Sep 15, 2007

Style menjelang iftar

kenikmatan orang berpuasa tentu salah satunya saat berbuka, saat berbuka inilah berbagai 'style' aku lalui.

usia SD
waktu itu kami masih tinggal di tempat yg termasuk kota, menjelang iftar (saat berbuka) anak2 seusiaku berkumpul di piggiran jalan tepat di samping tiang listrik, masing2 membawa batu kecil, tiap tiang dah ada bokingannya, satu tiang berjumlah 3 sampai 5 anak. kadang kalo ada grooup yg nakal (termasuk aku kalee) duluan tu tiang di 'klenteng2' in, kadang membuat orang2 rumah sekitar situ marah, soalnya mereka bingung tu dah bunyi apa belon. Sebenarnya juga mesjid tidak begitu jauh dari tempat kami, berhubung yg bunyiin tiang listrik sangat banyak, bunyinya kadang melebihi dari bunyi sirine mesjid itu sendiri. tapi memang pas bunyi sirine beneran ngeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeuuuuuuuuuuuunggggggg..bener2 ributtt..persiss kek ada kebakaran

usia SMP
Saat berbuka puasa di sekolah.
Biasanya kami di minta bayar untuk menu berbuka, tapi gak sedikit anak2 yg bawa bekal tambahan. usia SMP di mana anak2 beranjak puber udah mulai keliatan centil2 nya. Gaya baju kadang kek mo ke pesta, pada saing2 an, beruntung saat itu aku lebih deket dengan temen2 yg sederhana. Karna mesjid agak jauh, kalo tidak salah saat itu kami mendengarkan tanda iftar lewat radio. saat2 menjelang buka itu bukannya di isi dengan kegiatan ke agamaan tapi pada ngobrol bareng hahahaa... karna waktu berbuka yg lumayan pendek makan kami seperti di uber2 polisii, di rumah nyambung lagi makannya.

Usia SMU
Di rumah aja, usia ini saat semuanya masih lengkap lom ada yg lari di bawa pasangannya masing2 hehehhe..semuanya pada ngumpul menerubungin makanan yg begitu menggoda. Dengerin azannya lewat radio ato tivi.

Usia kuliah n ngekos
Karna makannya cuman seorang, lom lagi klo di tambah masak sendiri tenaga dah mau abis maka menunya ya menu warung saja..n makannya di cicipin sendiri. Kalo ada temen yg mau datang baru deh saat itu aku masak agak banyak tu juga jarang2 karna aku sendiri jarang2 ke tempat temen.

Usia kerja di banjarmasin
saat berbuka masih in dehoi di depan komputer, soalnya mang dari dolo jam kerjaku sore ampe malam, saat berbuka ya di kantor. abis solat baru deh nyari maem ke luar, ato mesen dari sore terus di bawa pulang ke kantor. yg udah bekeluarga biasanya abis magriban gitu bawa kue2 dari rumahnya, enakkkkk sekaliii. Ada juga temenku Eva yg tiap ramadan nyambil jualan kue di 'pasar wadai'(pasar yg hanya buka di saat ramadan), kalo ada kue yg nyisa langsung di bawa ke kantor..dalam semenit dah ludes tu kue.

usia merit n masih kerja di bidang yg sama di kuwait (tahun lalu)
Cuman kalo libur doank bisa berbuka bareng suami, masih sama pas mo buka masih utak atik di depan komputer. Menu beruka udah di sediain ama perusahaan, ala arab ma eropa, tapi manisannya hampir tiap ari model arab yg muaaaaaaanisss banget. Lidahku kadang masih susah nerima, kadang bisa masuk k perut kadang engga. aku makannya dikit doank cuman biar gak pingsan. pun kalo pas selera aku gak bisa ngabisin semua berhubung porsinya porsi orang arab. kalo pas maem dikit ya di rumah maem lagi deh masakan sendiri.

