May 11, 2008

Perjalanan Menuju Baitullah (bag-4-selesai)


Di putaran Ke-5, azan magrib berkumandang, kami terus melangkah, nyariss mendekati putaran terakhir tibalah waktunya solat Magrib, langsung berhenti, trus ikut berdiri dengan org2 yg udah nyusun shaf tepat masih di jalan2 tempat putaran saee. Ketika waktu solat memang semua aktivitas terhenti, yg terlihat hanyalah orang2 yg menyembah Sang Maha Esa. Setelah selesai saee pun berlanjut. di ujung putaran udah di tungguin Mahmud, Neni dan juga si kecil Yahya. Kita mang dah janjian buat pulang bareng. ketemunya kapan? di setiap putaran saee kita selalu berpapasan, nah loo..ni saee pa liatin penonton?

Niatnya kita mo mangkas jalan dan juga gak ikut orang yg berdesak2 an, trus kita ambil jalan atas dengan menyusuri anak tangga. Ternyata di atas tempat kita saee tadi juga tempat saee juga. Di sini tempatnya malah lebih adem, nyaman, sepi dan tidak terlihat debu2 beterbangan seperti tempat saee di bawah. wahh.. tauu gitu tentu kita milih yg ini neh. mungkin kali yakk di bawah lebih abdoll tapi kalo mang ada yg lebih strategis kenapa nggak :D bisa jadi di sini lebih khusu, ato org2 yg saee di bawah itu juga kebanyakan gak tau kaya kita2 inih.

Berhubung bangunan2 sekitar Mesjidil Haram dan juga di Mesjidil Haram itu sendiri sedang di lakukan perombakan dan renovasi gede2 an jadilah walo Mahmud udah pengalaman beberapa taon yg lalu ketika Hajian, tetap aja nyasar2 ada beberapa pintu yang masih belum di buka. ketika kita nyari2 pintu buat keluar tetap aja gak bisa keluar2 dan ini sama aja kita ngulangin tuk muter buat saee lageh tepatnya sebanyak dua putaran. Kaki rasanya udah mo blepoh2 tambah muter2.. sabarrrrr.. ujian ya makkk, trus berhubung gak ketemu yah turun lagi ke bawah masih muter lagi, ngambil jalan seperti waktu masuk :(

Sampai keluar liatin tempat kita naruh sandal, eeee.. udah bersih walopun ada juga mungkin juga kita gak tau sandal kita yg mana lha gak pakai ciri. Waktu dah nunjukin sekitar pukul 9 malam, ni perut2 para jemaah lom juga terisi makanan padat selain air zam2. Nah makanya liat aja tu poto2 jemaah di depan Mesjidil Haram terutama poto kami pada pucetttttttt.. lom lagi mas Kukuh yg demam. nelongso banget rasanya tu muka2 orang2 'puasa'. tapi walopun gitu kita masih sempat2 in kok buat bernarsis ria dengan poto2 depan mesjid. Di sini aku mulai membayangkan gimana yah Bunda Siti Hajar waktu nyari makanan/minuman buat anaknya Ismail, tentu saja zaman dulu gak ada atapnya seperti sekarang ini, sepertinya kami mang sedikit di tunjukin buat ngerasain jg..:( lom lagi zaman dulu tentu juga gak ada warung.

Keluar mesjid yg dipikiran udah bukan apa2 lagi kecuali nyarii makan. trus kan isuenya deket2 mesjid gitu banyak restoran Indonesiya Rayah jadilah kita mo ngincer2 restoran Indo. Berhubung gak punya sendal, kita urungkan bentar dulu untuk pulang ke Hotel baru nyari makan, trus.. truss kan isunya lagi juga deket hotel ada resto Indo. Okeh kita pulang dulu. Pulang tanpa alas kaki, menaiki bus jemputan yg sepertinya mang hilir mudik jemput dan nganter jemaah 24 jam.

