Jul 15, 2007

Satu jam di balik jendela

Seandainya saja manusia masih bisa memilih, tentu mereka akan memilih hidup dalam serba kecukupan, pekerjaan yg layak dan memiliki keluarga harmonis serta bahagia. tinggal di rumah yg bersih (sekalian perabotannya lengkap yak) ketika hujan rumah gak kebanjiran, dan tak pernah merasakan kelaparan. Namun apa daya (ato manusianya yg terlalu pasrah) kadang nasib berkata lain dengan segala impian, harus menjalaninya tidak sesuai dengan harapan, bahkan pekerjaannya pun kadang dianggap rendahan walo sebenarnya mereka jauhhhhhhh lebih mulia ketimbang manusia2 yg duduk di kursi terhormat tapi kerjaannya cuman nguras hasil keringat rakyat (beratt menn), berpesiar pakai uang rakyat dengan alasan kunjungan kerja (halah bilang aja ngiri). memanfaatkan segala kelemahan orang lain, ato orang2 yg lebih suka menengedahkan tangannya tanpa harus mau bekerja.

Katanya nyari kerja itu sulit, yg haram aja susah apa lagi yg halal, Sapa bilang cuba? hayoww angkat tangan yg ngerasa, gak ada yahh..:D

Bukannkah dunia ini luas, kalo gak percaya liat aja peta ato pergi ke angkasa, berjuta2 macam pekerjaan dapat kita lakoni, begitu banyak tempat yg bisa kita diami asal kita mau berusaha apa lagi mau memulainya dari bawah. Bukankah untuk menuju ke puncak gunung kita kudu mendaki dulu dari bawah, kecuali kita dah kaya duluan trus beli or nyewa helikopter jadi dah tu ke puncak gunung tanpa kudu susah2 mendakinya. Tapi beda dunk kalo kita yg pernah ngerasain mendaki ama yg langsung pake heli, dan rasanya jg tentu pasti beda, kalo yg suka jalan kilat ke puncak tentu kalo jatuh bakal terasa banget sakitnya bisa jadi langsung teparrr, beda pula ama org yg pernah mendakinya, jatohhh...dah biasa itu mah..

Dan ada juga yg udah mulai bawah tapi merasa kagak bisa naek2 makadehpun segala upaya dilakukan walo harus bertentangan dengan agama, apa itu ah..pikir sendiri saja lah.

Dulu, Bapakku pernah berkata 'jangan pernah ngambil apa lagi makan sesuatu yg bukan hak kamu, walo itu seratus perak, kalo itu jadi daging maka daging itu akan mudah terluka, kalo tu sampai ke otak, otaknya akan mudah tumpul, kalo sampai ke hati, hatinya jd jelek, kalo sampai ke barang barah itu akan mudah rusak dan juga hilang', kalo itu bukan punya kamu sekeras apapun kamu menahannya akan kembali ke orangnya, tapi kalo dah jadi hak kamu, rezeki bisa datang dari mana aja, bapakku sambil menunjukkan uang seratus perak yg dia pindah2 kan dari kedua tangannya.

dulu waktu kecil kadang aku nilep uang bapak seh..hahahhaha...huss

semenjak itupun aku jadi perpikir, seandainya uang seratus perak namun aku hasilnya dari sesuatu yg baik tentu jg hasilnya jauhhh lebih nikmat, 'seandainya uang itu jadi kulit, mungkin kulitku tambah bagus (ciyehhh), seandainya jadi otak bisa jadi otakku tambah cerdas (aminnn), seandainya jadi kaki mungkin kaki ini akan melangkah sesuatu yg jauh lebih baek lagi' ini baru bicara tentang sesuatu yg di timbulkan di dunia, kalo tentang yg di akherat tanyakan ma pak Ustaz en bu Ustaz aja yakkk..

Tapi lagi, akukan jg manusia biasa..helaf2 tentu masih ada :D

Suatu ketika aku pernah merenung, cubaaa yahh..semua orang di dunia ini hidup dalam kemewahan, tidak ada kata status sosial kelas menengah ke atas apa lagi kebawah, semuanya samaaa gitu, trus sapa dunk yg bangun rumah, sapa dunk yg ngangkut2 sampah, sapa dunk yg mau jadi pelayan..sapa dunk..hayooww sapa cuba yg mau kalo semuanya pada kaya semua, uang banyak di tangan namun gak bisa di apa2 in repot jg, ternyata...mang semua itu harus ada, tinggal kita aja mengusahakannya mau milih peran apa.

