Aug 20, 2007

Tempat tinggal impian

pernah kepikiran enak kali yah kalo tinggal itu di suatu negara yg damai tentram, dengan sistem pemerintah yg baik, melindungi para warganya, mempunyai pekerjaan yg layak, bahan pangan dan tetek bengeknya murah. Tetangga yg rukun, teman2 yg bersahabat, masyarakat yg ramah, tindak keriminalnya minimmm kalo perlu gak ada sekalian, trus..trus..rumahnya damai banget ada pepohonan ijo rindang, halamannya luas di hiasi taman bunga, akses kemana2 mudah..dan banyak lagi deh pokoknya yg indah2 lom lagi di dukung cuacanya yg sangat enak, kalo bisa cuacanya kek di daerah garut gitu keknya enak deh..adem2 am bisa hanimunnn trus..uhuyy..

tapi kenyataannya, kami tinggal di apartemen yg gak ada halaman pribadi nya, boro2 kebon liat hehijo an (yg bener2 ijo gak di selimuti debu) aja amat sangat jarang, ada sih tu puun2 tapi empunnya orang. trus negrinya bergurun dan berpasir (yaelah kalo di gurun pasti berpasir) kalo musim dingin kedinginan, kalo musim panas..kegosongan. ama tetangga kadang seperti bener2 ma orang, gak ada ikatan rasa kekeluargaan sama sekali, lom lagi sistem pemerintahan sini bener2 meanak tirikan penduduk asia, ho oh kalo ku tulis penduduk asing, jelas enggak lah, mereka ma wong merah2 gitu (baca eropa) teramat hormatnya.

impian memang kadang gak selalu harus jadi kenyataan, di pikir2 di tempat bagaimanasih yg bener2 indah. Jepang? ampir saban taon juga gempa. Amerika? gila tingkat kriminalnya itu lo ngeriii sayah. liat di tivi aja sih. Belanda? bujubuneng, ampe telanjang aja dah gak ada malunya.. Africa? banyak aids nya, trus mana lagi, Iraq? buset mo bunuh diri? aduh..kalo di pikir2 gak ada deh negara yg bener2 aman damai sejahtera semua pasti ada sisi indah dan ngerinya (n kebetulan negara yg tersebut di atas nampak sisi hitamnya aja :D), termasuk negara kita sendiri. Jadi dimana letak indahnya?

Jadi ingat sebuah kata pujangga (asli ini bukan kata saya) katanya kalo orang yg lagi patah hati kalo di masukin ke gudang gandum dia akan kelaparan, trus kalo orang yg gi jatuh cinta kalo di ceburin ke laut di bakal bawa pelampung eh salah ikan maksudnya, sukur2 putri duyung hahhahha..lha apa hubungannya?

tempat indah ato gak indah bukan tergantung dari sikap mereka yg nerima kita, atopun tempatnya yg begitu mempesona dimata kita, tapiiiiii..ini menurutku be getoo..tempat akan terasa lebih indah jika kita menerima mereka dan tempat yg kita diamin sekarang apa adanya dengan segala kekurangan dan kelebihannya..jadi nikmatin sajah.

orang yg terbiasa hidup jauh dari ke indahan, tentu suatu saat ketika dia di sana akan tau betapa nikmatnya karunia yg Tuhan berikan (halah khotbah), gimana kalo orang yg udah terbiasa hidup dengan segala kenyamanan, ketika dia harus tinggal di negeri yg gersang..bisa2 sekaratt.. dah..

Adakalanya kita iri dengan keindahan tempat tinggal orang lain apa lagi kebahagian dan kesuksesannya yg dia punya (kan katanya rumput tetangga mang keliatan lebih ijo), tapi..rasanya aku jauh lebih iri dan malu dengan mereka yg hidup dalam kesusahan dengan segala keterbatasan tapi masih bisa berbahagia dan menikmati hidup dengan mulia..

semoga saja tempat tinggalku sekarang ini bisa membuatku jadi lebih dewasa dan lebih mengerti arti hidup yg sebenarnya. Besok suatu hari, dimanapun, dengan siapapun dan bagaimanapun tempatku nanti..semoga aku selalu bisa mensyukurinya dan menikmatinya...

2 comments:

Bakhrian syah said...

Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri..

Pasti pilih hujan emas di negeri sendiri.. iya kan? hahahaha

raida said...

kalo ingat yg pait2 di indonesia, honesty, aku masih sangat enjoy di sini. cuman kalo kangen keluarga yg rada susah..mo pulang jaohh sekaleee..rumahku kan sekarang di sini :P