Sampai Hotel rehatt bentar langsung selonjoran angkat kaki ke dinding. Badan Mas kukuh semakin panas.. wadowwww..panasss banget kali ini, langsung ngubungin temen2 buat batalin ikut nyari makanan dan minta di bungkus aja dan juga air minum, sekalian beli obat penurun panas. Mas Kukuh bener2 tepar, langsung di selimutin berlapis2. Mayan lama nunggu orderan datang dari cerita mereka ternyata kudu muter2 juga nyari makanan karna telah larut malam dan banyak resto2 yg udah tutup. Jam 12 malam barulah perut kami terisi nasi, masih dengan menu ciken Mandi di bungkus plastik. Gak peduli udah rasanya gimana lagi yg penting makannn..

29 Maret 2008,
Di subuh ari, Alhamdulillah.. badan mas Kukuh dah mulai keringetan dan demamnya pun dan turun tapi dia masih terlihat lemas.

Pagi hari kita sepakat buat muter2 ngelilingi tempat2 bersejarah Mekkah. Sebelumnya kita sarapan Di hotel menu Turki karna mang restoran Turki, eh kirain tu resto di sediain buat jemaah ternyata khusus buat wong Turki ajah, kita di kenakan bill, tapi murah kok tepatnya berapa yah lupaa..

Sekitar jam 8 an kita keluar hotel, terus nyarter taxi buat di ajak muter2. taripnya 50 real, satu mobil di isi ma Mas yono, Mas Kukuh, Mas Mahmud, Neni, sayah dan juga yahya, tak lupa ma supirnya juga.

Kita muterin Mina, trus (Jabal Rahmat/Jabal Rahman?), Mesjid2 dan juga beberapa tempat yg tidak begitu hapal sayah kan ngikut ketua rombongan ajah sambil dengerin petunjuk yg kadang masuk telinga kanan keluar telinga kiri, memori ku mang payahh.. gak bisa nangkap semua. setiap tempat tidak lupa kita untuk berpoto222..

Di bukit yg menurut sejarah tempat bertemunya Nabi Adam dan Hawa, kita gak nyampe ke puncak, depannya doank tupun dah di serbu ma pencari2 rizky yg udah mo ngalungin bunga biar naek ke onta mereka. Karna mang niat kita bentar jadi ya poto2 aja.

Selesai mengadakan keliling2 sebagian kota Mekkah kita menuju Mesjidil Haram lagi, apakah yg kami lakukan di sana? tebak cuba.. masih ngotot mo nyari restoran Indonesia rayah. Konon menurut cerita dari Mbak Neni yg dulu juga sempat kesana ketika kita keluar dari Mesji maka udah di sambut ama restoran yg berlabelkan Indo.. indo.. ada bakso, restoran si doel, dan juga pernak perniknya *sambil lap ileran*. Tapi kok yakk saat itu tak ada restoran satupun yg terlihat, dimakanah mereka bersembunyi? paling gak nyium bau satenya aja kok gak ada yah. Kita cuba nanya2 ke jemaah2 sesama Indo juga. Banyak dari mereka yg gak tau. Bahkan katanya mereka gak pernah tau soale mereka udah di sedian dari hotel masing2 dengan menu tentu ala Indonesia.

Muter2 gak ketemu nyaris kita putus asa, udah lah makan seadanya aja. Tapi gak berapa lama dapat angin segar dari bapak2 yg masih ngincer2 *kan emak2nya sering nunggu sajah* huwaaaaaaa.. senengnya denger berita kalo ternyata dah ketemu. semula lesu saat itu menjadi cerah kembali, langkah kaki kami ayunkan secepat2 nya sambil bertakbir Alhamdulillah.. Alhamdulillah... Dan ketika Sampai di tempat tujuan, ternyataaaaaaaaaa.....

telah berkumpul orang2 Indonesia yg sedang menyantap makan siang mereka dengan menu ikan kembung, pecel, sayur bening dan juga tercium sambal terasi semakin membuat perut kami serasa melonjak2. Apa daya ternyata tempat itu di sediain buat rombongan jemaah dari Indonesia yang udah di carter ma panitianya. Kami hanya bisa menelan ludah. Mungkin juga tampang kita saat itu seperti Hamba2 sahaya yg sedang mengharapkan belas kasihan seteguk air di padang makanan. Biar gak keliatan tampang hopelesss sekaleee, buru2 deh kita keluar setelah mengantongi beberapa info yg mengatakan kalo memang banyak restoran Indo yg telah tutup karna pemugaran2.

Pupuslah sudah kita mencicipi makanan ala Indo di tanah suci isu segar tentang restoran indo tersebut seperti patamorgana yg terlihat di siang ari bener2 PATAMORRRRRRGANAAA... :(. Rombongan udah pasrah mo makan aja yg penting jangan menu Arab berhubung sejak kemarin2 menu nya Arab mulu. jadilah kita mesen KFC. Di sana tidak di sediain kursi2 ma mejanya. Orang2 yg makan di sekitar situ yah makannya berselemperan, kita ikutan berselemperan juga yg masih di halaman Mesjidil haram. Ketika mesen KFC itu aku minta gelas, tapi gak di kasih padahal kita mesen yg Family or menu jombo, trus pas liat di bungkusannya ada isepannya, loyaaaaa.. mang tu minuman di suruh ngisep bareng2 gitu kali yakkkk..:( pelayan2 nya juga kasar2.. akhirnya gelas di kasih cuman 3

Kita gerombolan nyantap menu KfC, duduk di sendal2 trus beralaskan seadanya. gak nyampe 5 menit kita nyantap makanan, datanglah segerombolan para pembersih2 halaman yg gunain mesin gede plus deterjennya nya...huwaaaaaaa.. langsung kita pindah deket pagar dan juga pepuunan persis di pinggir tembok yg sekiranya tidak terkena penyeterilan. Ada yg kebirit2 *rombongan kami* memindahkan tempat duduk masih dgn megangin paha ayam.

Santap siangpun di lanjut, dann.. lageee tidak nyampe 5 menit mas kukuh liat sesuatu jatuh dari langit ke salah satu salad KFC kami. doarrr.. apakah itu, ternyata burung2 yg sedang bertengger di atas atap ikut meninggalkan jejak di salah satu piring kami. okeh2 piring sayah itu... huwahahahhahhahhaa.. apesssssssssss niann kau nakkkkk.. karna ayamnya masih 'steril' dan juga perut terisi walo lom penuh2 banget mayanlah buat tenaga, ayam2nya kita bawa tanpa pake saladd..:( dan pulang ke hotel lagi.

Sore hari aku ma Mas kukuh balik lagi Ke Mesjid, sempat solat Asar di sana, trus kita lanjut dengan nyari oleh2. Muter2 di mall. sangat mudah bebelanja di sana tanpa harus gunain basa Arab or English, karna rata2 pelayan ato penjaga toko di sana selain orang Indonesia juga org2 sana seperti telah mengerti bahasa Indonesia. Orang2 Indo di sana persis seperti orang2 pilipina di Kuwait, mereka menyebar di mana. Tidak sulit menemukan orang Indonesia di Mekkah dan juga Madinah, bahkan menurut pendapatku pribadi bahasa Indonesia di sana lebih di hargai dari pada Bahasa Ingris.

Pelayan2 di sana kalo udah liat muka Indo pasti mereka akan nyambut dengan bahasa Indo. Walo telah masuk mall, ternyata kita masih harus pinter2 nawar barang, bahkan harga bisa di dapat sampai separonya lebih.

Saatnya solat Magrib, kita sepakat di halaman aja, karna bawa barang belanjaan. Agak misah solatnya tapi gak terlalu jauh. Mas kukuh semula mo nungguin aku dulu sampai bener2 tiba solat, tapi sama penjaga mesjid udah langsung nyuruh buat berada di barisan orang solat.

Di sini kali indahnya Negri muslim yah, ketika waktu solat sedang apapun kegiatan kita langsung berbondong2 menuju mesjid. Toko2 langsung tutup dan karyawannya pun langsung beranjak ke mesjid.

Sebelum pulang ke hotel kita ketemu Mas yono, pulang bareng deh. Saat itu bus jemputan selalu penuh, kita mutusin jalan kaki. berhubung kaki dah berasa pegelllllllllllllll bangettt.. jadi perjalanan itu terasa lamaaaaaaaaaaaaaaaaaa sekaliii...... apalagi jalannya menanjak. beberapa kali kami harus berhenti buat rehat. Perutkupun terasa semakin berat. Nyampe kamar hotel langsung teparrrrrrrrr kembali.

30 Maret 2008
Mas kukuh solat subuh di Mesjid, aku di hotel aja, trus kan di pesenin mas Kukuh buat siap2 karna menurut info jam 7 dah mo di jemput buat ke Madinah dan di lanjut pulang. Mas kukuh sempat tawaf kembali namanya tawaf wada yah. Entah kecapeann sekali abis sebelumnya jam setengah 7 mas kukuh datang diriku masih meremm.. waktu beliau masuk dah dehh klepek2 aku.. mana lom solat subuh, lom mandi lom juga beres2. Mas kukuh juga cerita kalo pas subuh itu banyak pedagang dadakan yg jualan dengan harga yg sangattt murah.

Walo kita bisa beberes tepat waktu *sedikit molor* tapi ternyata bus nya jemput jam 8 an kok, terus berangkat juga sekitar jam 10 an. Perjalanan menuju Madinah sekitar 3 jam. Rombongan mampir di Mesjid Quba, buat solat sunat 2 rakaat plus solat Zuhur. Nyampe di Kota Madinah, kedamaian seakan terasa. perumahan yg tersusun rapi, udara yg mayan enak walo di siang hari, orang2 yg terlihat ramah. Bahkan pengemis di sekitar Mesjidpun masih ramah2 tidak seperti di Mekkah lom lagi bentuk kota2 nya seperti kurang tertata. kalo boleh memilih negeri mana di antara 3 yg ingin di tempati Mekkah-Madinah-Kuwait, tentu aku akan memilih Madinah.

sekitar 45 menitan di Mesjid Quba perjalan di lanjut ke Mesjid Nabawi, perjalanan tidak nyampe setengah jam mungkin seperempatan aja kali. Kalo gak salah kita nyampe sana jam setengah 3 an sore. Kita di beritahukan ma supir bus kalo abis Isya kita di suruh berkumpul kembali di tempat penurunan buat nuju pulang. Waktu kita di madinah maang bentar banget.

karna asar dah deket banget kita niat nunggu aja dulu di mesjid baru di lanjut muter2 sekitar Madinah.

Memasuki Mesjid Nabawi, Solat asar masih setengah Jam an. Ketika kita masuk semua barang bawaan kita di periksa termasuk tas mungil ku, ketika penjaga2 bercadar itu buka tasku langsung bilang 'LAAAAAAAAAAAAAA' apa nian isi tasku? tak lain dan tak bukan yaitu kameraaaaa... aku bilang 'i will not take madam pls..' tetap aja dia bilang laaaaaaaaaaaaa.. wadoww piyeee iki mo di taruh di mana dunk? ada lagi jemaah yg bawa makanan langsung di semprot habis2 an. akhirnya aku ngidupin HP. Hp ku mang sejak kemaren2 nya aku matiin karna lupa bawa cargeran, berhubung Hp samsung yg di mana temen2 lainnya make nokia jadilah aku kesulitan nyari cargeran, akhirnya inisiatip sendiri aku matiin kecuali mo panggilan darurat ya seperti di tolak masuk gini. aku sms plus nelpon biar abdoll, eh gak dik mis call doank Mas kukuh memberitahukan perihal adindanya inih yg nelongso banget karna gak bisa masuk. Aku juga sempat liat petugas ngecek Hp jemaah yg ada kameranya, rajin banget yah dia meriksa, pun begini sebenarnya masih banyak yg lolos.

katanya dulu di Mesjidil Haram juga gini, gak boleh bawa kamera berhubung peralatan dan semakin canggih jadilah udah kesusahan buat ngotrol.

