Aug 1, 2007

Perpisahan

Seperti takdir sebuah pertemuan, maka perpisahanpun menjadi keharusan. Kalo udah ketemu dengan siapapun apapun bentuknya, maka siap gak siap suatu hari cepat ato lambat kitapun akan perpisah hanya saja caranya beda-beda. Ada yg berpisah untuk ketemu lg, ada pula yg babay selamanya. Mengutip lagunya Megi z (kalo kagak salah) katanya sih 'bukan perpisahan yg kutangisi tapi pertemuan yg ku sesali' suwitt..suwitt..ketauan dah saya demen lagu dandutt..

*****

Di kantorku tidak mengenal kata kontrak kerja, tidak heran hampir tiap bulan, maksimal 3 bulan sekali ada aja orang baru, lama yg keluar masuk dengan berbagai alasan dan problema. Ada yg menyebutkan itu lah salah satu kelemahan kantorku, tidak mengikat seseorang secara hukum di atas kertas, tapi bagiku itu adalah sebuah kelebihan, di mana karyawan tidak bekerja di bawah tekanan kontrak, mo baik or ngga dalam bekerja tinggal bawaan dari individu masing-masing.

Dari sekian perusahaan (swasta) di kuwait yg pernah ku temui dan ku dengar minimal org akan mengadakan perjanjian kontrak kerja, parahnya lagi kertas kontrak di tulis dalam basa arab, mau gak mau karna kita butuh yaa kudu kita tanda tangani. Yg lebih nelongso lagi perusahaan menahan pasport karyawannya, ini biasa yg sering di alami para TKW.

ok back to kantor. seringnya melihat karyawan yg keluar masuk maka hal tersebut seperti menjadi menu kebiasaan. Ada yg udah deket terus mereka pergi, ada yg bilang jauh-jauh ari, namun ada jg yg sudenly. Ada yg pergi secara baik2 dan ada pula yg pergi dengan membawa kartu merah.

Alasan pergi macem-macem bunyinya, ada yg lanjutin study, mau kawin trus ikut suami, dapat gawean baru, yg parah tentu pergi karna PHK. Tapi sampai detik ini belum ada kasus PHK di tempat kerja aku. Dulu ada sih org mau resign tapi karna resign nya tidak memenuhi tata krama sopan santun dan aturan yg berlaku maka tu orang sebelum pergi dah di depak duluan.

Hari ini Velina, reporter KT merangkap editor tuk Friday times resign, Menurut info dia mau balik ke negara asalnya Belgia, alasan yg sebenarnya aku kurang tau. kata teman2 memang dia pergi mendadak sekali. Aku tidak begitu deket baget ma dia tapi secara personal dia memiliki kepribadian yg cukup baek, manis, ramah, setia, gemar menabung dan dapat di percaya..tepukk..pramuka..plok..plok..plok..nahhh loo..

Teman lain lagi mulai memberikan kepada kami sebuah amplop gede buat di isi pesan dan kesan plus nama kami, aku mah ngisinya nyontek yg ada2 aja tapi di potong2 getoo. dan beberapa temen yg lain lagi membawa 3 kotak kue, dari big bos bawa satu bingkisan kecil.

Tibalah saatnya upacara pe resignan. Velina di panggil, kami jg di suruh ngumpul di meja yg sering di pakai buat rapat. Ketika dia liat itu semua spontan dia menghujankan air matanya, dramatiss sekali. Tak satupun dari kami yg ikutan nangis, tapi bisa di tebak dari mata temen2 keknya sih ikutan berduka. Setelah ucapan sambutan dari pembawa acara (big bos), potong kue trus..dianya nangis lagiiii..Terus kami poto2 an, n maem kue deh. Berkali-kali dia ngucapin terima kasih dan tanda keharuannya. Tu amplop gede dia peluk, pas dia buka bingkisan sebelumnya big bos bilang itu semua dari semua staf (padahal itu pribadi punyanya big bos yg satunya barusan ku liat jg bawa), velina mengucapkan terima kasih yg tak terhingga, mungkin kalo di translitin ke basa indonesianya 'terimakasih yg sedalam-dalamnya dan sebesar2nya' begitu.

Udah maem kue, dia ngucapin perpisahan lagi atu2, aku jg kebagian pelukan ihikssss...erattt banget, jd berasa terharu. 'we'll miss u, we wish all the best for you'

Suatu hari, ketika aku melangkahkah kakiku tuk pergi meniggalkan KT, sama ketika aku datang baik2 ku harap pergipun dengan tersenyum, tak ada air mata (tak perlu kue dan hadiah istimewa tapi kalo maksa jg boleh deh). Aku ingin org yg aku tinggalkan bisa melihatku bahagia dan yg ku tinggalkanpun turut berbahagia.

11 comments:

mashuri said...

perpisahan itu bikin haru, itu yang bikin nangis-nangisan...kalo diketawain khan malah lucu...he..he...

Bakhrian syah said...

Ga senang dipeluk ama dia ya? Kayaknya terlalu erat ya? tapi jamin... kalo dipeluk ama suami.. minta nambah tuh... hehehehe

raida said...

mashuri;
pa lagi kalo liat cowok gitu nangiss wuihh..lucuu sekali perasaan

bahkriansyah;
kalo liat sapa yg meluknya itu pasti pengen jg deh..

kalo ma suami mah tiap ari dunk..:P

achmadbiz said...

hohoho ternyata ngeblog di sini toh :), btw itu bukan lagu dangdut lagih Da, itu lagunya Tommy J Pisa hahaha, ketauan dah kalo aku suka lagunya Tommy J Pisa :D.

angin-berbisik said...

dimana ada pertemuan pokoknya ada perpisahan hehehe....

raida said...

biz;
woi..pa kbr, itu poto terbaru yakk..lebih montok sekarang yakk wakakkwaa..situ penggemar tomy jepisa yah, sama dunk kek bpk ku :P

mba tya;
jgn sedih dunk mba, aku kan jd ikutan sedih :(

Resta said...

siap bertemu berari siap berpisah ;)

DooHaN said...

dan memang...
segala yang ada di bumi sudah ditakdirkan untuk berpisah. gak ada kebersaan yang abadi.
salam kenal.

raida said...

resta;
eh ada de res, met datang n met berpisah yak :(

doohan;
ho oh kek ngeblog ini jg suatu saat kitapun meninggalkanya hehhehe..

lam kenall balik..:)

windede said...

dari foto-fotonya aja kelihatan suasana kantor yang friendly.

raida said...

pak win;
kuwait times selalu ngingetin ulun wan suasana di radarbanjarmasin, temasuk GM nya...kalo boleh jujur bosnya jua mirip pian tinggi ganal besarrrr..n kegemarannya nulis esay..:D