Jun 26, 2007

Aku bukan Monster

Pada suatu hari *mendongeng ceritanya ne* berjalan ku sendiri menuju sebuah lift, hari masih sore berpapasan denganku seorang wanita muda berjubah panjang (mang ada jubah pendek :P)berwarna gelap. Menurut terbakanku dia wanita endonesiyah soalnya wanita pilipine jarang kutemui menggunakan jubah apalagi wajahnya yg menunjukkan
wajah orang asia tenggara, kemungkinan besar dia seorang muslimah.

Karena merasa sesama warga indonesia aku cuba lempar senyum padanya sebagai bentuk sapaan di awal orang yg sama2 gak kenal, bukan balasan senyum yg kuterima tapi palingan muka seolah2 dia tidak melihatku, tapi sedikit2 keknya dia lirik juga deh.
Mungkin dia gak yakin dengan wujud penampakanku akhirnya ku lempar senyum sekali lagi ketika dia melirikku, kali ini dia menundukkan muka, udah lah kagak usah di paksa begitu pikirku, mungkin senyumku masih kurang manis :D

Tujuan kami sama yaitu lift, dan aku yang memencet tombol sembari nunggu pintunya kebuka aku cuba menoleh lagi ke dia, dia menjauhkan diri sejarak kurang lebih
2 menter persegi dariku dan mencoba berlindung di tepi dinding, mungkinkah dia gak mau se lift denganku? kenapa mba, eh gak kenapa yah begitu tanyaku?
Aku jamin anda gak akan aku gigit, aku janji deh..aku bukan monster yg bakal melukai anda, aku jamin juga anda akan baek2 saja hanya dengan se lift denganku..

di dalam lubuk hatiku yang paling dalam *ceilah* bertanyalah aku kepada rumput yg bergoyang dan burung2 yg berkicau, begitukan seharusnya sikap seorang muslimah? aku tau aku bukan mahkluk suci seperti anda, aku yakin aku penuh dengan hilaf dan dosa, tapi aku bukan moster kan..kan..iya kan..

8 comments:

Mohammad Bakhriansyah said...

Masa sih dia segitunya melihat mba??? Sedang tidak keluar tanduk kan di kepala?? hehehe... anyway mungkin dia pernah punya penglaman buruk bertegur sapa dengan orang yang bari dikenal... sabar aja deh mba....

[rudi] said...

pasti kenal sama Didat yak ??
Dia itu temen kampus Gua tuh.

didats said...

duh

gw kok diomongin di sini...
*tendang rudi*

kenapa gag ditegor mba?

Mashuri said...

mungkin acil Raida ngomong sama rumput...jadi cuman goyang-gaying...

mashuri said...

Aku link lah Raida.....paksa bolak-balik nah masuk ka sini.

Sekadar info blog ini pemiliknya juwa keturunan banjar....

az&fa said...

huk huk huk... tega bgt...
Cucian xxx xxx... :)
Mungkin dikira TKW kabur dari majikan...
dia gak mau kena masalah... :))
hehehehe

raida said...

bakhriansyah;
aku juga gak habis pikir mosok sampai segitunya seh heheh..

rudi;
didat yg mana yakk..banyak neh nama temen namanya didat :P

didats;
boro2 di tegor di kacih cenyum aja gak respon pa lagi di tegor mang enak di cuekin :P. dari jauh udah keliatan jg kalo tu si emba pendiam.

mashuri;
mama iwulnya kayanya lagi pulang kampung. btw makasih yah infonya

az&fa;
dari dolo mang selalu di kira tkw kok hahhahaha..bedanya majikan saya gak suka marah tapi suka ngambek opstt..

angin-berbisik said...

wih, jaat banget ya....kalau aku sih jarang mbak senyum duluan ama orang asing :P