Apr 9, 2008

Perjalanan menuju Baitullah (bag-3)



Abis pulang dari perjalanan yang lumayan panjang dan jaohhhhhhhh -ni adalah perjalanan terpanjang dan terlama yg pernah aku tempuh selama lebih seperempat
abad menghuni bumi ini- aku cuba bercermin, hemm liat sana sini kira2 ada yg berubah gak, sapa tau aja ada cahaya tiba2 nongol di salah satu bagian mukaku,
hemm.. setelah di perhatikan dan di teliti dengan seksama ternyata..ternyata masih sama tidak ada perubahan yakk.. aku masih seperti yg dolo, nah lo apa hubungannya. Aku ingat di kampungku jangankan yg abis hajian yg umroh aja kalo pulang pasti dapat sambutan yg cukup luar biasa, di depan jalan bertulilskan 'selamat datang dari tanah suci Mekkah', di perlakukan kek ratu dan raja, di sanjung dan di puja, berebut
salaman, sukur2 dapat salaman bisa liat mukanya aja keknya dah seneng.. apalagi berharap dapat oleh2, kurma bisa maem se biji penuh dah sangat bahagianya.
Dolo sebagai jamaah mesjid pulang2 bisa jadi imam, dan titelpun berubah jadi pak haji dan bu hajjah. Yang masih belum mengerti, kenapa orang arab, speciali nya
orang Mekkah di liat dari ktp2 or identitasnya gak pake 'H' yah....? *mang saya pernah liat KTP mereka?* bahkan aku gak pernah denger mereke nyebutin
'haji/hajjah' di depan namanya, apa ni titel yg dapat cuman tempat kita aja yakk ma malaysia? ato keknya aku harus lebih banyak baca buku lagi.

suatu hari,
'mas entar kalo nyampe sana mas mo doa apa? katanya di sana doa kita cepet terkabul'
mas kukuh: kalo doa di sana cepet terkabul, orang arab pada masuk surga semua dunk..

yg non arab sabar yah...

Bener juga yak, kalo doa di sana cepet terkabul kenapa TKW di sana gak berdoa aja cepet kaya, jadi gak perlu lama2 jadi pembantu, kalo doa di sana cepet terkabul
yg korop2 abis ngembat uang orang terus tobat aja langsung di sana beres deh perkara, dann.. kalo mang cepet terkabul kenapa kita tidak bisa minta kedamaian
buat sodara2 kita di Palestine. Dan bukankah warga Indonesia termasuk yg palik banyak menunaikan ibadah haji, kenapa yahh di negara kita masih banyak pula
kelaparan dan kemiskinan bahkan masih banyak di pelosok negeri kita yg masih buta hurup dan kanapa lagi masih banyak bencana di negeri kita, masih kurangkah kita berdoa? ato pas nyampe di Mekkah udah lupa mo doa apa lagi saking banyaknya.

Dan.. yg aku masih tidak mengerti haruskah kita nitip doa kepada orang yg mo berangkat ke Tanah suci? dan lebih ada yg sampai bawa catetan..

Janganlah minta doa padaku, karna aku tidak lebih baik dan suci darimu, tapi tentu aku akan mendoakanmu tanpa kau minta, bukankah saling mendoakan dalam hal kebaikan itu terutama sesama umat muslim adalah suatu kemuliaan karna kita satu umat beragama dan satu Tuhan,.

Dan jujur aku lebih percaya doanya orang tua sendiri dari pada menunggu orang ato diri sendiri yg berangkat ke Mekkah. Daripada mengagung2 kan pak haji
ato bu haji yg gak jelas asal usulnya mending berbakti sebaik baiknya kepada orang tua, ah... rasanya aku masih kurang juga untuk itu.. *tepokkk jidatt..

Do'a... hanya Allah yang Maha tahu di mana dan kapan saatnya doa kita di kabulkan, kalo kita bisa khusu, sungguh2, bersih hati, dan tentunya usaha kerass..
insya Allah gak perlu harus nunggu deketin Kabah dulu kalo pengen cepet terkabul, bukan begitu pak ustaz dan bu ustaz? :) :D

Kamis, 27 April 2008
di pagi hari, Barang2 dan perlengkapan selama di perjalanan udah diberesin, tinggal sarapan mandi2 dan ngurus sedikit lagi pernak perniknya. Tepat jam 12.45
tengah hari kami meninggalkan rumah di jemput Munir, setengah 2 an kita dah nyampei terminal Mirgab, sempat muter2 karna munir kira di terminal yg satunya.

cuaca saat itu kurang bersahabat, debu pekat dan tebal menyelimuti bumi kuwait warnanya seperti abis ketumpahan jerukk.. orangeee.... Jarak pandang
diperkirakan hanya 100meteran (ini menurut pengukuran saya sajah). Beruntung mas Yono bawa masker banyak jadi bisa di hibah2 kan (makasih banyak yah mas
Yonoo..) Ada beberapa kerabat sepertinya tidak mengenaliku, maklum saja penampilanku saat itu nyaingin kuwaiti hehehhe..., mas Kukuh bandel tuh...
gak mo pake masker, katanya kurang nyaman. sempat nunggu beberapa saat, hingga jam 2.45 waktu kuwait bus KPTC dengan rombongan jemaah sekitar *lupa gak sempat ngitungin yg pasti full, banyak anak2 juga, dari bayi ampe umur 12an, beerangkat...

Suasa masih terlihat ceria, segar dan penuh semangat, yang narsis pada mulai poto2 an, yang semula tidak kenal menjadi mulai kenal2 an walo secara gak sengaja.
Anak2 kecil masih banyak tenaganya buat jungkir balikan, ketawa ketiwi. sejam kemudian mulai hening.. hening.. dan mulailah mengheningkan cipta, apalagi
kami lupa lunch perut udah mulai keroncongan, bawa cemilan tapi cemilan ringan.

kesetia kawanan, kesetia istri suami an dan kesetia kekeluargaannya mulai di uji..
Aku makan apa saja yg bisa di makan begitu jg mas kukuh, untung masih bawa pisang mayan kan, kacang telor pun di embat, tapi tetap aja yg namanya orang
indonesia asli dari ndeso kalo gak makan nasi itu namanya belon makannn. ada sms dari kerabat yg masih satu bus yg namanya kudu di rahasiakan, berbunyi;
'tangki udah miring nehh..' gitu kali bunyinya.. setelah di resapi dengan seksama ternyata ni kerabat lagi kelaperan juga, jangankan lunch sarapan aja dia
kagak dan dia jg kagak bawa apa2 buat pengganjal perut. owalah..
mulailah kita berbagi apa saja. neni ma mahmud bawa nasi ma rendang, separo di over ke kami, mulanya aku nolak aduh gak enak bgt org jg pasti laper, tapi
mereka maksa apa lagi tau kondisiku yg sedang berbadan dua aku tau mereka jg baik sekali uhuks.. uhuk.. ya udah demi si buba jg maemmm deh, tak sisain mas kukuh
tapi beliau nolak, padahal aku jg tau perutnya udah melundak2 minta di isi, mungkin biar aku bisa makan lebih banyak kali yakk..:(

Pukul 4.15 pm, kita nyampe border kuwait, nunggu antrian jemaah-jemaah dari bus lainnya yg udah nyampe duluan buat pemeriksaan pasport, tempel stam sana
sini/

Tepat jam 5 giliran kami, beruntungnya jadi cewek antrinya gak terlalu lama, trus di duluin juga, hanya nangkring 15 menit dah giliranku sambil bawa pasport mas kukuh jg, yg singel2 antri di bagian para bapak2 mayan panjang keknya. Yang make burqa di hadapan petugas harus buka penutup wajahnya, bentar aja yg penting mastiin poto di pasport sama.

walo dah selesai stamp sana sini kita masiih nunggu lagi yg pasti nunggu jemaah satu bus para bapak2 yg singel selesai.

jam 6.35 pm semua dah ngumpul, trus di periksa lagi di dalam bus ama petuga.

