Jul 5, 2007

Bakalah Istimewa

raida; mas beras abis, entar beli di mana yakk..di bakalah deket tempatnya yudi ato ke supermarket sekalian?
mas kukuh; mang di bakalah bawah gak ada?


raida; kayanya sih gak ada tuh, perasaan dulu kuperhatikan gak ada deh (sambil mengingat2 kembali bakalah deket sini jual beras apa aja yahh, sebenarnya banyk sih jenisnya tapi biasanya mas kukuh ngambil beras jenis koko)
mas kukuh; aduh mas males banget ne..cuba mas telpon

ngambil hape, dan kringggggggggg..halo..

berselang kurang lebih 5 menitan beraspun dah sampai di rumah dengan selamat.

mas kukuh; huuuu..boong kamu..

****

Bakalah sama dengan sebutannya warung tuk indonesia, tapi bisa di bilang warung yg lebih lengkap kalo di banding warung2 biasa di tempat kita karna menyediakan sayur, lauk prozen, buah2, susu, jus segar, rokok dan kebutuhan sembako lainnya, bahkan kartu telponpun juga ada. panjang dan lebar bangunannya kurang lebih 10x4m2 (mungkin)

Apa kehebatannya? gak hebat2 banget juga sih sebenarnya hanya saja mereka punya kartu nama yg disebarluaskan di daerah tetangga dan menyediakan pengantaran pesanan barang secara gratis, tapi kalo anda ngasih uang lebih buat pengirimnya kemungkinan besar gak di tolak kok. Semisal mo beli rokok sebungkuspun biasanya penjaga warung yg baek2 hati itu akan mengantarkannya, tapi kalo beli jus seharga 250filis ngasih buat pengantarnya berapa yakkk...

buat aku sendiri sebenarnya lebih suka ngambil barang langsung ke tempatnya kecuali beli gas ato air minum, selain bisa memilih, rasanya kasian aja tu orang bolak balik barangnya gak seberapa, lagian kalo belanja banyak mending ke supermarket sekalian. terus kalo mo ngasih uang lebih berapa pantasnya bisa jadi ngasihnya saingan ma harga barangnya, kalo gak di kasih gimana cuba kalo dia berharap kan mesa'e begitu loo.

Harga barang di bakalah biasanya gak terlallu jauh berbeda ma harga di supermarket, bahkan tadi pas beli beras aja kata mas kukuh harganya lebih murah, sampai kepikiran jangan-jangan mo expired neh, ternyata engga kok, masih baru juga. tapi kemaren sempat kapok juga beli mie instan walo expired nya masih dua bulanan lagi tapi rasanya udah beda mungkin kelamaan di umpat di dalam kali yah, ato letaknya dekat dengan pancaran sinar matahari ato gak taulah aku.

Bakalah kebanyakan dibangunnya agak jauh dari jalan raya dan lebih dekat dengan pemukiman penduduk, jadi jalannya lebih sempit gitu, kan di sini parkiran mang susah jadi di sisi2 jalan itupun masih di parkirin sederetan mobil. Nah, ada beberapa kebiasaan orang arab kalo mo belanja di bakalah gak mau sampai turun dari mobilnya, pake klakson tuttttttttttt...tuttt....tuttt..kenceng gt tuh sebagai tanda manggil pelayannya, ulah mereka itu kadang sering mengakibatkan kemacetan yg cukup panjang, dan mereka tidak mempedulikannya, kita yg dibelakang kudu nunggu sampai tu pelayan nyediaain pesanannya. dan kadang yg sering bikin orang kesel apa cuba yg mereka beli sampai bikin macet jalan? 'sekaleng pepsi'

3 comments:

angin-berbisik said...

wah info tentang bakalahnya bagus lho...ternyata kualitas pelayanannya patut diacungi jempol...kecuali kebiasaan orang arabnya yg 'kemaki' ga mau turun dr mobil, emangnya itu Mc. Donalds Drive thru apa...hehehe

mashuri said...

bakalah-kalah aja gin....

Bakhrian syah said...

waduh...
sepertinya sekarang sudah membuktikan pepatah.. lain ladang lain belalang.. lain lubuk lain ikannya...
dan itu memang tidak mudah...