Apr 7, 2016

Sebelum membeli produk online

Waktu di bazar kemarin, aku liat kerudung bolak balik. Harga dan jenisnya persis dengan inceranku di sebuah fans page fb. Aku sangat tertarik dengan model ini, warnanya kalem, instan dan yang pasti satu kerudung bisa di pakai dua macam style. Aku memang lebih suka model instan ketimbang pasmina, apalagi yang menggunakan tusuk konde eh maaf tusuk jarum pentul, berasa ngeri aja bayanginnya, belum lagi dua bocah pecicilan masih seneng manjati  emaknya.

Ketika di coba ternyata wajahku kurang cocok dengan kerudung itu, berasa aneh. Coba lagi yang lain, dwuh modelnya mang kurang pas di wajahku, akhirnya batal di angkut. Jadi kepikiran gimana kemarin kalau jadi beli yang online kan sayang banget udah bongkar celengan ayam hasil nabung selama berabad abad lamanya terus beli sesuatu yang akhirnya ngga di pakai.

Belanja online itu memang anti ribet, tinggal pilih, klik, bayar beberapa saat kemudian barang nyampai di rumah, dan bisa di lakukan kapanpun tanpa perlu ngantri apalagi takut tokonya tutup. Tapi untuk jenis barang tertentu ada hal yang perlu lebih di perhatikan terutama kalau beli baju dan kerudung.

Saat di poto tentu saja mereka lebih sering memperlihatkan model dengan postur tubuh aduhai dan wajah yang putih mempesona, apalagi di ambil menggunakan kamera ternama dan fotograper profesional, di tambah kecanggihan potoshop. Baju biasapun akan keliatan menawan, jangan heran saat kita sendiri yang makai ternyata terlihat biasa saja, bahkan bisa di bilang jauh dari kata harapan.

Bagus di orang belum tentu di kita. Belum lagi kainnya, waktu di poto keliatan  bagus sekali tapi pas nyampe kok tipis banget. Barang barang seperti ini memang lebih baik dan abdolnya di coba, pegang dan beli langsung di tokonya karena akan kita pakai kecuali toko tersebut sudah memiliki kredibel terpercaya dan kita bukan pertama kali beli di toko online tersebut.

Sepatu juga, setiap wilayah adakalanya mematok ukuran tertentu. 38 ukurannya untuk orang luar tentu berbeda dengan orang dalam negeri. Barang barang yang lain adalah elektronik, walau terdapat garansi tapi tetep saja ongkir ke toko kembali kita yang naggung, nah kalau barangnya segede kulkas 5 pintu kena ongkir berapa tuh. Belum lagi keaslian produk tersebut, aku pernah lihat hp sa***ng kw, nyarissssssss ngga bisa di bedain dengan aslinya dan barang tersebut siap edar untuk pusat pertokoan ternama.

Mencari toko online terpercaya juga harus selektif, jangan sampai nemu toko siluman, di Fb terutama. Jangan pernah bertransaksi besar apalagi saat pertama kali beli,  jangan pernah tergiur barang murah harus jeli melihat keadaan apalagi tokonya yang baru bikin website/fb, testinya dikit, responnya ngha nyaman dan pemiliknya ngunpet entah dimana. Mahal dikit ngga mengapa di toko lain tapi di pastikan aman dan terpercaya.

Produk online lainnya adalah kosmetik. Sangatt sangat selektiffff, fasilitas aplikasi foto cantik sudah bejibun, kulit hitam bisa di sulap jadi merona, jerawat menumpuk bisa hilang dengan sekali 'je krekk', jangan pernah tergoda dengan  testi testi yang menggoda iman, kantong dan menyesatkan, selalu waspada dengan produk instan. Dan yang pasti liat dulu penjualnya kalau bisa di dunia real. Kalau owner kulitnya saja menghawatirkan bagaimana dengan produk yang di jualnya, kalaupun kulitnya bagus harus kroscek lagi belum tentu dia makai, bisa jadi hasil perawatan klinik sana sini. sebuah produk perawatan lebih sangat di anjurkan udah lulus bpom, halal dari MUI resmi, mudah di cari, dan terjangkau dengan ukuran dompet kita. Ngga lucu banget kan udah cocok sama produk tertentu, tapi tayangnya se abad sekali atau semisal bisa beli sekali seterusnya tergantung situasi dan kondisi ekonomi.

Let's be smart buyer *ngingetin diri sendiri* dan buat sellernya yang amanah yahhh..

#OneDayOnePost

2 comments:

Wiwid Nurwidayati said...

betul sekali mbak raida
sudah 3 kali kecewa sama toko online
sekarang nggak mau lagi

HERU WIDAYANTO said...

Informativ sekali ..
Bagus bgt infonya mbk Raida.