6.45 pm, nyampe border Saudi, disinilah penantian terpanjang kita di proses. penku ilang maka ku dah gak bisa memastikan jam2 an nya dan oleh sebab itu di
terka2 saja. Barang2 kita di keluarin dan dibuka di hadapan khalayak umum. yg make mobil pribadi pemeriksaannya lebih cepet. Hampir semua jemaah bergeleparan di mana
saja yg bisa di buat istirahat. sekitar jam 12 tengah malam proses kelar.. dan beruntungnya barang2 se bus ma kami gak kena sensor, entah petugasnya dah males
ato emang wajah2 kami keliatan org baik2 kale yakk.. wahahha.. yg pasti walo nunggu di periksa tapi akhirnya gak di periksa jg. setelah itu bus pun
meluncur..

jam 1 dini hari, kita mampir ke restoran kuwait dan ada mini marketnya jg. Walo perut keroncongan entar kenapa aku gak nafsu makan lagi tuk makan, mungkin dah
terlanjur telat kali, beberapa kerabat juga merasakan hal yg sama. tapi pas di tawarin mie gelas mau abis juga dink..

sebenarnya di restoran itu mas kukuh pesen menu 'ciken mandi' rasanya masih bener2 aneh.. di lidahku, aku hanya makan dikit. di sana juga di sediain tempat
prasmanan berkamar2 gitu, mayan buat kita buat rehat barang sejenak dua jenak. Biasanya kalo mampir tuk makan rata2 di kasih waktu sejam. tapi kalo buat solat
cuman kurang dari setengah jam an.

Setalah selesai.. perjalanan berlanjut. mampir di mesjid entah berantah buat solat subuh, paginya mampir lagi buat sarapan.. (hampir makan siang)

Jam 1 siang kita sampai di Miqat, buat mandi, bersih2 badan dan pake baju ihrom. tempat mandinyanya sangattt banyak jadi gak perlu ngantri, cuman nyari yg agak2
bersih agak2 kesusahan juga, tapi lumayan lah kamar mandinya daripada tempat2 yg kami singgahin sebelumnya. Di sini juga aku harus keramas untung pas
selesai angin sepoi2 hingga aku lebih mudah ngeringin rambut. Di deket pemandian para kaum hawa ini aku ketemu dengan dua orang cewek indonesia yg masih lugu
bangett.. mereka jualan berbagai cendra mata, katanya sudah 6 bulan mereka di sana. Ada pertanyataan yg membuat aku tergelitik ketika mereka tau aku hamil dan
datang dari kuwait, mereka langsung aja nanyain gini 'ka.. suaminya supir yah?' mereka sungguh lugu sekali aku hanya bisa tersenyum.

selama menuju dan di miqat ini, mas kukuh terserang demam, badannya panas.

jam setengah 3 sore kita kudu berangkat menuju hotel, sebelum bus berangkat supir bus mengucapkan kalimat 'labaik..Allahumma labaik......' tidak berapa saat
seperti di pandu sayup2 sampai dan semakin lama semakin bergema jemaah lainnya pun mengucapkan kaliamat tersebut secara penuh berulang2.

Bukit2 bebatuan yg curam dan tinggi seperti menjadi saksi langkah kami..
Disinilah rasa haru mulai bergelayut di dada..'labaik..Allahumma labaik.. labaik laaa sarikala labaik...' bibirku sempat bergetar tak mampu berkata, terasa
sangat lirih.. sseperti lantunan syair yg sangat syahdu.. kalimat yg sering aku denger dan tuk pertama kali aku ucapkan ketika saatnya, ya Allah.. benarkan
aku Engkau panggil? sungguhkah aku termasuk org yg Engkau panggil..??

Mungkin hanya sekitar seperempat jam an saja kita mengucapkan syair2 itu bersama2, entah kecapean ato gimana setelah itu sunyi senyap sepertinya mulai melafazkan dalam hati saja.

gak berapa lama juga mas kukuh terlelap, kulihat mukanya yg memerah, badannya masih sangat panas..