****

Sebenarnya tidak ada yg begitu menarik banget dari poto2 yg aku jepret dari balik jendela ini, cuman saja sungguh salut ma bapak2 di poto2 ini. Bayangin di musim panas dimana suhu mencapai kurang lebih 50 derajat C mereka bekerja, waktu menunjukkan jam 11.30an am.

Bapak penyusun semen
Dengan sangat seksama dia menyusun semen2 di depan bakalah yg baru pindahan ini. sesekali dia masuk kedalam sambil menyeka keringat, apa yg dia lakukan di dalam tentu aja aku gak tau :P

Si penggali lobang
Aku di kasih 100kd aja lom tentu mau ngelakuin ini semua kecuali terpaksa, bukan apa2 dari rumah nuju transport aja bahkan dah mo sore aku kelepek2 apa lagi kudu gali lobang sedalam gini. Bapak ini juga beberapa kali terlihat bolak balik ke bawah pohon, minum aer, beristirahat, kemudian melanjutkan pekerjaannya lagi, mungkin ada sekitar 45menitan. Aku yakin di bawah pohon itupun pasti sangat panasnya, apa lagi saat bekerja. dia menggunakan topi dan kaca mata. ketika beristirahat aku liat dia mengelus2 perutnya seraya mengerenyitkan matanya seperti menahan sakit, kenapa pakk? laper yakk :(

Pengangkut sampah
selain panas, tentu bapak2 ini harus berjuang melawan kuman2 yg mungkin saja membahayakan tubuhnya.

Pengumpul kardus
Dia berkeliling dari satu bak sampah ke bak sampah lainnya, mengumpulkan segala barang berbentuk kardus, kemudian menyusun2 nya secara rapi supaya mudah terangkut.

Pencuci mobil keliling
sepengetahuanku, tarif mereka sekitar 500filis-1kd sekali cuci. tapi ada juga yg sistem langganan. kaya yg di poto ini kayanya sih dah langganan. Dulu mas kukuh juga langganan satu bulannya 5kd, mayan kan buat mereka, dan tentu mayan juga buat yg malas nyuci. Tapi agak yg kurang sreg nya, mereka make aer satu ember buat di pake ke beberapa mobil. namun anehnya mobil2 yg di bersihkan pake aer bekas itu masih tetap keliatan bersih kok hasilnya. mau nyoba? biasanya di tempat parkiran2 mall jg banyak. eh ini jepretnya waktu pagi lo :D

6 comments:

mashuri said...

dari mana aza mereka berasal? apa ada juga Indonesian?

melihat pemandangan sekeliling kita, indirectly mengajak kita untuk bersikap qana'ah..

ikam pernah kalu umpat pengajian Tuan Guru KH. Zaini Ghani (alm)?

haris said...

salam kenal, mbak. fotonya bagus. maen ke blog saya juga ya?

az&fa said...

enggakh pegel sejam dijendela...??
ngintip yah??? hehehe :)

raida said...

mashuri;
kebanyakan dari mereka bersal dari bangladesh, india, mesir. sampai saat ini aku lom nemuin yg dari indonesia.

pertanyaan yg ke dua; honesty kada suah :D, pengunjungnya buaaanyakkk banar, lom lagi biasanya emakku mun kasana pasti bamalam.

haris;
selamat datang, lam kenal jugaaa..ini sedang meluncur ke kempat.

az&fa;
enggak tuh bang, kan sambil jeprat jepret kagak berasa bisa aja tu lebih sejam hahahha..
tau deh ini namanya ngintip apa bukan tuh :D

Bakhrian syah said...

Mereka sih selain untuk cari duit kan udah biasa dengan cuaca segitu... lha kalau kita yang baru berada di sana... berasa di dekat perapian kali...

angin-berbisik said...

poto nya bagus deh mbak, kaya reportase :) btw, hebat juga yah, nyuci beberapa mobil hanya dengan 1 ember...:)