Jun 25, 2007

Pak Munir

Fasilitas dari kantor yang gak punya kendaraan dapat bala bantuan antar jemput, tapi dengan beberapa alasan tidak sedikit pula yang menolak memanfaatkannya mereka memilih menggunakan taxi atau angkutan umum lainnya seperti bus. Sebenarnya ini terjadi akibat ulah supir yang lama itu, sekarang dia lagi cuti, katanya sih selama 3 bulan, jadi selama 3 bulan itu ada supir sementara yang menggantikannya. Apakah ulah tak layak dari supir itu sehingga ada beberapa staf yang emoh di antar jemput ma dia, tak usahlah aku terlalu bahas tentang itu walo nanti ada juga keceplosan atu atu, karna aku sendiripun pernah merasakannya, tapi karna memang aku butuh akupun harus berbesar hati setidakmaksimal mungkin tuk terus memanfaatkannya. Kalo suami ada di rumah dan lagi nganggur biasanya mas kukuh yg antar jemput aku, jadilah kita sepanjang jalan kenangan sambil dengerin lagu campursarinya mas kukuh, kalo gak gitu daku bakal karoke sendiri yg bisa bikin dia kagak bisa konsen lagi nyetirnya gara2 denger suaraku yg serek2 pasir.

"namaku raida, seneng berkenalan dengan anda" salam pembukaku ketika aku baru bertatap muka dengannya.
"aku munir" begitu balasnya. Udah seperti bapak2 umurnya mungkin 50tahunan, kalo supir yg lama menurut hematku umurnya 35an. Orangnya asik di ajak ngobrol, spontan aja biacaranya. Dia tahu kalo aku orang indonesia dan dia juga bilang dia pernah punya majikan dari indonesia gajinya 40KD. Sekarang majikannya orang arab kalo gak salah, dan lagi cuti juga, jadi selama nganggur dia di pekerjakan di kuwait times. Iseng-iseng aku nanyain "bapak lebih suka kerja di mana jadi supir pribadi rumahan apa supir tuk kuwait times?"
"tentu di kuwait times" jawabnya lugas sambil senyam senyum.
"kenapa pak?" tanyaku lagi.
"kalo supir pribadi rumahan kerjanya 24jam, minta di antar ke sana ke sini harus siap sedia, belum lagi kalo di rumah merangkap jadi pembantu"
"iyah, bapak benar sekali"
"ambilkan ini, ambilkan itu" pak munir sambil memperagakan tangannya, aku ketawa saja, dia lucu juga.
"majikanku gak pernah bilang 'pls' kalo minta apapun, yah bener2 di perlakukan seperti pembantu" ceritanya lagi. aku hanya tersenyum pahit.

Sudah beberapa kali aku di antar jemput dengannya, dia tepat waktu banget, malah kadang ke pagian mo jemput aku. Setiap ngobrol dengannya terasa menyenangkan, kadang sedikit sedikit dia mengeluarkan kata-kata berbahasa indonesia seperti 'gila', kata2 jelek memang lebih cepet melekat di otak yakk..ato kesalahan si gurunya ini. trus dia nanyain ke aku kalo 'you' basa indonesianya apa? aku bilang aja 'kamu' trus dia bilang ke aku 'kamu gila' hahahhaha..aku langsung ngakak, ternyata aku jg tlah mempermudah dia mengucapkan kata2 yg kurang pantes.