Jam 4 sore kita nyampe hotel, rehat bentar, mijitin mas kukuh biar lbh segar, yah yg namanya sama2 cape jg gak tau dah pijitannya berasa or gak..

Jam 4.30 udah mulai berkumpul kembali, kita barengan lagi ama Mahmud, Neni, Yahya, Mas Yono dan juga Angger. Di depan hotel dah ada bus antar jemput langsung ke Mesjidil Haram. Satu bus itu rata2 pada pake baju ihrom juga. kurang lebih hanya 3-4 menitan kita dah nyampe langsung menuju mesjid. Semua pake sendal jepit dah di taruh tepat di depan Mesjid, setelah itu beranjak mendekati Ka'bah. Semula kami
masih berombongan satu ma lain, baca2 niat dan ayat2nyapun bersama2 *bawa bukunya*.

Di setengah putaran pertama masih bisa liat2 an, jemaah semakin lama semakin membludak, dan akhirnya kitapun terpisah, kiri kanan depan belakang udah gak kenal lagi kecuali pasangannya masing2.

Kita jalannya rada pelan2 berhubung mas kukuh sakit dan atunya sedang bunting, selain itu jg ngemat tenaga buat acara selanjutnya. Kita berada di tengah2 jemaah
jadi gak terlalu mendekati Ka'bah dan juga gak terlalu jauh, jemaah cukupp banyak saat itu berhubung mendekati solat magrib. Menurut sumber, Jemaah Mesjid yang
paling rame yaitu saat menjelang magrib. Tawaf pun dimulai. Setiap putaran mas Kukuh selalalu meyakinkanku apakah aku masih baik2 saja, aku bilang iyah, aku
masih OK, tapi lama kelamaan sambil megangin perut juga, kurasakan perutku agak mengeras. jadi tangan kanannku megangin tangannya mas kukuh, dan tangan
atunya lagi megangin perut, beruntungnnya posisi si baby tidak rewel gak ganggu gugat bagian uterus, ni posisi kadang yg bisa bikin aku geli2 nyeri hehehe..
bahkan ampe mo terkencing2.

Tepat di putaran ke 5 aku rasa kakiku dah mulai loyoo, napas dah tersengal2, dan sedikit kelaperan. Baru ingat kalo kami lom makan siang, dan makan terakhir
kami yaitu jam 9 pagi ketika masih di perjalanan. Akhirnya kita putuskan untuk menepi sekejap sembari beristirahat di anak tangga mesjid. Ketika kami menuju anak tangga tsb sorang pria Arab menghampiri mas Kukuh, menanyakan apakah aku laper?
mas Kukuh menolak mungkin gak tau jg kalo sebenarnya aku mang laper di kiranya cape doank, mas kukuh bilang aku gi hamil jadi mo istirhat aja. yah.. kok di tolak
seh mas.. kan mang laperr.. :( telat deh tu orang dah pergi, mang mo di kasih apaan ya pak? Ada nasi bungkus gak yakk..:D

Mas kukuh ngambil air jam2 di sekitar area tersebut yg udah tersedia gelas2 plastik sekali pake. Segerrr.. air jam-jam yg di ambil langsung dari negerinya mang
berasa segerrr bangett, jujur sebenarnya disana aku sudah gak bisa bedain mana yg zam-zam mana yg air biasa.

Dikampungku bisa minum air jam jam seteguk dua teguk dah nikmat banget rasanya, hemm rasanya itu kek air yg ada zat buat mengenyangkan. Apa ini ada pengaruhnya ma
botol zam2 yah.. karna kelamaan di dalam botol makanya berasa ada 'zat' lain. Disaat berada di Mekkahlah bisa minum zam-zam sepuasnya, hehehhe boong banget pas di
kuwait juga Alhamdulillah kita dah bisa minum sepuasnya. Aku tidak tau persis khasiat langsung dari zam-zam, ato pun berkahnya yg ku tau air itu mang air
bagus buat diminum langsung tanpa di masak lebih dahulu. tentang berkah menurut pendapat pribadi kalo mang di minum/diberikan kpg orang yg butuhin apalagi
yg amat sangat kehausan maka jadilah air itu seribu berkah, dan tentu di iringi dengan doa.