Gak berapa lama mas Kukuh datang. terus tas berpindahke mas Kukuh. Waktu masuk kembali tu penjaganya ternyata masih ingat sama aku, masih di tanyain 'where is your camera?'.. aku jawab aja langsung ma suamiku.. Mas kukuh ternyata berhasil lolos masuk ke dalam Mesjid dengan kamera ketika jemaah2 masuk berombongan.

bicara soal kamera, dari dalam lubuk kami yg paling dalam tak ada sedikitpun untuk ngambil poto di dalam Mesjid. Begitu pula ketika di Mesjidil Haram or deket kabah, kamera mang di persiapkan buat hal2 di luar mesjid sebagai kenang2 an ajah sukur2 bisa nyemangati anak cucu kita kelak, iyah kalo potonya masih bisa di liat ma mereka, kan bisa aja juga moment2 itu pa lagi sekelas poto untuk hilang.

Alasan utamanya gak ngambil di tempat2 seperti itu karna mang rasanya kurang etis aja dalam mesjid kan buat ibadah rasanya gak perlu juga kita mejeng di sana pa lagi sampai buat pamer2 an, toh tanpa di ambil gambarnya pun bentuk ka'bah, Mesjid dan sodara2 itu orang dah pada tau, kalo masih gak tau browsing aja di internet ketemu deh :D, eh ini pendapat kami pribadi aja yakk.. kalopun ada yg poto2 di daerah tersebut tentu mereka punya alasan sendiri jg.

Alasan kedua, mencegah hal2 yg tidak di inginkan seperti penyitaan ato pendeletan memory card ama petugas, wadowww... jeprat2 jeprit kita sejak semula kudu di ikhlaskan dunk di sita, hayooww.. pa gak nangis guling2 sambil nungging2 tuh.. karna keteledoran kita... hehehe..

Kata mas Kukuh sih, di dalam Mesjid Nabawi masih terlihat kok orang pada poto2 an, pa lagi deket Makam Rasul.

Selesai solat asar langsung caowww.. muterin area sekitar mesjid.

Kok gak kapok2 nya yakk.. di Madinah inipun kita masih niat mo nyari resto Indonesia. kita lanjut cuba ngelirik2 resto sekitar sana sapa tau aja ketemu, eh iyah beneran ketemu, bahkan pelayannyapun orang indo. Menu yg terpajang di dinding, ada sup kikil, ayam goreng, capcay, dan lain2.Di restoran ini juga gak nyediain meja kursi alias di bawa sendiri tapi di sekitar sana ada taman yg cukup nyaman buat tempat makan, juga udah tersedia bunderan2 meja plus kursi ma payungnya. ketika kita bingung mo mesen menu apaaaa.. ternyata lageee...

menu2 tersebut hanya tersedia ketika musim jemaah Haji :( yg bikin kita masih bersemangat dari info mereka masih ada resto yg buka namun jaraknya cukup jaoh, jalan kaki nanggung pake taxi pun nanggung deketnya. Mencegah hal2 yg di luar perkiraan kita mutusin tetap pake taxi, ini taxi serabutan kayanya alias ilegal taxi. bayarnya sekitar 5 real? *masih lupa2 ingat* perjalanan sekitar 5 menit doank. Akhirnya kita nyampe di tempat tujuan tidak jauh dari Mesjid *lupa lagi* kita nemu bakalah Indonesia dulu. Disana kita di tunjukkin petanya. jalan kaki 2 menitan nyampe deh.. cuman beda gang ajah.

