Jun 21, 2007

Sesaat bersama TKI


Kali pertama aku mo pergi jauh ke luar negeri, sendiri di bandara jakarta yg katanya mayan banyak preman, cuwek yg penting dah dapat pengarahan dari suami lewat sms an di bandara. Kalo ada apa2 aku gak bakal nanya ke orang lain aku hanya nanya ke petugas resmi begitu pikirku. Lumayan letih, sedangkan counter tempat cek in kuwait airways belum buka. Terlihat beberapa gadis lumayan banyak berseragam sama nyaris menyerupai pelajar aliyah madrasah hanya saja gak berlambang, apa mereka pasukan buat nolong bekas bencana di aceh yak, maklum kala itu baru terjadi Tsunami. Aku cuba cari2 kursi kosong buat rehat dan yg tersisa hanya deket para gadis2 itu.

'Dari PT mana mba' tanya salah satu gadis yg duduk di sebelahku.

'hah, pt apaan yah' bingung, dia nanya tentang apaan.

'ya sponsor' balasnya lagi.

'kagak punya sponsor' dlm hati msh bertanya2 sponsor apaan yakk

'kok gak pake jilbab' tanyanya lagi

'memang harus pakai jilbab' balasku lagi

'kalo kami di haruskan begitu' jawabnya polos.

'kalian mau kemana?' tanyaku lagi penasaran.

'ke kuwait, jadi pembantu mba' jawabnya tanpa sungkan2.

subhanallah, masya Allah, tak taulah apa lagi yg harus ku ucap kala itu dalam hati, gadis2 ini masih sangat muda sekali bahkan tebakanku mereka msh berumur 14an tahun, lugu dan orang tua mana yg bener2 tega melepas gadis se inocent ini, mereka seharusnya masih menikmati masa2 indah remaja, sekolah paling gak menamatkan smu nya. Seumur gini harus pergi merantau yg sungguh sangat jauh, jd pembantu RT lagi, batinku terhenyak..ku beranikan diri lagi tuk bertanya 'umur mu berapa?'

'16 tahun mba, baru tamat smp' balasnya lagi sambil mengeluarkan kaos kaki di salah satu tas punggungnya. Di bandara saat itu memang terasa cukup dingin karna ac. Pembicaraan kami terhenti karna temennya memanggil dan akupun harus segera cek in karna conter dah buka, sesekali aku masih menoleh mereka 'kasian, siapakah diantara mereka yg sukses, siapakan di antara mereka yg bakal jadi pelarian, dan siapakanh diantara mereka yg akan mendapat siksaan, ..moga Allah selalu melindungi kalian semua'. Terlihat juga dua orang bapak2 yg menghampiri mereka seolah memberi pengarahan.

****

Sesampai di kuwait, ternyata ratusan gadis muda bahkan ada yg gak muda lagi juga yg tiba bersamaan denganku. salah satu rombongan malah mengikutiku. Aku yg gak tau harus jalan kemana memberanikan diri bertanya kepada petugas. Petugas bilang pake basa israyat kek jalan lurus gitu, tapi lurus kemana lurus naek ke atas apa turun ke bawah uh..susah2 telpon mas kukuh aja. Rombongan tadi akhirnya mengikutiku juga ketika aku rehat di kursi, alamakk..akhirnya ku turun setelah dapat petunjuk dari mas kukuh. Sedangkan beberapa rombongan tlah di jemput oleh sponsornya masing2 tentu setelah proses surat menyurat di bandara. Sekali lagi aku melirik ke arah mereka, sambil geleng2 kepala banyak sekali merka apa gak habis yah penduduk indonesia kalo setiap malam sebanyak itu.

***

tkw 1
'kamu kenapa lari?'tanyaku kepada salah satu tkw yg melarikan diri kemudian di tampung di embasy dan kemudian di pekerjakan oleh salah satu keluarga indonesia.
'gak di gaji, trus kadang suka di siksa'
'kamu udah bekeluarga'
'ketika aku berangkat aku baru melahirkan sekarang sama bapaknya'
'suami kamu ngijinin kamu ke sini'
'sebenarnya ngga, tapi aku nekat gak ada penghasilan di indonesia'
'tapi kamu masih berhubungan baik kan ma suami kamu'
'gak taulah mba, gak jelas gini'
setelah beberapa bulan kemudian akhirnya dia minta pulang ke indonesia, setelah mendengar kabar kalo suaminya menikah lagi.

