Mar 1, 2010

Empat puluh koma delapan


Sabtu 27 February 2010
+/- jam 9 pagi
aktivitas aku ma Rafa masih berjalan normal, abis masak makan beberes rumah sesempatnya

Jam 11 an
Lagi di teras depan bersihin kain pel, Rafa abis maen di kolam bajunya basah, dia minta bukain. kebetulan memang sengaja lom aku mandiin. hari itu panas banget pas aku buka bajunya berasa kalo belakang rafa itu hangat, aku mikir mungkin kena matahari, mo ta kasih baju udah nanggung mo bersihin kolam sekalian, pasti dia juga ikut becebur.

12.00
Beres nguras kolam, kita mandi bareng, maen2 di kamar mandi. selesai di bajuin.

jam 1 an
Rafa keliatan udah ngantuk, masukin kamar, nenen in dan..lo..lo.loooo..!! kok badannya hangat, Rafa masih nenen sambil merem.. biarin dulu dia nenen sepuasnya.. nanti kalo dah di lepas mo ta cek. laaa ni anak nenennnya luaaaaamaaaaaa banget, setiap di lepas mulutnya masih nyosor nyosorr.. satu jam teng..


jam 2
dia sendiri yang lepasin nenen.. tapi sambil bangun, minta di gendong. langsung ambil termometer. 39.6 derajat ya Allahh...., langsung ambil obat sirup di kulkas, cek dulu expirednya, masih 2011 *karna ni obat masih bawaan waktu di kuwait* rafa yg semula masih anteng, ketika kena obat sirup langsung nangiss.. duh, baru masuk dikit neh.., coba lagi.. nangissss kencengg sekarang ampe muntah dan sebagian keluar dari idung. Tarik napas dulu mencoba tetap tenang. aku peluk dia dan alihin perhatiannya sambil di gendong di bahu, biar sisa2 di hidungnya keluar. setengah jam an kemudian aku rebahin dia depan tivi, kasih hape yg ada video yg biasa dia liat, udah anteng. Ambil lagi odol yg biasa di masukin lewat anal. Suksess.. tanpa hambatan. aku cuba tetep kasih dia cairan kek air putih, susu UHT pake sendok. coba di kompres pake air hangat dia tolak, katanya panas. jadi anduk kompresnya di usep2 aja.

sodorin nenen lagi.. mau, kok berasaaa badannya tambahh hangatt yah, .. jangan2 obatnya si adol udah expired neh, gak ada tanggalnya sih.



setengah jam setelah obat itu masuk, aku cek lagi, temperatur melaju dengan cepatnya dan mentok di empat puluh koma delapan derajat celciussssssss.... ya ALlah ya Rabbi yaaa Tuhannnku..., berasa napasku berhenti saat itu juga. sepanjang sejarah baru ini rafa suhunya setinggi ini. jangan2 termometernya rusak.. yang membuatku sedikit lebih lega ketika kuliat dia masih terliat nyaman, gak rewel dan masih mau minum dan nenen. yang terpikir saat itu cuman nambahin dosisnya. semula cuman separo.. masukin lagi separonya *katanya, seharusnya nunggu satu jam dulu baru tambahin dosis kalo masih panas tinggi*. mungkin rafa masih risih dengan pemasukan pertama dia agak menolak.., gak berapa lama pas aku liat, ternyata keluar juga tu separonya *bagus*. Rafa minta gendong lagi dan ngajak ke kamar. aku nenen in. AKhirnya dia tertidur.

jam 5 sore
rafa udah keringetan dan main2, mau makan.


jam 10 malam
suhunya naek lagi, kasih obat lagi.. cuman beberapa jam perasaan suhunya naekk terus aku udah lupa ma angka2 di sini. ampe pagi masih hangat. hangat dan hangat terus.


Minggu, 28 feb, pagi hari.
badannya hangat, rafa minta di ajak keluar. aku ajak depan rumah, terus dia terlihat lesu lagi.. langsung aku bawa pulang.

Rafa aku titipin bentar ma adik, aku langsung beberes kamar, ganti sprei, jemur bantal, karpet dll truss semprot buat pembunuh bakteri2. kamar langsung di karantina dulu beberapa saat. Aku sempet2 in juga nyuci *masukin ke mesin cuci aja sih :D*

sampai sore dan malam suhu rafa turun naek, setelah di kasih obat suhu akan menurun, hanya beberapa jam naek lagi. ini mengingatkanku akan mas kukuh yg pernah kena DBD, gejalanya persis kek gini, naekk trus turun bentar.. naekk lagii.., sore hari sempat aku rendam di air hangat, suhunya langsung adem..namun..

sekitar jam setengah 9, aku cek lagi 39.6 kasih obat lagi
Aku tetap optimis Rafa akan sehat, dan selalu berdoa tuk kesehatannya, tapi aku juga harus mempersiapkan segala kemungkinan2 seperti harus bawa dia ke RS.
yang selalu aku ingat, dari beberapa referensi sumber dan pengalaman2 kerabat, serta baca2 di internet, anak deman kurang dari 2x24jam usahain untuk pengobatan di rumah dulu aka jangan langsung di bawa ke dokter. jika lebih dari itu dan anak tetep demam.. nah baru di periksa. pas anak demam kurang dari 2x24 jam terus di bawa ke dokter paling banter ma dokternya di kasih paracetamol, gak lebih dari itu.

pikiranku udah melayang2 ne.. sampai malam hari kok suhu rafa masih tinggi, besok senin mentoknya jam 10 pagi kalo dia masih panas.. langsung caoooww dah ke rs.
pas Rafa maen2 ma om dan bule, aku langsung siap2. satu tas kecil yg biasa di bawa jalan2 buat keperluan darurat kek atm, pampers, baju ganti, kartu2 yg di perlukan.Aku akan bawa ini, dan tas ke dua jaga2 kalo di suruh mondok jadi yg di minta pertongan tuk bawa gak terlalu repot lagi milah milih, ransel lebih besar, aku isiin baju Rafa berlembar2, diapers, sabun mandi, handuk, carger, bajuku sendiri paling gak buat keperluan dua harian. beress semua.. langsung ngelonin Rafa.

jam setengah sepuluh rafa udah bobo, jam setengah 12 rafa bangund an bilang pipis, di gendong ke kamar mandi, ni anak masih dalam ke adaan merem.

setengah dua dini hari, pipis lagi.., aku mulai bernapas lega.. tanda2 mo sembuh neh..

setengah 5 pipis lagi..., horayyy.. suhunya udah turunn banget

jam setengah 7... Alhamdulilllahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh... si tole2 ku, cah bagusku, pangeranku, utuh halusku..permata hatiku..tersenyum, seperti mengatakan padaku 'mamaaa... maen lagi yukk..'



Senin, jam 10 pagi, dia sudah ngajak ke kolam..

video pada hari minggu..
video

No comments: