Jul 8, 2007

perjalanan ini...

Di sebuah bandara
Gara-gara takut macet di jalan, pagi pagi dah berangkat dari rumah menuju bandara tepatnya mo terbang naek pesawat, horeee..penerbangan perdana neh. Ah ternyata counternya lom buka. 'mas..mas ini bukanya jam berapa aan yah?' tanyaku pada salah seoarang petugas di counter yg aku maksud. 'sekitar dua jam an lagi mba' sautnya ramah. 'makasih mas' balasku. Masih lama neh, kursi tempat tunggu dah nyaris gak ada cuman di coofe shop doank, ntar kalo mahal gimana bisa2 uang di kantongku gak cukup. lagian aku jg dah bawa bekal ngapain cuba nongkrong di copee shop segala.

Rupanya petugas yg aku tanyain tadi memperhatikanku, 'tunggu di sini aja mba, masih banyak tempat yg kosong' dia mempersilakan aku duduk di tempat penjagaan counter kemudia berlalu entah kemana. baik banget juga ni petugas, setelah mengucapkan terima kasih dan tersenyum se indah2 indahnya akupun duduk di tempat itu.

'kalo mau cepet pindah pesawat aja dek, di tempat kami masih ada yg kosong' kata petugas laen di sebelahku penjaga tempat cek in juga.
'gak mba makasih, entar nyampe sana kepagian lagi malah kelamaan di sana'.
'ya udah gak apa2'.

Seorang porter yg biasa angkat-angkat barang menghampiri si emba yg nanya padaku tadi
'cewek..satu, ke jakarta' suaranya agak pelan namun begitu jelas di telingaku. Tidak sampai 3 menit si mba di sampingku itu menyerahkan tiket pada porter itu, barulah aku paham kalo mereka sedang mengadakan bisnis percaloan..calo yg bekerja sama dengan petugas resminya. Betapa memprihatin kan... berapa persen yaa yg mereka bagi bagikan untuk itu..ah..itu bukan urusanku.

counter tlah buka, beberapa saat sebelum terbang seoarang bapak menanyaiku
'kamu beli tiket berapa?'
'400rb pak'
'murah yah, kapan..?' tanyanya lagi
'satu bulan yg lalu'
'wah pantesan, bapak baru beli di bandara ini tadi'
'berapa pak?' tanyaku antusias.
'700rebo'
gilaaaaaaaaaaa..calo untungnya banyak bangettt..pantesan bisbis percaloan sangat amat menggiurkan.

pesawat yg kami tumpangi pun terpaksa mundur 10 menit karna menunggu seorang wanita yg terlambat datang.

****

Di Pelabuhan trisakti
ini jg kali pertama neak kapal egon dari banjarmasin tujuan surabaya, ikut ortu temen baek ku yang mau ke lamongan dan sidoarjo ada acara sekalian jengok anaknya heni yg tengah kuliah di jogja. Karna pengen jalan2 dan ngerasain pulau jawa juga tuk ketemu heni. Dengan uang pas2 an akhirnya aku nekad juga. Padahal tu uang di itung2 cuman buat transportasi aja dan sedikit tuk jajan, maklum lom kerja.

Beli tiket saat itu juga, beruntungnya gak ada calo jd bisa dapat harga seadanya, kapal dah nyampei, tiba saatnya tuk kami masuk. karna kami datangnya awal maka dengan leluasa mencari kursi. Ada beberapa jenis penumpang yaitu prasmanan, punya tempat duduk, dan sisanya yg ada kamar (mungkin ini tipe vip). di tiket kami tertera yg punya kursi tapi gak bernomer. Enak bisa duduk deket jendela jadi bisa liat pemandangan luar.

15 menit kemudian serombongan orang tak di kenal menghampiri kami, seorang bapak2 gede menanyai kami 'KALIAN ROMBONGAN WALI SONGO?' ni nanya apa marah2 pikirku, aku gak begtu ngerti maksudnya yg pasti itu bukan titel buat kami, jelas aja kami bukan rombongan para wali, kami hanya manusia biasa pak. sekali lagi bapak itu menanyakan kepada kami dengan pertanyaan sama dan kami jawab tidak. Mereka langsung mengusir kami dan menyuruh nyari tempat lain.

derrr...rasanya ingin ku sumpal mulut orang itu, ku buang mereka ke laut biar di makan ikan hiu ato ayoo kita satu lawan satu..jangan bisa ngusir doank..jelas2 kalian datang terlambat karna merasa rombongan perjalanan jiarah trus dengan seenaknya ngusir kami yg datang dari awal, toh tidak ada tanda di sini ini udah di booking rombongan, kalopun iya kenapa satu dari kalian ato petugas kapal ini dari awal gak langsung ngasih pagar pembatas ato apa kek..jadi dari awal jg kami bisa tau..dan gak akan menduduki kursi ini. kemana para penjaga? mana perhatian mereka terhadap kasus ini? ah..gila..

