Aug 8, 2008

Detik detik kelahiran Rafa

10 June 2008
Waktu menunjukkan jam setengah sembilan malam, lokasi Pantai Suwaikh
Mas kukuh: Sini.. istirahat dulu
me: satu putaran lagi yaaa...

Mas kukuh hanya menganguk. Entahlah udah berapa putaran aku mengitari taman rerumputan di pantai itu, sementara mas kukuh hanya memantauku di kursi taman dia sudah gak sanggup mengikuti jejakku. Badanku yg kala itu masih berasa fit banget bahkan aku merasa masih bisa lari-lari, walau kala itu sepulang kerja. bermodalkan cemilan dan sebotol air mineral ukuran medium

Waktu menunjukkan setengah sepuluh malam, akhirnya aku kelelahan juga, duduk nyantai sebentar sambil memandangi laut hitam kuwait *yaeyalah itam lha wong malam hari*

nyampe apartemen kami tidak menggunakan lift tapi anak tangga menuju lantai 4 dimana kami tinggal, di kamar langsung merebahkan diri sambil elus2 perut yg sudah semakin membuncit. sesekali ku ajak ngobrol "nak.. entar kalo mo lahir pas mama dan papa mu ada di rumah yah, biar mama gak ngeropoten orang lain buat antar2 ke rumah sakit, dan nanti.. usahain jangan susah2 keluarnya yah.. biar gak nyusahin dokter ma perawatnya juga, ya nak.. yah.. kan anak baek anak soleh.. maukan.. kan.." "iyah.. ma don't woory..." saut rafa *maksa*

11 June 2008,
cuaca di luar kurang bersahabat debu di mana2.
Yah... gak bisa joging deh malam ini, batinku. akhirnya aku putusin naek turun tangga aja sepulang kerja.

12 June 2008,
Pukul 5.30 AM
Opstt.. kesiangan neh, lom solat subuh. solat gak yakk solat gak yakk... musim panas begini jam setengah 6 waktunya solat duha bukan solat subuh nengg.. *mang rajin gitu solat duha?* subuh dateng sekitar jam 3 an, nah lo. solat aja ah.. diterima or ga urusan belakangan sambil berdoa 'Ya Allah.. semoga kau selalu memberi maaf buat hambamu yg hina dan masih sering bolong2 plus telat gini, amin..."

sehabis wudu di perjalanan menuju ruang depan tempat solat, opstt.. berasa ada cairanyg setetes dua tetes keluar, hah.. apaan tu, pipis kali yah, yo wess ah wuudu lagi aja.

5.45 Am
sehabis solat masih kepikiran, tadi itu apa yah.. jangan2 air ketuban.. hemm jadi curiga deh. kata Mba Susi tetanggaku air ketuban itu entar pas keluar persis kek pipis. Gulang galing di kasur masih setengah tega dan setengah ngantuk buat lanjutin bobo, tapi pikiran udah mulai meracau kemana2. ku lihat mas kukuh yg masih bobo pulas di sampingku.

5.55 Am
keluar lagi cairan yg lebih banyak, sempat ngambil tisue dan cube di cek.. eh ada darahnya dikit, langsung bangunin mas kukuh. "mas.. mas.. dah keluar cairan mas, ada darahnya" mas kukuh yg masih lelap dengan mimpi indahnya langsung melek semelek meleknya. "tunggu 10 menitan lagi" kata mas kukuh. Kita berdua masih bengang bengong. Mungkinkah hari ini aku akan lahiran, kan jadwalnya sebenarnya 24 June dan rencananya aku baru start cuti tgl 16.

Tidak sampai 10 menit mungkin hanya 3 menitan aja kali setelah itu cairan yg lebih banyak lagi keluar. Mas kukuh langsung bangkit sambil berkata "jangan panik.. jangan panik.." lucunya, sebenarnya pas bilang jangan panik itu mas kukuh yg kelabakan rada2 bingung mo ngapain duluan hahha... langusng nuju deh ke kamar mandi. Aku pas dapat cairan itu langsung ngambil pembalut tapi boww..pembalutnya dah gak mempan terlalu banyak air yg keluar pas nyampe kamar mandi byuaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrr.... tepat didepan mas kukuh yg masih gosok gigi "apaan tuh..pipis ato apa?" mas kukuh terpesona. "gak tauu..kok pipis banyak sekali yah" mungkin ada satu embeer an. seingatku kan kata Mba susi ketuban itu kek pipis lha ini air terjun yg keluar, penjelasannya mang masih kurang lengkap yak..