tkw2
'mba, kok dulu bisa melarikan diri kenapa' masih dengan tkw yg di pekerjakan di rumah orang ind.
'aku mau di perkosa suami majikanku'
'kan mba bisa lapor polisi'
'istri majikanku gak percaya, aku dah bilang aku berhenti aja, tapi istrinya gak mau karna anak2 nya dah deket banget denganku, akhirnya aku kabor ketika mereka gak di rumah'
'istrinya dah ngomong gak ke suaminya'
'suaminya bilang sih cuman mo ngetes aku, ngetes apaan cuba itunya dah berdiri gitu ihh..cuba kalo aku hilaf juga kan bisa berabee'

tkw 3
'kok kabur sih kan dah enak kerja ma orang arab, katanya orang arab itu banyak yg baek lo'
'gak tahan mba kerjanya 24 jam, mana rumahnya gedeeeeeeeeeee banget ya wess kaburlah aku'

****

ketika mo cek in ke conter kuwait airways lagi tapi kali ini dari kuwait ke jkt terlihat salah satu wanita abis lari tergopoh2 ngomong gak nyambung ma petugasnya. Petugasnya pake basa inggris sedangkan wanita itu pake basa arab. Karna wanita itu dari indonesia akhirnya kami yg berada di tengah jadi translator dadakan. ternyata surat ke imigrasiannya masih lom lengkap. Dia minjam telpon sama kami akhirnya ngomong ma majikannya. Menurut isyu yg tidak terlalu dapat di percaya, tidak sedikit tki yg sengaja di pulangkan mendadak demi mendapatkan tiket yg lebih murah.

***

ketika sampai di bandara jakarta terminal ke datangan luar negeri, tlah tampak slogan yg begitu besarnya 'SELAMAT DATANG PAHLAWAN DEVISA'. Tempat2 penukaran uang dinar riyal, dan sejenisnya tlah tersedia. 'siapa yg belum tukar uang, ayoo ayoo di tukar, harga baguss' begitu rayu beberapa sales lady. dan dengan lugunya salah satu di antara tkw yg baru pulang bilang 'sudah' gilaa..gak takottt apa di incer preman. Lagian kalo bawa uang yg mayan banyak mending di kirim via western union ato money gram begitu looo mbaa..kan entar diambilnya bisa bareng keluarga biar lebih aman.

karna udah malam dan kami melanjutkan penerbangan besok siang akhirnya kami mencari2 hotel murah meriah yg masih deket2 bandara. Salah satu rombongan yg ikut mencari hotel bersama kami di halangi beberapa petugas, pakk kalo mo cari penginapan di sana pak..gratiss sambil memberi arah ke salah satu ruangan yg masih cukup jauh. Dan mereka manut aja. Dalam hatiku orang pengen nyari penginapan yg lebih bagus kok di halangin seh, duwit2 sendiri juga uhh..

6 comments:

windede said...

tulisan yang menarik. bisa dikumpulin dikit-dikit nanti jadi buku.

angin-berbisik said...

setuju ama windede, bagus mbak dijadikan buku...kisah perjalanan selama di kuwait...
wah saya turut prihatin ama nasib tkw kita di sana yg disiksa, diperkosa, dll...:(

raida said...

wadowww...terima kasih banget buat Pak Win dan Mba Tya saya jadi sangat terharu sekali huks..hukss mo nangis ikie..,kata2 kalian sungguh membuatku keleyeng2, saya masih perlu belajar banyak lagi tuk itu hehhhe....tapi keknya masih sangat jaohh kedubrakkkzz...jadi berhayal dah...

az&fa said...

wah ternyata udah ganti Ijoooo...royo-royo...
Ini cerita mudik yang dulu khan? apa skr lagi mudik?

(ini yang tanya bukan TKW, tapi TKL -tenaga kerja Lanang - hehehe)
kok gak pake jilbab???

raida said...

mungkin bentar lagi ganti jadi warna pelangi bang hahahhaa.., abis gak bisa bikin kaya punyanya bang azis cuba utak atik yg dah ada ajah. Ini cerita sebagian salah satu waktu mudik kemaren bang di penggal2 tapinya, sekarang udah kembali lagi ke kwt.

kok gak pake jilbab? ngumpet ke dapur ah ada pak ustatz..:D

didats said...

huehehehe...

sedih emang liatnye...
di rumah ada tkw baru. yang kabur karna mo dijodohin.

dan guess what?
dia nyesel ke kuwait...

kapan ya pemerintah indonesia memperhatikan mereka...