Jul 12, 2007

Mendadak translator

Manajer bagian montase (percetakan) tiba2 mendekatiku, tidak seperti biasanya say hi, canda dikit terus ngeloyor, kali ini dia bener2 ambil kursi terus duduk di deketku yg sedang sibuk bekerja *mang pak kusir aja yg sibuk :P*

watheq (nama bpk itu); 'hemmm..tulisan orang indonesia alphabet bukan?'(dia terlihat seperti setengah ragu dan setengah gak enak menanyaiku)
raida; 'alphabet, mang kenapa sir?' (balik nanya neh aku)

watheq; 'seperti tulisan english kan?' (tanyanya lagi)
raida; 'iya sir'

watheq; 'hemm...can you..hemm..bisa gak sih kamu bantuin kami, translitin ke bahasa indonesia?'
raida; 'hahh..tentang apa sir?'

watheq; 'gak banyak kok, cuman tentang perlistrikan kami ingin segera menerbitkannya secepat mungkin'
raida; 'aduh sir, bukannya aku gak mau bantuin aku takut aku bikin kesalahan apalagi itu buat diterbitin' (ohhhh..tidakkkkk..) trus aku sautin lagi 'kenapa gak minta ke embasy indonesia sir?'

watheq; 'org kami tlah kesana, tetapi mereka terlalu banyak kerjaan, ada yg bilang besok ada yg bilang malam..selesainya..dan terakhir mereka bilang minggu depan, dan akhirnya kami cancel'

mr islam datang dan menyemangatiku, dan jg menyarankan mungkin suamiku bisa jg bantuin ato jg ada temenku yg lain. Sungguh aku sangat ragu, karna dulu jg di suruh nerjemahin sampai belepotan. Kami ngerti maksud dari bahasa yg ingin diterjemahin tapi menuliskannya kembali ke bahasa indonesia yg baik dan bener jujur kami sangat kesulitan, apalagi ini untuk di terbitin akan di baca seluruh rakyat indonesia yg ada di kuwait, ada basa inggrisnya jg jd kalo terjemahan kami salah, kan malu jg walo gak ada jg yg tau kalo gak di kasih tau :D

Aku berusaha menolaknya kembali secara halus dengan alasan kurang begitu bisa mentraslitin ke bahasa halus/resminya indonesia, tapi mereka sungguh meminta bantuanku, ketika bicarakan tentang embasy indonesia ku tahu bapak itu sangat amat kecewa tapi berusaha jg tuk memaklumi kalo mang embasy kita sungguh amat terlalu banyak pekerjaan n superrrrrr sibuk.

akhirnya akupun nyerah dan dengan terpaksa sekali harus merepotkan suamiku tercinta sekali lagi. aku di kasih bahannya. sontak aku kaget, sungguh tidak sampai selembar kertas ukuran biasa di hitung2 tidak kurang dan tidak lebih 29baris, batinku sungguhkan embasy kita bener2 gak bisa bantuin translitin ni bahan? aku yakin org2 embasy memiliki putra putri yg handal dalam urusan penstralitan, masak nranslitin ini aja kudu makan waktu sampai minggu depan? apa mang proyeknya sangat kecil? apa mang gak ada yg bisa translitin ke bahasa indonesia yg baek dan benar seperti saya ini yg hanya belajar bahasa inggris dari teman dan keluarga eh jg tivi dan sekolah jg dink dulu? ato..ada alasan lain kah yg bisa aku denger yg bisa menghibur hatiku karna aku hanya mendengar komentar dari sebelah pihak saja..sungguh aku sangat malu sama staf2 kuwait times lainnya..betapa mereka kecewa terhadap pelayanan embasy kita.., yah bisa jadi ini hanya ulah satu dua orang, tapi ini udah bawa nama embasy indonesia, nama negara saya.. :( dan sampai detik ini saya adalah satu2 nya karyawan tetap tuk kuwait times, kalo yg gak tetap ada tuh..si didats :P, uh kenapa gak minta ma didats aja yakk..