Pak Munir memperlakukanku sama seperti staf lainnya, kadang aku ngerasa dia itu bukan supir tapi memang seorang bapak yg dengan ikhlas memberikan pelayanan kepada orang, dia gak pernah mengeluh walo aku yakin gajinya di bawah standar kelayakan tuk hidup layak. Jujur dengan supir lama aku di perlakukan agak beda di bandingkan staf made in western or arab, kalo dia baek padaku seperti ada uang di balik bakwan kurang berasa ikhlasnya. Salah satu contoh kecil kalo aku masuk dan duduk di bagian belakang, dia gak pernah menyalakan ac tuk kursi belakang, tapi kalo cewek made in western gitu dengan cepat dia menghidupkan ac. Aku diam aja, dan sebenarnya juga ini bukan kali pertama aku di perlakukannya orang secara diskriminatif, mungkin karna aku orang asia ato karna tampangku yg masih ndeso :P ajaibanya yg sering memperlakukan seperti itu sesama orang asia, yg kebanyakan juga kerja sebagai pelayan. Selama mereka tidak menyentuhkan, apalagi berbuat yg gak2 denganku ato merugikannku aku tidak begitu mepermasalahkan, yang penting aku berusaha tuk tidak seperti mereka. Pepatah bilang perlakukanlah orang lain bukan dengan melihat siapa dia, tapi tunjukkanlah siapa anda, mungkin aku mulai memahami makna ini.

"i bring so many biskuits, do you want some" sambil mengeluarkan kresean dalam tasku yg kebetulan saat itu memang lagi bawa mayan banyak biskuit, biasa abis belanja malamnya, dan bawanya borongan cukup buat seminggu, ada biskuit yg kecil2 dan juga ada yg gede, aku bilang ambil aja yang mana anda suka tapi pak munir ngambil biskuit yg paling kecil, oreo.

***

update lagi;

suatu ketika aku bertanya lagi "keluarga anda di sini pak?"
"aku miskin, gajiku kecil gak mungkin aku bawa keluargaku ke sini, kecuali untuk bekerja juga."
sebagai info pemerintah kuwait emang gak mengeluarkan visa family untuk karyawan dengan gaji di bawah standar.

untuk membesarkan hatinya ku bilang aja "insya Allah anda akan kaya pak"
pak munir; aku gak butuh itu, muskil..aku sudah tua aku gak berharap sampai ke situ, udah bisa makan,punya tempat tinggal, kerja ngopeni keluarga di india itu dah cukup buatku.

kemaren aku sempat heran ketika berbarengan dengan editor dari india juga, dia terlihat diam saja jauh beda ketika dia mengantarku sendiri, pak munir terlihat nyante banget, melihat dia begitu seperti melihat bener2 supir yg gak mau bicara. setelah ku ketahui, diantara karyawan2 yg dianter jemput olehnya ternyata dia hanya ngobrol denganku saja *dasar gadis desa*

10 comments:

afin said...

mbak satu pertanyaan,apa nggak kangen sama tempe dan tahu?
hehehehehe...salam kenal mbak
takblogroll ya
salam

raida said...

salam kenall juga..selamat datang..

di toko asia ada kok yg jualan tempe ma tahu, kalo di rupiahin harganya sepotong 15rebu, mo ngirimin opoo..:( dgn seneng hati menerimanya hihii..:D

raida said...

btw, aku gak bisa masuk ke url nya mba apa mas tuh..napa yakk..

Bakhrian syah said...

Salam kenal... suahkah bulik ka banjar saapaan di Kuwait??

mashuri said...

salam kenal jua....senang dikunjungi urang banua Mba...(sapaan ini kada khas banjar lah)

kalo dikiau "acil" khan juwa kada lucu...he...he...

az&fa said...

walaaahhh....
ternyata disini perkumpulan orang-orang banjar.... :)
perasaan masih di Kuwait dah.. hehehe

Raida said...

bakhrian n'mashuri;
salam kenallll juwalah julak eh..papadaan eh paman, aduh apalah ulun mangiyau..sanang juwa ulun di kunjungi pian2 barataan ni, ulun di sia (totok banar ini banjar plus rantaunya) hudah dua tahunan, dua bulan sumalam hanyar ja bulik, kiyau ulun wan naran haja lah..

bang aziz;
lagi reuni ini bang..kita masih di kuwait kok hahha..

angin-berbisik said...

wah,salam buat pak munir mbak,dia arab ya?

didats said...

kok bukan si islam yg jemput?
hihihi...

:P

raida said...

mba tya;
muslim india mba

didats;
mobilnya dah penohhh..gak nerima tumpangan lagee uh..