaya ada pengemis juga.. apalagi kuwait yg nilai kursnya paling tinggi.. apa mungkin itu pengemis yg datang dari negara lain? atau di Kuwait emang banyak orang miskin juga?

didats said...

mba, mba...

kalo pengemis2 gitu sih aku biasa ngadepin. tapi biasanya dateng ke kantor.

pernah ada juga ibu2 dan anak kecil. gag lusuh2 amat. sayangnya, udah ibu2 sih... hihihi... :D

raida said...

mba Rita;
gak tau juga mba kalo ke tauan apa di tangkap or gak, denger2 sih di pulangin

m bakhiransayah;
kalo pake rok mini..hemm mungkin lom sampai di tempat aku dah keburu di culik orang tuh dia hahaha

wahyu;
kemungkinan besar dia bukan orang kuwait, mungkin negara arab tetangga gak tau juga sih jelasnya. orang kuwait gak semuanya kaya kok.. ada yg malah gajinya sama kek penduduk pendatang, tapi mang penduduk lokal gak ada yg sengsara (nurut aku) soalnya dah dapat subsidi dari pemerintah.

didats;
situ nyambi jadi resepsionist yakkk... kok suka nemu pengemis sih di depan :P
di tempat gaweku gak tau aku.. gak pernah duduk di depan soale :D

Pinot said...

Coba di cek lagi mbak, diikutin dari belakang, siapa tahu dia diem-diem memarkir BMW X5 atau Porsche Chayene somewhere di deket2 situ? huehehehe..

Jadi penasaran tentang profil penduduk sengsara di teluk ini. Udah perna ada yang riset ngga ya? Se-kere-kerenya penduduk Arab, itu level kere-nya seberapa dibanding penduduk kere di Indonesia?

raida said...

pinot;
yg pasti sekere2 nya orang arab mereka gak mau jadi pembantu rumah tangga hahhaha..

kalo dah gini aku jadi lebih salut ma tkw kita, yg mau bekerja dari pada orang arab yg lebih suka mengemis.. tapi di tempat kita pengemis gak kalah banyaknya yakkk..:D