Aku perpikir sejenak, ini adalah perjalanan jauh pertamaku kalo aku bikin huru hara bisa2 aku berurusan ma mereka trus gak jadi berangkat, lagian aku yakin rombongankupun pasti gak akan memperbolehkan aku berbuat yg ngga2, ibu temenku langsung mengajakku mencari tempat lain, sambil menghela napas akhirnya aku manut saja.

kursi tlah penuh semua, bahkan orang2 yg berdatangan yg tertera mereka seharusnya duduk di kursi juga harus berselemperan di ruas2 jalan begitu juga kami persis seperti gelandangan. Ruangan Kapal itu sungguh amat sangat penuh dan sangat susah mencari space yg kosong. Hatiku bertanya apa kapal ini gak punya batas penumpang yakk tapi saat itu berita tenggelamnya kapal sangat jarang aku denger, ato aku yg jarang baca koran. seorang bapak kemudian memberi aku kursi dan mengasuh anak mereka, ah rasanya tidak adil kalo cuman aku yg duduk enak sedangkan rombonganku selemperan semua, akhirnya aku putuskan tuk berselemperan juga, dan menolak halus tawaran bapak itu.

***

Ketika pesawat berjatuhan di tahun 2006-2007 dan disaat bersamaan pula kapal2 bertenggelaman itu tak membuat kaget diriku (ciyehh..dirikuw boww) orang2 di sana terlalu sibuk mengurusi bangaimana menarik untung sebesar2 nya tanpa mempedulikan kualitas dan pelayanannya. Di bulan ini juga di berlakukan larangan pesawat kita tuk terbang ke eropa 'AKU SANGAT SETUJU SEKALI' bisanya cuman koar2 doank..(kek yg nulis jg) pake protes segala katanya merusak citra indonesia, buktikan dunk kalo mang pantas di akui bangsa luar..dan pesawat kita layak terbang ke luar..entar kalo ada ape2 ama pesawat kita ketika terbang ke luar apa gak tambah malu tuh..'kami perlu bukti bukan janji' (ah sok politis).
trus juga yee, itu kalo memperbaiki pesawat ma pelayanannya jangan cuman tuk penduduk luar dunk..sampai anak sendiri kagak diperhatiin lagi, apa2 yg lebih bagus cuman tuk orang luar tapi yg sisa2 yg jelek2 di khususkan tuk penduduk lokal piye toh..

di awal tahun ini kami pulang ke indonesia menumpangi beberapa pesawat dimana berita terntang 'terjun bebasnya' pesawat indonesia begitu gencarnya, sungguhhhhhhhhhh.. naek pesawat bukan hal yang membanggakan dan menyenangkan lagi..

4 comments:

mashuri said...

Kalo gak karena lambatnya, aku paling suka naek kapal laut lho.....*semut juga pengen*

Saat kuliah dulu....unda jua langganan Trisakti...he...he...

Bakhrian syah said...

Calo? itu sih biasa di tempat kita... udah resisten kayaknya... tapi tanpa calo lebih enak lagi... ga perlu keluar duit ekstra...

Diusir dari tempat duduk??? Aduh... kasian amat.... sabar ya mba... tapi itu udah lama kan??? udah ga berasa lagi kan??? hehehhe

raida said...

mashuri;
toel, kalo gak terburu2 nyampe mending pake kapal aja lebih menikmati perjalanan, cuman kalo mengingat kapasitas yg mereka angkut sebanyak2 gitu bujubuneng..ampun dah..seperti menitip nyawa ma mereka. tapi setelah harga tiket pesawat yg mulai murah katanya sih dah gak sebanyak dulu lagi.

bakhrian syah;
calo mah keknya bukan biasa lagi tapi dah jadi budaya hahahha..

pas di usir dr tempat duduk sungguh dah jengkel sekali saya mungkin kejadiannya di taon 2000an, tp sama muka orang yg ngusir saya itu aja masih ingat kok :P eh gak dink kata2 nya masih terngiang2 aja kok..

raida said...

owiyah, naek kapal itu enaknya juga ada hiburan dangdutannya haaaaaaaahaaa..