Mas kukuh langsung beberes dan ngambil tas perlengkapan ke hospital. sedangkan aku langsung ambil baju panjang, berhubung pembalutnya dah gak mempan akhirnya baju tidur yg jadi korban buat nempung air2 yg masih berseleweran itu. masih sempat mikir aduh.. baru bangun tidur entar malu dunk kalo mulutku bau susah ngomong entar sama dokternya, "tunggu ya mas.. mo sikat gigi dolooo".

sebelum menaiki mobil, segera ngubungin keluarga trutama orang tua di kalimantan, dan juga beberapa kerabat via sms mohon doa dah suport nya.
sempat juga nelp neni nanyain kudu ngapain neh abis pecah ketuban? trus dia bilang usahain tuk mengurangi gerakan biar airnya jangan sampai kering banget dan dakupun langsung manut, jadi di dalam mobil banyak mematungnya, sambil berdoa tentunya.

6.10 Am
Meluncur ke London Hospital. sebenarnya kita menggunakan 3 tempat pengecekan kehamilan.
Pertama; klinik apolo tuk cek bulanan
kedua; Farwania Hospital, tempat boking melahirkan dan juga cek2 darah dsb, berhubung mas kukuh juga gawe di rumah sakit ini jadi lebih mudah buat pengecekan tapi tuk matenity beliau gak bisa ikut nemenin ampe depan doank. dan bagusnya gratiss..tiss jd bisa lbh hemat.
ketiga; London, cek2 hari terakhir kehamilan dan keputusan untuk melahirkan di sana.

Kenapa ngambil private? alesannya..
1. Pengen dapetin pelayanan yg lebih nyaman ajah, selama kita masih mampu dan tidak ada pemaksaan apalagi secara finansial.Insya Allah dananya udah dipersiapkan untuk itu. jadi jgn sampei deh gara2 pengen RS private ampe ngutang sana sini.
2. Biar mas kukuh bisa nemenin, ngasih suport dsb walo ada kemungkinan kalo pas mas kukuh dines dia gak bisa nemenin kan aku berasa lebih nyaman juga di tempatin yg rada2 'teduh'. ini pengalamananku yg pertama manusiawii dunkk.. manja2 dikit apa lagi minta di temenin saat ngeden2.
3. biar bisa poto poto.. wekkkkksssssssss....norak amatt..

Dan dari 3 alasan tersebut diatas, dari beberapa sumber yg pernah cerita tidak di dapat di rumah sakit ministri. Kau akan mendapatkannya jika kau ada wasta, nah dalam moment indah dan super genting ini aku gak mau berspekulasi tentang wasta. kalo memang aku mampu dan masih bisa mendapatkan dan memberikan yg lebih baik untuk aku dan anakku kenapa aku harus pasrah dengan wasta. walo ada juga kerabat2 kita yg membesarkan hati udahlah.. pasrah aja, banyak2 berdoa aja kan semuanya dah ada yg nentuin kan lumayan jg bisa ngemat pengeluaran. pan berusaha dolo semaksimal mungkin ibuw..ibuw.. bapak.. bapak.. sodara sodara selebihnya baru pasrah. tuk masalah ginian aku dah gak mikir hemat lg dah.