Bener2 kalap kita, mesen menu gak tanggung2. semangkok sup kikil, ikan kembung di masak bumbu *namanya gak tau*, semangkok sayur bening, ayam goreng, dua piring nasi penuh, sayur tahu kuning, dan sepiring kecil sambal. Ditemani semilir hembusan angin dari kipas angin pemilik toko dengan lahapnya kita menyantap menu2 tersebut yg akhirnya gak habis juga. Duh.. bener2 nikmattttttttttt rasanya Alhamdulillah ya Allah..akhirnya hamba2 Mu ini bisa menikmati indahnya indonesia juga di tanah suci Mu. Dalam ati aku rada was2, kita gak tau harganya, gimana kalo mahall.. alamakkk.. bisa nitip KTP dulu dunkk..

Alhamdulillah.. ternyata makan di sanapun termasuk murah pa lagi kalo nyampe di KD in, kita makan sekitar 30 real an tu pun dengan di bungkus juga buat makan malam di perjalanan entar, di tambah kerupuk dan nasinya lagi. Keluar dari restoran muka kita jadi sumringahhhhhhhhhhh kembali, kaya insyan yg baru kedapetan durian dua karung plus rambutannya. di sebelah resto itu ternyata masih ada bakalan indo lagi juga, dan sebelahnya lagi ada restoran jakarta yg sepertinya tersedia bakso. Di restoran tempat kita tadi juga tersedia sate, cuman gak terlihat makanya kita gak mesen.

Kita balik ke bakalan Indonesia waktu pertama kali ketemu, Seperti nyampe di kampung halaman sendiri ada ceminal2 indonesia seperti tahu isi, bakwan, lumpia. lom lagi snack2 nya. kalo saja tidak ngitung2 realan di dompet bisa jadi tu boronggg kabehh. Bahkan di sana ada cobekkk, hampirrrrrrrrrrrrrrrrr.. saja ni tangan gatel mo beli juga. sayangnya tu penjaga gak nerima uang KD, jadilah kita belanja seperlunya sajah.

Pulang masih naek taxi 'i' tapi kali ini dengan langkah yg super duper mantap.

Gak jauh dari Mesjid Nabawi juga tersedia penukaran uang sebenarnya.

Setelah meninggalkan tempat kejadian perkara n nyampe Mesjid Nabawi, baru teringat ternyata aku tlah meninggalkan selendang kesayanganku :(

Pulang dari muter2 dah mo Magrib, tentu saja kami dah gak bisa berpikiran tuk masuk mesjid berhubung bawaan mayan banyak termasuk bungkusan2 nasi buat pulang :D jadilah bapak2 saja yg masuk ke mesjid, sedangkan para emak2 nya solat di halaman sajah. Abis solat magrib rasanya aku dah kuat lagi buat nerusin penjelajahan. kita nunggu aja deket tembok2 plus pojok2 bangunan sambil selonjoran sedangkan Mas Mahmud masih melanjutkan tugasnya beli titipan2, eh kita juga ikutan nitip yaitu kurma.. pa yah itu namaya, katanya kurma yg biasa di makan Nabi Muhammad SAW. kita nitip setengah kiloan aja, karna mang real dah amat sangat menipis :D

Solat isya juga masih di luar mesjid. Duhaii.. abis solat aku berasa pengennnn pipisssssss banget, dengan di anter Mas kukuh nuju toilet cewek, ada beberapa toilet yg udah tutup. pas keluar dari toilet malah sebenarnya gak boleh masuk lagi, ada ibu yg maksa karna kebelet banget tapi sama petugasnya udah gak boleh. setelah isya kayanya mang tu tempat2 dah pada di tutupin, beruntung diriku masih sempat.

