Mar 25, 2008

Perjalanan menuju Baitullah (bag 2)



19 Maret 2008
Sore hari sehabis asar, kami terdiri dari Mas kukuh, Mahmud eh.. maksudnya mas Mahmud, Neni, Yahya ma aku nganter keluarga Hendri ma keluarga Afiv ke mirgab. Hari itu hari keberangkatan umroh mereka, mereka salah satu rombongan keloter pertama yg brkt setelah di bukanya (apa yah itu namanya susah banget nerenginnya, itu lo abis orang hajian kan kudu di beres2 in dulu tu tempatnya yg di Saudi, hari itu baru aja di buka kembali begitu loo adik2 ku yg manis sekalian..lha mang punya adik di sini?)

sebenarnya kita gak niat2 banget nganter tercetusnya juga pasa sore itu, niat utama mo ke Mubarakiya, ke terminal nyambi mo liat2 aja hahahha.. kurang kerjaan tapi tak mengapa mubarakiya ma mirgab kan masih satu area, lagian aku juga lebih dari dua taon di kuwait lom pernah nyusuri terminalnya itu, kita juga sekalian mo liat2 bus nya kira2 bentuknya seperti apakah entar? biar punya persiapan mental n entarnya kagak kaget2 lagih. lha kok kaget? Aku gak terlalu mempermasalahkan masalah bus mo bentuknya yg begimana asal bisa pergi pulang dengan selamat dah Alhamdulillah banget, cuman seandainya masih bisa memilih kalo bisa yg ada toiletnya, bayangin perjalanan selama dan sejauh itu kagak ada kamar kecilnya, pipis endi? masa kudu nunggu yg pas lagi mampir2 nya, kan tu jadwal kagak bisa di tentuin. trus temenku pernah cerita saking kebeletnya dia minta ama supirnya buat berhenti tepat di gurun pasir.. trus..yah mau gak mau pipis di gurun itu. Bayangin sodara.. sodara..
Pas nyampei sana aku berusaha 'menyelediki' itu semua liat bagian belakangnya n nanya2 sama emak Nu ma emaik Anita, Alhamdulillah.. ada di pojok belakang, ah leganya semoga entar kita dapat bus yg memang bener2 ada.

Di itung2 bus yg berangkat pada hari itu lumayan banyak, mungkin karna bertepatan hari libur maulid juga. Rombongan berangkat sekitar jam 5 an, tapi sebelum itu kita dah caooo duluan, minggat ke mubarakiya nyari perlengkapan buat umroh.

Nyampe Mubarakiya kita mampir2 ke toko Abaya. setelah tilik sana tilik sini dan terjadi beberapa negosiasi akhirnya ada dua abaya yg berhasil kita bawa pulang di dua toko berbeda. kalo di liat dari jeis kainnya mayan bagus pa lagi bagi diriku yg gak pernah beli baju ginian :D Terima kasih yg tak terhingga buat sodara kita neni yg telah ikut bantuin memilihkan dan menawarkan harganya. Harga baju bisa turun 3-4KD an. berhubung tu bapak2 pake basa arab makanya aku cuman melongok doank.. sambil sekali2 bilang yalah.. baba... turunn lagiii yakk sambil muka sedikit di buat memelas sapa tau suksess.. Setelah bagian emaknya, sekarang giliran bapaknya. Mas kukuh nyari2 baju buat ihrom. Seumur2 aku gak pernah juga liat langsung baju ihrom itu seperti apa cuman liat potonya warnanya putih. Pas udah di tangan ternyata baju ihrom itu persis kek anduk yakk..andukk gedeee dua, satu dililitkan di pinggang satu lagi di bahu. kalo pas kedinginanan keknya bagus tu buat selimut. Abis dapat baju ihrom nyari didasha. Udah dapet tapi kudu di potong bagian tangannnya karna ke panjangan.

Azan berkumandang tandanya magrib. Tempat solatnya termasuk bersih untuk tampet yg terletak di pasar tradisional. Awalnya waktu ke kamar kecilnya aku sempat parnoo.. ngabayangin kamar2 kecil seperti di pantai, taman dan sejenisnya. Sejak sore aku tahan2 tu mo ke kamar kecil.. ah..leganya, ternyata tidak seperti yg aku bayangkan tempatnya masih cukup terawat.

Kita sempat duduk2 santai dolo plus maem sawarma sebelum melanjutkan pencarian. Pencarian terahir yakni penukaran mata uang dinar ke Riyal. Sejak awal kita mang gak terlalu niat tuk bawa uang banyak secukupnya aja, buat makan n sedikit oleh2, toh barang2 di sana juga masih banyak kita temukan di kuwait, lha.. negara masih tetanggaan gene. Lagian kita juga kesana kan tujuan utamanya bukan buat belanja :D entar malah ngebebani diri sendiri bawanya pas pulang, trus kita juga masih bisa ngambil uang juga via ATM, yg penting ATM nya berisi ajah :P

ketika bapak2 sibuk nyari Riyal,ternyataa............ tak ada satupun riyal di dapat udah muter2 juga, stock habissss biss.. gak tersisa. kemanakah Riyal2 itu.. wah sapa yg borong? akhirnya pualang tanpa Riyal.

sebelum pulang sempat ke city centre, kelg Mahmud nyari oleh2 kan.. abis umroh mereka mo pulang (cuti) ke Indonesia. Nyampe rumah jam 8 an.. kakiku langsung blepohh.. cuapeeee.. tak apalah sekalian latian tawaf yakk.. eh si kecil dalam peyut yg di perjalanan banyak antengnya tengah malam gantian muserrrrrrrrrrrrr....pindah sana pindah sini gelitik sana gelitik sini, subuh kali aku baru bisa bobo. mungkin selama di perjalanan tadi dia ke enakan persis kek di ayunan kali yak..

Sabtu, 22 Maret 2008
Riyal berhasil di dapatkan, nitip aja sih sama Mahmud, soalnya mas Kukuh pas lagi dines sore.

Minggu, 23 Maret 2008
waktu ngobrol2 ma Munir, drivrenya kantor n aku bilang entar kamis insya Allah kita mo umroh eh.. dia dengan senang hati mo nganterin kita ke terminal, padahal sedikitpun aku gak minta, tentu saja aku riyang gembirah gimana gakk la wong kita kebingungan sapa entar yg nganter, kita gak mau ngerepotin begitu ceritanya sebenarnya hehhe..lha ini apa gak ngerepotin Munir yah..? Munir bilang ini service buat orang yg mo berangkat ke sana :D da dia seneng bangett kalo bisa nganterin, nah lo kalo gini supirnya dunk kebelet mo nganter :D

Senin, 24 Maret 2008
Dapat kabar dari mas Yono visa dah keluar, sorenya mas Kukuh ma mas yono ke kantor KPTC lagi buat ngecek kebenaran, Alhamdulillah.. visa bener2 keluar tapi gak di kasihkan, cuman potocopy doank. Waktu kutanya mengapa? katanya sih bagi mereka buat jaga2 aja biar gak berangkat sendirian x :D.

waktu di kantor sana ada sedikit cerita pait, ketika mereka tahu mas Kukuh ma mas Yono berasal dari Indonesia. Mereka bilang orang indonesia terkenal bikin kotorr pa lagi di bus, hayoooo yg buang sampah sembangan ngakoooo...beberapa orang yg berulah satu kompi jadi terkena imbasnya.. kan gak semua orang indo kek gitu, sama juga hal nya gak semua orang arab itu bersih weeeeeeeeee.... tapi mang sebaiknya kita menjaga sikap, tutur kata dan tingkah laku gimanapun di luar negeri kita bukan bawa nama keluarga lagi tapi udah bawa nama bangsa kalo di rumah yah suka2 empunya dirilah. soooooooooo... entar kita udah inisiatf bawa kantong kresekkkk buat buang sampah kalo lagi ngemil :D

malamnya nyari2 perlengkapan akhir selama perjalanan entar.

Selasa - Rabu, rencananya yah bersih2 rumah doank, kalo bisa malam kamis dah gak ada kesibukan, jaga kondisi tubuh biar berangkat dalam ke adaan Fit.

hemm.. sedikit membahas tentang agen KPTC vs Hamlah yg ngurus tentang perjalanan ke sana. menurut beberapa sumber, info, dan pengalaman KPTC jaohhhhhhhhh lebih baik dari pada ngurus via Hamlah dari segi; transportasi, dan penyediaan akomodasi (hotel) juga dalam hal kepastian pengeluaran visa. Jujur aku sendiri tidak begitu mengerti hal beginian, toh ini yg pertama buat kita. jadi tidak tau juga yg via Hamlah itu begimana, jadi ini masih dari sumber2 aja yg kebetulan bisa kami percaya. KPTC bus nya lebih gede dan lebih bersih. hotelnya jauhh lebih bagus ketimbang yg dari Hamlah, katanya sih kecil, trus yg paling penting tentu pengeluaran visa, tidak jarang dari mereka ngancelll n menunda keberangkatan secara mendadakk...

kalo KPTC is the best, kenapa orang masih ngambil via Hamlah? bekosss..
taripnya lebih murah
tapi kalo di itung2 gak jauhh2 banget juga paling banter selisihnya 5-7kd an.

Adakah yg bisa nambahin kenapa milih Hamlah?

2 comments:

azfaAZ said...

selamat... semoga jadi umroh maqbulah... insyallah kita juga menyusul...
Tentang hamlah???
Beberapa kali umroh pake KPTC... memang layanannya bagus...
tahun ini juga niatnya pakai KPTC lagi...
Tapi apa daya tanggal yang kita mau (10- april)KPTC tidak ada layanan yang 8 hari, cuma ada yang 5 hari aja... padahal kita mau yang 8 hari...
makanya cari2 info akhirnya milih KGL... katanya pelayannanya juga gak kalah dgn KPTC... mungkin lebih bagus.. :)
harganya kalau sama2 dgn KPTC yang 8 hari beda 10 KD lebih mahal... tapi anak kecil dibawah 2 tahun walaupun punya passport sendiri tetep gak bayar, KPTC bayar.

raida said...

di tunggu cerita2 nya yah.. trutama pelayanan dari KGL, met nunain ibadah umroh mba.. bang..