Kenapa London Hospital?
karna ni RS private yg termurah dari yg pernah aku tau..:P nah kali ini baru bicara hemat menghematkan diri. dan kebetulan sekali ni RS lagi diskon. kendalanya cmn atu letaknya cukup jauh dr tempat kami. aku sungguh sangat tidak menyesal telah mengambil RS ini, pelayanannya sungguh sangat memuskann sekaleeeeee.. bagi diriku loo yg gak pernah melahirkan inih.. :D

6.30 Am
Sampailah kita di hospital, suasanya masih sepi sekali hanya terlihat beberapa orang resepsionist dan petugas kebersihan. Kita langsung ke jalan yg nuju emergency room. Baru sampai depan pintu dah kebuka. seorang perempuan tidak terlalu muda tlah siap dengan kursi rodanya. aku di antar menuju ruang pemeriksaan. ketika menaiki kasur aku setengah ragu. perawatnya bilang no problemm, dasar wong desooo..aku sangat tidak enak menaiki kasur empuk dan bersih itu dengan keadaanku yg basah kuyup. sekali lagi perawat ittu bilang no problemm...no problemm. akhirnya naek juga deh. pikirku duhh..malu euyyyy entar kasurnya kotor. coba cek lagi ah kasurnya, owalahhhh..ni kasur ternyata covernya terbuat dari karet taouuuu gini dari td aku naekin.

Perawat langsung ngecek tekanan darahku, hasilnya normal. sementara mas kukuh markir mobil dan ngurus2 bagian administrasi.
karna datang pada saat pergantian shif dokterpun gak ada di ruangan saat itu.

6.50 Am
Periksa plus di ubek2 deh jalan lahirnya Rafa, dan aku dinyatakan 'Admit' (gini bukan seh nulisnya). mas kukuh langsung nelpon rumah sakitnya, berhubung sebenarnya hari itu dia dines siang, jadi biar kepala perawatnya nyiapin buat pengganti mas kukuh. mas kukuh bilang di kasih or gak di kasih ijin libur hari ini dia libur buat nemenin istri tercinta tersayang inih melahirkan *tersipuh..sipuh.. sayah". pas positif admit mas kukuh di minta bagian administrasi buat bayar uang muka, mang perumnas doank yg pakae uang muka :P

7.00 Am
masuk ruang USG, di cek sana sini dan alhamdulilah hasilnya bagus, posisi baby bagus begitu juga detak jantung dan lain2 nya yg aku kurang ngerti. Dokter itu nelpon, mungkin buat bilangin ke dokter yg bakal nanganin aku bahwa semuanya fine2 saja dan USG telah di lakukan.

7.30 Am
Masuk kamar 322

8.30 Am
3 orang dokter yg pernah menanganiku dateng bersama seorang konsultan pria berkulit hitam. Berasa jd orang penting deh saat itu di jenguk para dokter2 ituh. ngomong apa jg aku gak ngerti.

8.45 Am
Dokter Ewa, ngecek lagi. 3cm, dia bilang. berarti udah pembukaan 3. lom berasa apa2 beneran mo ngelahirin gak seh.. kata perawatnya bentar lagi juga bakal berasa kontraksinya. cek lagi denyut jantung baby, tekanan darahku. entah mo suport aku or gimana dr Ewa selalu bilang very2 good, she has good contraktion. dalam ati sumpe aku rada2 nervouse n setengah gak percaya kalo hari itu mang aku mo ngelahirin. tidak berapa lama kemudian dua orang asisten perawat datang dengan sejumlam alat. "what you whan to do?" aku sambil melongo.."do you want to give me injection?" ulangku masih bengong2.. sambil ngasih apa2 "la....bla..bla..bla...." gak ngerti sayah.. dia bilang sambil ngasih intruksi buat menyamping.. eh gak tuanya dia ngasih alat buat ngasih ke bagian buat pup ituh..ih maluww sayah.. trus nyuruh tarik napas. trus bilang 'go to bathroom if you want to go" baru nyadar kalo tu cairan mang buat bab.

dannnnnnnnnnnnnnnnn... di sinilah petualangan mulai berjalan. mulesss.. perut gak enakk banget. langusng ke kamar mandi. perasaan duduk salah bediri salah, sendaran juga salah. Bab nya keluar cuman dikit, tapi perut berasa beputar2. hampir setengah jaman aku disana gak beres2 juga sementara perawat dah mondar mandir nanyain. mas kukuh juga "udah belom..?" mas kukuh akhirnya ikutan gelisah. "maslih mulesss mas..." ucapku setengah melengking dari persemayaman. "udah.. itu bukan mules mau bab tapi dah mo melahirkan" "bukan.. mass.. ni muless mau beol.." "bukannn ituu.." "mules mo beoll mas.." jadi intinya kita berdebat bahwa mas bersikukuh bahwa aku mo melahirkan sedangkan aku bersikukuh bahwa ini mules mo bab. mungkin mas kukuh takut kalee yee.. tiba2 aku keluar bawa baby..hihii..