Setelah rehat sejenak dua jenak, haus dah ilang, penat dah berkurang dan perutpun mulai adem ayem kita melanjutkan putaran selanjutnya, dua putaran lagi.
Alhamdulillah.. putaran terakhir pun terlewati, sempat mampir di apa itu namanya yah.. kubah kecil di dalamnya terdapat bekas telapak kaki Nabi Muhammad SAW *ralat; telapak kaki Nabi Ibrahim AS*, sejenak aku perhatikan telapaknya tidak terlalu besar banget yah, berarti ukuran tubuh beliau kurang lebih kek orang2 arab gitu kali yak? yg pasti bekas telapak kakinya penuh, gak kek kita2 abis nginjakin di suatu tempat biasanya terdapat bolong2. katanya sih, entah ini sumber dari mana yg patut di percaya or kagak, kalo telapak kaki penuh tu gak banyak dosa, liat aja bayi2 telapak kakinya penuh2, nah kalo yg
banyak bolongnya itu dah banyak dosa kek sayah :P trus kaki org yg gendut2 jg perasaan banyak yg penuh..hahhaha..

Tawaf selesai, kita berusaha nyari buat saee, nanya ke org2 lewat dan juga security. sempat muter2. Azan magrib berkumandang, kitapun nyari tempat solat dolo.
Cowok dan cewek gak bisa gabung tapi kita tetap nyari yg tidak terlalu berjauhan. kita dah janjian tempat bertemu kembali. Abis magriban, langsung nuju tempat
saee. Ternyata dah banyak org mulai saee jg. Saat itu di tempat saee ada debu2 asing berterbangan, pa lagi deket org yg melakukan pemotongan rambut. Tidak jarang
aku bersin2, sepertinya di tempat saee ini lebih baik menggunakan masker, udaranya bener2 kurang enak di hirup, tanganku pas itu bukan hanya sibuk berpegangan
ma mas kukuh, pengangin perut juga nutup idung karna gak bisa bersamaan jadilah bergantian sajah. Si kecil kurasakan seperti ikutan saee juga dia gelonjatan di
perut.

Setiap putaran saee kita istirahat, selonjoran di pinggir2 tembok. Diputaran kedua kita ketemu ma keluarga yg masih satu bus ma kita, kebetulan istrinya juga sedang hamil 2 minggu di bawahku, mereka juga bawa anak satu umurnya sekitar 4tahunan. Mereka memberikan kursi lipatnnya satu padaku buat istirahat. Enakkkkkkk..nya duduk di kursi empuk ketimmbang selonjoran di lantai yg gak datar. eh.. gak taunya tu kursi bener2 di serahkan pada kami sepenuhnya, mungkin karna di samping keberatan juga kali yakk bawa 2 kursi. MUlanya kami menolak tapi akhirnya di sambut juga jadilah setiap putaran aku duduk di kursi pemberian keluarga arab tsb. dan yg bawa mas kukuh dunk.

4 comments:

rita said...

selamat ya raida & kukuh udah kesampaian keinginan kalian untuk umrah. semoga kalian berdua, eh bertiga dengan si jabang bayi selalu sehat dan selamat.

tambal BAN said...

pabilakah jua aku nih kw umrah ...mudahan ada rajaki kaya sampian..amin...asa kada taparak2 wan makkah...nang ngarannya tukang tambal ni ja pang gawian

raida said...

@mba Rita;
pa kabar mbaaaaaaaaaaa... aku kangen padamu :(

@Tambal ban;
munnya dah ada niat, dibarengin usaha yg kuat.. insya Allah di mudahakan jalannya..:)

Um Ibrahim said...

Masya'Allah...

pengeeen... mabruk deh semoga berkahnya sampe ke bayinya juga... cantik bener pake abaya begitu ;) *promosi mode:on*