May 30, 2007

Namanya 'Maimah'

Wanita asli Sudan, kulit hitam berjilbab. Tak satupun karyawan yang tak mengenalnya. Setiap orang seperti betah berlama-lama ngobrol dengannya entah itu dari kalangan manajer2, editor, reporter ato bagian cs sekalipun. Dia itu suka kagetan, namun aku juga seneng banget menyapanya dari belakang ketika dia sedang serius2 nya melihat sesuatu di layar komputer dan dia bakalan kelabakan ampe jumpang jumping (bahasa apa pulakk ini).

Dia seperti di jadikan temen-temen tempat curhat, baik itu masalah keluarga atopun masalah pekerjaan. Pendengar yang setia, sekaligus penasehat yang baek walopun aku nyaris gak pernah curhat masalah yg super pribadi. orang-orang yg menjadikannya temen curhat seperti tak memberikan kesempatan padanya tuk memiliki masalah juga, tapi yah gitu mang dia terlihat seperti biasa saja, walopun sesekali dia terlihat sakit, ternyata dia emang lagi sakit. Aku tak tau persis penyakit yang di deritanya dia mengkonsumsi obat yang katanya ahli pengobatan tu obat bisa mengakibatkan gagal ginjal yang teramat parah apa lagi kalo di minum terlalu sering. Maimah tau itu, tapi mungkin obat itulah satu2 nya yg bisa membuatnya nyaman dia tetap memakainya. Dia juga bilang kalo kepalanya sering pusing.

Kemarin dia nanyain sama aku raida mau mesen apa? karna minggu depan dia akan cuti selama 45 hari ke Sudan. Aku bilang aku lom ada rencana mo mesen apa2 biar aku pikir2 dolo heee.., Sebenarnya sehhh aku pengen aja hal2 yang bebau Sudaness gak perlu mahal yang murah2 aja gak papa kok asal itu barang mang hasnya Sudan, tapi aku urungkan. Ketika aku pulang ke Ina kemaren aku memang ngasih oleh2 sama dia aku gak pengen dia ngasih aku karna itu jadi biarkan saja, akan ku usahakan mulutku ini tak menyebut satupun permintaan (oleh2) padanya.

Ketika dia berbicara tentang negaranya, ternyataaa oh ternyata.. di negaranya apa2 serba mahal jauhh lebih mahal dari kuwait. Masya Allah aku kira kuwait udah negara termahal sedunia mengenai barang dan sejenisnya (hanya bensin ma kubus aja kali yakk yg murah).

Dia juga bilang kalo untuk menggunakan listrik harus beli kartunya dolo, iyahhh persis kaya kartu hapee kudu di isi dulu pulsanya kalo keseringan pake maka kartunya cepet habis. Satu kartu sekitar $1000, di rumahnya satu kartu itu gak cukup tuk sebulan. Jadi mikir kembali ke Indonesia, ternyata negara kita jauhh lebih beruntung, apalagi di sini aku bisa mandi sepuasnya dan make listrik semaunya tanpa harus memikirkan masalah biayanya, tapi juga sewa platnya mayann mahall boww..

Di Sudan juga tingkat kelaparannya tinggi. Aku pernah menyaksikan di tivi entah Sudan sebelah mana, ternak kembali memakan kotorannya di rerumputan yang amat sangat dikit plus tandus. Tak salah memang kalo nyaris semua keluarga Maiman hijrah ke Kuwait. Maiman hanya numpang lahir di Sudan, masa kecil hingga dia sekarang dia habiskan di sini.

4 comments:

angin-berbisik said...

wah mbak, jadi banyak tau tentang negara2 di arab..:) thanks, postingannya bagus

raida said...

mkasih mba, sebelumnya mo pencerahan, dulu aku juga ngira sudan itu masih termasuk negara arab, ternyata bukan. Sudah sudah termasuk negara belahan afrika, cuman karna letaknya yg masih berdekatan dgn dunia arab mereka menggunakan bahasa arab. Walupun masih arab2 yg sesama orang arab masih bisa di mengerti, mungkin seperti bahasa indonesia dan melayu :)

didats said...

kayaknya aku pernah liat deh orangnya... :D

raida said...

didats; ya eyalah, kamukan pernah be'suk ke KT, yg sombong itu kan..kan..trs pergi tanpa ngasih jatah preman..huh..