Gak berapa lama setelah Isya, bus jemputan dah datang langsung deh beberes, sempat molor karna ada jemaah yg tetap nekat masuk kembali ke Mesjid, berhubung makam Rasul di buka padaa jam2 tersebut. Sembari menunggu jemaah ngumpul eh masih ada yg mencar2 beli minyak wangi termasuk diriku, tapi aku nitip aja.

jam setengah sepuluhan malam, bus beranjak dari peraduannya...

jam 12 dini hari mampir di suatu tempat, takut bekal kami keburu basi di tempat tersebut aku ma mas kukuh makan, kita makan di rerumputan semak2 belukar deket ma jalan trotoar yg gak terpakai, tidak hanya kami yg menggunakan tempat itu ada beberapa orang juga yg berselemperan di sana. gak berapa lama bus pun kembali beranjak. Jemaah2 sepertinya udah banyak yg telerrrrr...

31 Maret 2008
subuh yg kebablasan sekitar jam 7 an, kita mampir di sebuah mesjid entah berantah. trus mampir lagi buat sarapan.. siang nyampe border masih dalam rangka pengecekan, tapi gak terlalu lama seperti waktu berangkat. Tepat waktu jam 3 kurang seperempat di mana waktu ini juga ketika bus kami meningkalkan terminal mirgab kuwait, akhirnya... perjalana selesaii.. kita nyampe kembali terminal Mirqabbb..

kuwait terasa sangat cerah sekaliii saat itu.. temen2 yg udah nungguin buat nganter ke rumah masing2 telah siap menanti.

Nyampe rumah tepar kembali, rehat bentar dan di lanjut order nasi briyani depan rumah. beruntungnya rumah dah di beresin sebelum berangkat jadi pulang liat rumah dah bersih mayan lega juga ati. abis maem truss rehat deh.. abis magrib bangun, pengen nyicipin kurma Nabi ah..., haiyaaaaaaa.. mana bungkusannyaa..?

ternyata kelupaaan... ketinggalan di terminal.. wadoww.... sempat sama2 merenung tapi akhirnya setelah liat muka masku yg rada2 bermuram durja akhirnya.. huwaaaaaaaaaaaaaaa... pada ketawaan dah.. hahhahhahaha... oleh2 beli di bakalah Indonesia, kurma dan beberapa pernak penik juga kurma yg rencananya buat temen2 di kantor, satu plastik penuh yg udah di gotong2 waktu di Mesjid Nabawi harus di ikhlaskan buat penemunya. sebenarnya kita masih berharap ketinggalan di mobil penjemputan apa daya mang jg gak ada. Beruntungnya ada beberapa lagi yg masih sempat masuk ke tas ransel.

karna masih penasaran ma Kurma Nabi lusanya kita beli di deket london centre, ada kok cuman harganya mang sedikit mahal dari di Madinah

Biasanya kalo ada temen2 di kantor yg abis pulang dari Mekkah, minimal itu bawa kurma, cuba nyari2 kurma Madinah biar bisa beli banyak, gak sulit ternyata. Nyampe kantor bagi2 deh tu kurma Madinah :D

cerita terkait
Perjalanan Menuju Baitullah bag 3

Perjalanan Menuju Baitulllah bag 2

Perjalanan menuju Baitullah bag 1

poto2 selengkapnya di Album poto

2 comments:

Ahmad said...

Kayaknya Mbak Raida pantes jadi pelawak atau penulis skenario komedi lucu banget ceritanya,pengalaman spiritual pun masih dibumbui dengan humor.

Kurma Madinah itu namanya kurma "Ajwa" mbak inget ya, jangan sampai lupa, berkhasiat tinggi.
Dan telapak kaki itu bukan telapak kaki Nabi Muhammad SAW, melainkan bekas tempat Nabi Ibrahim Alahis Salam berpijak ketika mengawasi pembangunan Ka'bah namanya Maqam Ibrahim

raida said...

hihihi.. malu sayah.. beginilah kalo pas pelajaran sejarah agama sendiri kurang menyimak..:D