mungkin sekitar dua minggu aku lalui seperti itu badanku semakin kurus, akhirnya aku milih pulang kalo masku sedang ada di rumah, limabelas menis sebelum iftar aku dah siap di jemput, ada kalanya pas bunyi azan kami masih di jalan. Saat itu perasaan mobil2 di jalan pada kebut2 an seremm juga. Di rumah makannya juga masih terburu2. Abis solat tanpa jeda rehat2 langsung balik lagi ke kantor. jam setengah sembilan kami dah bisa pulang, di sambung temenku yg udah solat taraweh di mesjid.

sekarang
Aku mendapat keringanan bisa pulang sebelum iftar, tapi dengan syarat aku datang awal jam atu dah nyampe kantor biasanya kan jam 3. Hari pertama puasa kemaren baru jam 4.45 aku dah di suruh pulang ama manajerku, doohhh..baek sekali kan beliau, padahal rencananya aku pulang sekitar jam 5 lewat 15, karna berbuka jam 5.48pm kan pas gitu perkiraanku si supir gak bakal buka di jalan begitu juga aku di rumah masih bisa persiapan buat buka, jalur dari kantor ke rumah sekitar 15 menit. Berbuhung dah di suruh pulang yo wess deh pulang aku tepat jam 5 sore, kerjaku kurang lebih 4jaman doank yakk tapi nonstoopppppp..sungguh lebih hurry ketimbang dolo2 nya.

Rumah di sini di bangun seperti kedap suara, maka suara azan sayup2 sampai terdengar. Untuk mengetahui dah iftar ato belon kami nyetel tivi dari chanel kuwait tu ada siaran langsungnya dari pusat kota di sekitar wilayah Tower liberation. 3 orang serdadu berdiri di belakang meriam, iyah meriam beneran looo..bukan meriam dari bambu milik temen2ku di kalimantan :P sekitar dua menitan kali di shootingnya, pas tanda iftar gitu salah seorang di antaranya seperti nereakin sesuatu gak tau aku soalnya dalam basa arab setelah itu meriamnya langsung di idupin.. 'DOOOOOOOAAAAAAAAAAAAAARRRRRRRRRRRR' yg jantungan sangat di sarankan untuk tidak menyaksikan siaran ini, kemudian di sambut dengan azan magrib, horayyyy..berbuka telah tiba.

6 comments:

ikram said...

Ya ampun! Gawat juga ya di sana. Jadi dalam 30 hari Ramadhan, ada 30 kali dentuman meriam sungguhan? Wow.

w@hyu said...

enak ya bisa ngerasain puasa di negeri orang.. jadi bisa ngebandingin dengan puasa di negeri sendiri.. kira2 enakan mana Mba puasa di Kuwait ato di Indonesia?!

btw buat aku buka puasa yg paling menyenangkan tuh ya pas masih tinggal sama orang tua coz tiap hari menunya lain dan bisa nambah sepuasnya..
tapi di mana pun dan dengan apa pun, yg namanya buka puasa tetap menjadi masa yg paling ditunggu oleh orang yg sedang berpuasa :D

Um Ibrahim said...

Meriamnya beneran apa cuma suara aja?:) seru juga tuh;)

raida said...

Ikram ma Umi ibrahim;
meriamnya sungguhan tapi keknya pelurunya hanya peluru peringatan aja gak sampai nembus tembokkk kok :D

wahyu;
kalo enaknya tentu di indonesia pa lagi bareng keluarga n yg lebih jelasnya makanan telah siap sedia tapi masalah cobaan dan godaan yg membatalkan puasa perasaan di sini lebih teruji :D

rita said...

di apt sini meskipun kedap suara, masih bisa denger kok azan dg jelas, pas di arah angin kali ya. sampai sekarang saya belum sempat nemu tuh channel TV yg ada acara dentuman meriamnya...hihihi.

Mohammad Bakhriansyah said...

Lha! itu buka puasa apa mau 17an sih... coba pakai meriam bambu... pake karbit... terus pake ditiup dan bulu mata hangus kebakar... dijamin semangat 17an akan terus membara.... salah komen ya? hiks!