berhubung setengah jam lebih lom tuntas2 juga akhirnya akupun memutuskan untuk istirahat dulu di kasur. perawat datang tuk ngambil darahku dan membuka jalan buat infus. tak berapa lama kemudian.. mules kembali datang...dohh.. gak kuat aku berjalan dan..byurr.. hiiii jorokkkkkk, diriku ini bab di kasur uhuks..uhukk.. dohhh leganya. tu...kannnn.. beneran mules mo bab gak percaya seh. mas kukuh gak enak ma petugas2 lainnya akhirnya beliau sendiri yg bersihin.. dohh sayangku cintaku.. makasih banyak yah... gak berapa lama kemudian muless lagehh.. mas kukuh cepet2 bilang hayoww sana ke kamar mandi susah bersihinnya.. hahhaha.. mau gak mau kuat gak kuat akhirnya jalan juga deh sayah..eh beneran masih ada sisa2 harta karunnya yg kudu di keluarin. dan akhirnya ini bener2 plongggggg..

9.30 Am
Di giring ke ruang persalinan. telah ada perawat dari filipino menanti. di cek lagi tekanan darah dan juga denyut jantung baby. tekanan darahku meningkat, ampe di tanyain ma mas kukuh kamu stress yakk.. jelas aja orang mo melahirkan masa di suruh cekikikan seh...
ditawarin minum or makan, aku ngangukin dua2 nya, laperrrr boww.. kan belonn sarapan. gak berapa menit kemudia tibalah sarapan saya seangkir teh manis dan secangkir sop ayam, eh.. gak ada rotinya yakkkk. makan ma minumku di batasin mas kukuh katanya jgn banyak2, padahal masih haosss. dan setelahnya perawat itupun menyuntikkan sesuatu di punggungku. masalah medis ma perlengkapannya aku kurang ngerti makanya gak bisa nyebutin obat apa aja yg dimasukin or perlengkapan apa aja yg di pakai :D

Tidak berapa saat kemudian dirikupun bowbo. aku merasakan dokter Ewa dateng dan ngecek lageh, sayup2 terdengar udah 5cm. masih ngantukk.. bobo lagee ah.. beberapa saat kontraksi datang, yah mungkin itu yg dinamakan kontraksi tapi kontraksi setengah sakaw, nah ketika tu rasa datang langsung ngambil oksigen, dann... telerrr lagee saya, kontraksi datang... ambil oksigen telerr lagi, begitulah hingga berulang2 dan aku tidak bisa ngitungin lagi dan lupa juga.

Hingga jam 1 lewat entah berapa, perawat bilang "push anytime you want to pushhh..." dengan semangatnya. beneran.. gak berapa detik setelah dia bilang gitu berasa ada sesuatu yg mo keluar dari itu tuh.. langsung deh gw eh sayah.. ngepush sekuat tenaga.. eooohhhhh........*panjang* "amazing push.." dr Ewa bersemangat, mas kukuh pun disebelah kanan sambil megangin tanganku "ayooo sayang..tekannn..udah mau keluar sayang.." sesekali perawat di sebelahku ngecek monitor sepertinya di sana akan memberi sinyal saat kontraksi, jadi setiap kali dia nyuruh push saat itulah kontraksi beraksi, dan saat itu perasaan ramee sekali. daku seperti pemain bola dan mereka2 itu suporternya. kalo di itung2 di sana ada, perawat 2, dokter bagian kelahiran atu, dokter bagian anak atu, dokter anestesi atu, en atunya mas kukuh. dr Ewa setengah panik "why you stopppp..pushhhh againn..." dia menyemangatiku. di push2 pertama itu mang aku berasa saking kencengnya tapi selanjutnya macattt deh, tenaga bukannya bertambah malai berkurang. kata mas kukuh kepala rafa keluar ampe leher dan terhenti di sana disaat itulah dokter itu menjadi cemas. nahhh semuaaaa pada nyemangatinn lagi mas kukuh juga berkali2 bilang. ayooo sayang.. ayoo... aku dah berusaha ngepush2 juga tapi kok disuruh2 seh.. aduhhh kapan selesai nya neh... sepertinya aku jg salah tekhnik karna sambil mengerang jd lebih ke tekan di dada bukan di perut. trus aku di suruh jgn pake suara sambil tu perawat nunjukin bagian rahim.

Waktu mo ngepush itu yg kurasakan mo pipis ho oh mo pipis bukan mo bab lha wong yg mo keluar di tempat biasa mo pipis bukan di tempat biasa mo bab :P, tapi pipis ini yg mayan keress n sedikit panas juga sedikit kesell lha udah2 mo keluar kok gak keluar2 yah. bayangin aja kalo kita bersiin tapi gak jadi2 nah kek gitu kaleee kesell buangatt... ato mo masukin bola kok terhalang2 terusss yakkk ma penjaga gawangnya, ato2 mo nyari barang gak ketemu2.

Tiba2 dr Ewa berkata "what in indonesian pushh..?" mas kukuh langsung bilang "tekannn.." dan dokter itupun masih dengan semangat 45 "raida...tekkkkk..haaaann" *bayangin org western ngomong tekhan itu yah..* aku dengernya jelas aja mo cengengesannn...hihihi.. untung gak jadi.

Akhirnya entah push yg keberapa kali, pukul 1.25 Pm waktu kuwait, lahirlah Rafael Abshari Wardoyo ke dunia. "oweeeee..oweee...Mama... papaaa.. i'm coming..oweee..owee"
Rafa langsung di lap, n masih dengan owe owe nya, trus di taruh di dadaku, rafa langsung diam. Subhanallah.. Alhamdulillah..Allahu akbar.. ku dekap tubuh Rafa, ku elus2 tangannya, rambutnya mukanya, ya Allah.. sungguh besar karuniamu.. tak bisa terlukiskan dengan kata2. ku dekap erat dia..

mas kukuh mulai poto2. mungkin hanya 2 menitan aku pegang Rafa. sempat ku lihat dr Ewa masih ngubek2 di 'sana' sebuah tusukan terasa masih di daerah 'sana' dann.. ketika wajahku menoleh ke sebelah kanan terlihat makhluk berbaju putih, malaikatkah diaa..? oh tidakk.. itu dokter bagian anestesi, tidak berapa detik kemudian..bumi langsung menghilang, daku roboh tak sadarkan diri.

2.30 Pm
Akhirnya aku bangun, telah ada bayi mungil di sampingku, ada mas kukuh yg setia menemaniku, tlah ada Agung juga yg secara khusus menjenguk kami, juga Mahmud, Neni dan si kecil Yahya. saat itupun Rafa langsung di azanin.

selanjutnya...program menyusuipun dimulai...

7 comments:

azfaAZ said...

wuuiihhh.... si rafa masih merah... :))

didats said...

tulisan yang baguuuus......

cocok buat penggambaran si neng mba...

raida said...

azfa;
om tante, sekarang Rafa dah mulai coklat tapi kadang2 juga putih, mungkin masih ragu mo ngikut emaknya or babenya.. hahahha..

didats;
ngomong2 dah suksess belumm..?

Bakhrian said...

amazing story.... especially at the ending....

congratulation mam....

nidyizsme said...

wow...subhanallah sekali...
dagdig euy bacanya..membayangkan situasi.
Dan mari semanangat bunda untuk ASI exclusive :)..
cubit dikit buat rafa :D

anna said...

wahhh... jadi ikut tegak nunggu kelahirannya..
jadi pingin ngalamin juga.. :-D doa in anna dong mba, biar juga bs cpt punya baby..

Tapi blm ada ayahnya neh hehehehe

LeLa said...

aq jd teringat pengalamanku dlu... :)