Akupun jg diyakinkan ma bapak itu bahwa gak perlu pake bahasa resmi, ini bukan surat buat pemerintah yg penting orang kalian (indonesia) mengerti apa yg dimaksud dari kata2 ini yg intinya tentang penghematan listrik dan air, dimana sebenarnya selebaran ini tlah terbit sekitar seminggu or 2 minggu yg lalu, hampir semua bahasa tlah terbit dari english, tagaloq, urdu, mariyalam, arab, dan sejenisnya yg total jumlahnya 7 bahasa sisanya aku gak tau bahasa apa itu. Ketika pertama itu terbit akupun heran kok bahasa indonesia gak ada, apa mang orang kita terlalu dikit yah di kuwait, ato mang...ato..ah..gak tau kenapa mereka tidak menerbitkan t uk yg petama kali itu..dan jujur ini seperti di anak tirikan, tetapi ketika mereka berusaha ingin menerbitkankanya..harus ada kejadian seperti sekarang ini..ah..ah..uh..

ketika mereka bilang tentang 'minggu depan' yg selesai itu mereka berusaha halus sama saya berusaha sekali lagi memakluminya, tapi tdk di belakang saya..sungguhhhhhhh 'MEREKA SANGAT AMAT KECEWA' kalopun bisa mereka tidak ingin menerbitkannya dalam bahasa indonesia, tapi apa mau di kata ini tuntutan dari pemerintah kuwait di bidang perlistrikan dan per airan.

beruntungnya tadi malam jg ada bang beni tetangga atas temannya mas kukuh sedang online diapun berperan sangat penting dan turut serta membantu kami, makasih banyak yah bang..Tepat jam 1 dini hari (kan serius traslitinnya sepulang kerja) translator2 dadakan berhasil menyelesaikan pekerjaan yg dadakan ini pula. en...di kirim deh via emai. telpon tu manajer kalo dah di kirim...trus dia bilang 'thank you..veryyyyyy...veryyy much...'

sebenarnya juga ada niatan mo minta pertolongan abang dan mba yg baek hati ini tapi dah tengah malam banget gak enak gangguin karna mintanya cepet dan besok dah mau tayang, aku yakin bgt basanya abang dan mba yg ini jauhhhhhhhhhhhhhhhh...lebih bagus..di samping itu jg ni proyek yg mereka kasihkan gak ada pembicaraan ke soal materi..makanya rada rada pakewoh dan akhirnya aku batalin deh..

kepada teman2 sodara2 ku sesama indonesia yg tinggal di kuwait, kami mohon maaf seandainya nanti ada yg baca tu hasil translitan kata2 kami masih banyak salahnya..sungguh kami bukan ahli di bidang perbahasaan, kami hanya berusaha membantu dengan segala keterbatasan dan kemampuan yg kami miliki dan begitulah hasilnya, jangan protes yakk..:P

5 comments:

az&fa said...

lho-lho... namanku kok dibawa2...

wah bentar lagi ada dibus-bus dan mesjid-mesjid tuh pamletnya...;)
awas yah kalo gak bisa dipahami... malu-maluin Tkw dong ;)

angin-berbisik said...

wah keterlaluan juga tuh embassy indonesia di sana,...:)

Bakhrian syah said...

Wah keren tuh... yang penting kepuasan bathin... soal materi itu sih menyusul... betul ga?
Tapi meski pun kecil... itu sumbangsih dari acil gasan bangsa Indo... pengganti tugas dari embassy....

mashuri said...

saya ikut bangga, ada orang Banjar yang ikut bantu 'PLN'-nya Kuwait...

raida said...

azfa;
kan udah dibilangin gak boleh protess..huwaaaaa...piye toh :(

kalo gak paham dgn tulisan basa indonesiya nya harap baca basa inggrisnya aja yah..ya..ato basa arabnya sekalian deh :D

mba tya;
kata salah seorang indonesia, mang kuwaiti (org kuwait) doank yg bisa nunda pekerjaan.., apalagi kalo ngurus macem2 di goverment nya jg mayan diperibet tuh..nah indonesiya jg bisa kok wakakkaka..

bakhrian syah;
bathinku rasanya lom puas jg:( cuman sedikit lega aja biar tu pamplet kalo tayang n kalo org indo nyari kan ada basanya, aku yakin walo sepintar2 nya org kita berbahasa asing, kalo liat basa2 lain di terbitin pasti nyari basa sendiri.

mashuri;
moga2 aja abis ni PLN nya kuwait manggil kami buat maem2 yakk..hahahha..